15

kelahiran anak ketiga kami

Alhamdulillah kelahirannya dipermudah oleh Allah.. saya sempat khawatir bayi kami sudah berubah bentuk atau bahkan terlahir dalam kondisi tidak sempurna…

21 juni 2014 Pukul 09.00 kami tiba di hospital, langsung menuju kamar khusus… tidak dicampur dengan ibu2 melahirkan yang lain.. kamar yang begitu hangat dan nyaman.. didesain secara psikologis khusus ibu yang melahirkan bayi meninggal…

Pukul 09.00 proses induksi dimulai, sebuah tablet mulai dimasukkan ke jalan lahir bayi, midwifenya bilang obat itu hanya utk 3 jam, nanti jika 3 jam bayinya blum lahir juga akan dikasih lagi, begitu seterusnya hingga sang bayi terlahir

Midwife juga mengizinkan saya memakai pain killer dari yang paling ringan sampe yang paling kuat, katanya, ini bukan waktunya utk bersakit2, tidak ada gunanya menahan sakit… minta saja jika memang sakitnya mulai menggigit..

Jam 11.00 sakitnya mulai mencengkeram punggung dan perut saya, saya minta pain killer, ditawarkan mau coba yang ringan dulu atau langsung yang kuat.. saya bilang yang ringan saja dulu, kalau tidak mempan baru yang kuat… saya diberi 2 tablet yang katanya isinya paracetamol dan cocain (?) Setelah itu sakitnya lumayan berkurang, masih bisa ditahan dan saya coba pejamkan mata sambil menunggu jam 12.00

Jam 12.00 midwife mulai memasukkan tablet kedua ke jalan lahir..

Jam 14.00 sakitnya mulai tak tertahankan lagi, saya mulai minta strongest pain killer, saya tak tahan lagi, airmata mulai bercucuran plus keringat… emosi saya mulai bergejolak, membayangkan bahwa yang saya perjuangkan kelahirannya ini buah hati kami yang sudah meninggal… midwife ikut mengelus kepala saya.. please dont cry..

Jam 14.30 infus yang berisi morphin mulai dimasukkan lewat tangan saya, ada tombol pengaturnya, katanya namanya patient control analgesia (pca) jadi saya bisa mengatur kapan saya butuh painkiller itu

5 menit kemudian saya mulai fly.. lemas sampe ke tulang2.. rasanya pengen tidur… saya tertidur kurang lebih 30 menit..

Jam 15.00 ketuban saya pecah.. airnya banyak sekali..

Jam 15.22 bayi kami lahir dengan posisi pantat keluar duluan baru kepalanya.. saking banyaknya air ketuban saya sampai midwife yang menolong persalinan basah kuyup

Bayi kami langsung ditidurkan di sebelah saya setelah dia bertanya, apakah saya mau lihat bayinya.. saya jawab iya saya mau…

Seketika itu meledak tangisan saya… bukan lagi terisak.. tangisan saya mungkin sama kerasnya dengan bayi normal yang baru keluar dari rahim ibunya..

Melihatnya begitu sempurna.. great man wannabe

In memoriam.. our beloved..
Areza Fabian
Lahir dengan berat 1135gram, panjang 35cm, usia kandungan 27 minggu 4 hari..
21 june 2014, 15.22 bst, di york hospital
Dimakamkan di fulford cemetery, york, UK

Until we meet again baby… in heaven… we will be together again..

We love you.. ayah, bunda, kakak azkia dan mas razka

Advertisement
3

bye baby bye.. until we meet again

Innalillahi wa inna ilaihi rajiun, sesungguhnya hanya kepada Allah lah tempat kita kembali..

Saya sudah terlanjur bahagia dengan kehamilan anak letiga kami, berat rasanya saat Allah berkehendak mengambilnya..

Usia kandungan saya sudah 26 minggu, saat saya merasakan tak ada lagi gerak yang normal pada si jabang bayi…

Saya cemas, sangat cemas, jauh dari suami, jauh dari keluarga, saya masih berusaha berfikir positif, sambil berdoa…

Tapi tendangan mungilnya tak kunjung saya rasakan juga setelah hampir satu minggu lamanya, semakin khawatir akhirnya saya beranikan pergi ke hospital sendirian untuk memastikan anak saya baik-baik saja

Tapi ternyata Allah berkehendak lain, saat dilakukan CTG terdengar detak jantung si bayi sudah melemah dan sungguh tidak normal. Dokterpun melanjutkan dengan USG, dan dokter melihat adanya kelainan pada perkembangan otak janin saya.. dokter menawarkan tes amniocentesis untuk mendeteksi penyebabnya.. tapi dokter sudah bilang, kemungkinan bayi tidak akan bisa bertahan hidup.. kalaupun dia survive mungkin akan cacat

MasyaAllah.. sungguh tak ada yang bisa menghentikan takdir.. ini yang namanya takdir.. ketentuan Allah..

Sayapun menelpon suami di indonesia, suamipun gelisah, dan mengatakan akan segera berangkat ke UK esok hari

Tapi… saya tolak, Azkia ada acara kelulusan di sekolahnya, kasian kalau orangtuanya tidak ada yg hadir, pasti dia akan sedih.. blum lagi 3 hari lagi apppointment utk pengurusan visa anak-anak

Dilema.. saya sudah mencoba ikhlas pada saat itu, kalau memang Allah berkehendak mengambil bayi saya, itu bisa kapanpun terjadi, mau diambil selarang atau nanti.. setidaknya saya harus menyelamatkan hati putri saya… putri kecil yang sudah saya buat sedih sejak 5 bulan yang lalu saya tinggalkan…

Seminggu setelah kunjungan saya ke hospital, suamipun mendarat di UK. Tapi Allah sudah berkehendak, bayi saya sudah meninggal saat itu…

Rasanya saat itu seperti melayang layang… seperti mimpi.. kehamilan saya begitu sehat, tidak ada masalah, scan usg dua kali juga menunjukkan semua sehat… bayi saya juga tumbuh sehat dengan berat badan yang ideal bahkan lebih dari usia normal..

Saya hamil sendiri, terasa sekali setiap detik dia tumbuh dalam rahim saya semakin besar rasa cinta saya kepada si bayi… tendangan2nya di malam yang sepi membuat saya tidak pernah takut menjalani semua ini..

Tapi ternyata Allah lebih mencintainya, jauh dari rasa cinta saya kepadanya.. Allah punya rencana yang saya yakin jauh lebih sempurna daripada rencana manusia

Setelah suami saya datang, dokterpun segera memulai proses kelahiran dengan induksi. Awalnya saya dikasih 3 tablet utk pelepasan plasenta, lalu menunggu 2 hari utk induksi lewat bawah.

Akhirnya, dengan rasa sakit yang luar biasa bayi saya lahir pada tgl 21 juni 2014 pukul 15.22 BST di york hospital.

Sakitnya bukan hanya karena sakit karena kontraksi, tapi sakit fisik dan batin.. ya Allah saya ikhlas… semoga menjadi pengampunan atas segala dosa2 hamba..

0

third pregnancy : 18 weeks

alhamdulillah… akhirnya bisa pegang gerakan baby juga.. hihihi.. setelah beberapa minggu hanya selintas seperti angin yang lewat.

Mulai minggu ke 18 sudah mulai terasa jelas gerakannya dan mulai bisa dipegang dari luar kalau sedang tidur telentang. lumayan kuat tenaganya kalo malam hari, sama seperti kakak dan mas nya dulu.. hihi..

Minggu ke 19 lebih berasa lagi jelas pergeserannya dari kiri ke kanan, kanan ke kiri, ke bawah.. hihihi.. alhamdulillah.. doakan sehat selalu ya..

Mommy can’t wait for the next USG scan.

Rencananya USG selanjutnya tanggal 6 Mei, artinya 1 minggu lagi.. yeaayy… moga2 bisa keliyatan gendernya si baby. Kata ayah, baru akan ngasi tau si kakak dan si mas kalo udah ketauan gendernya, biar lengkap informasinya.

0

Hamil sendiri di negeri orang

Saat sebelum berangkat ke UK, sahabat sahabat terdekat yang tau saya hamil langsung bertanya… trus kamu disana gimana nanti? hamil sendirian?

Yup.. sebagai ibu hamil tentunya ini pengalaman yang sungguh menarik. Saya hamil anak ketiga. Kalau disuruh milih ya mungkin saya akan menolak untuk hamil sendiri begini. Tapi apadaya Tuhan sudah memberi anugerah tanpa diduga-duga tak bisa ditolak, artinya tidak ada pilihan buat saya selain maju dan tegar.

Bumil itu melow, moodswing, sebentar sedih sebentar bahagia.. ya semua sindrom itu gak bisa dihindari sebagai bagian yang alamiah dari proses kehamilan itu sendiri

Alhamdulillah anak saya yang ketiga ini sepertinya cukup pengertian dengan kondisi mommy nya yang jauh dari keluarga. Tidak ada mual tidak ada morning sickness, tidak ada ngidam aneh2, makan juga ngga rewel apa aja masuk, fisik juga alhamdulillah cukup kuat, jalan kaki berjam-jam nyantai aja, lari2 kecil juga sanggup saya jalani, angkat koper 30kg dari lt 1 ke lt 2 bolak balik juga bisa sendiri, temen disini sampe heran betapa perkasanya bumil yang satu ini.. rasanya seperti lupa kalau sedang hamil. Makanya waktu saya liyat dia di USG pertama kali begitu lincahnya berputar2, subhanallah.. indah sekali rasanya.. ternyata dia ada di dalam tubuhku.. menemaniku..

Hanya saja sedikit rasa gatal setiap malam menyerang kaki dan sebagian perut saya, sudah saya tanyakan ke dokter tapi akan dicek dulu apakah berhubungan dengan kehamilan atau sekedar alergi saja…

Tapi yang namanya melow ya tetep ga bisa dihindari setegar apapun jadi bumil. Disisi lain, ayahnya juga entah dengan kesibukan barunya mengurus anak dan rutinitasnya tanpa ada istri, waktunya tersita habis, tak sanggup lagi dia bertanya bagaimana kehamilan saya… tidak ada lagi waktu senggang untuk ngobrol dengan istrinya lewat telpon ataupun whatsapp.. membicarakan hal-hal yang simple

Jadi bumil ini harus struggle sendiri dengan kehamilannya, dengan studynya dan dengan LDR (Long Distance Relationship) nya… fiuuh…  Akibatnya apa, ya bumi makin melow dong ya.. Tapi life must go on, bumil.. nangis2 sendiri tengah malam tetep ga bisa dihindari meski bumil dah coba keluar jalan-jalan untuk mengalihkan rasa melow itu

Kadang tiba2 pengen aja gitu ditanya seperti dulu “nda, sehat? dedek gimana? rewel ga di perut? kuliahnya gimana?”… so simple kan.. tapi rasanya suami sudah terbebani dengan sejuta permasalahan domestik akibat saya tinggalkan ke sini, sehingga ga sanggup lagi bertanya hal hal yang sederhana seperti itu.. Kalau diminta, malah jadinya ribut, “kenapa kamu masih nuntut dengan keadaanku seperti ini, ngasuh anak, bekerja, ngurus rumah, ngurus pembantu, ngurus ibu mertua”… sigh.. iya juga istri yang salah memang kenapa ga ngerti kesibukan dia…

Tapi saya kan ke sini juga dengan dorongan suami, andai dia tidak memberi izin saya pastikan 100% saya tidak akan berangkat… dia yang mensupport saya, yang menyuruh saya memilih negeri yang jauh.. katanya once in a life time..

Artinya bumil harus menerima takdirnya… menjalani kehamilan sendiri di negeri orang.. “sendiri” in the real meaning.. physically and mentally..  semoga kuat ya nak mommy nya

2

third pregnancy : 14 weeks 5 days

mau ngupdate tentang perkembangan si janin di perut nih..

Akhirnya saat yang ditunggu datang juga, USG pertama kalinya dengan si bayi. Pertama, kita harus menyerahkan surat appointment yang sudah dikirimkan ke rumah kita ke receptionist. Lalu disuruh duduk sebentar, nanti dipanggil. Gak pake lama, l20140324_121553angsung suruh masuk ke ruangan USG. Disitu ada 2 operator USG, satunya student, satu lagi yang senior, dan mereka ini khusus ditraining untuk mengoperasikan alat USG. Setelah siap semua, saya mulai berbaring dan.. .lampu dimatikan.. aseeekk.. berasa di bioskop. Lalu layar monitor di depan saya mulai dinyalakan, layarnya gede lah, lumayan bisa menikmati pertunjukan pengintipan dedek dalam perut dengan nyaman, hehehe…

diukur kepalanya, diukur panjang badannya, dilihat kedua kakinya, kedua tangannya.. and “hellow mommy.. I am waving to you…” huwaaaa.. pengen nangis rasanya… secara ya, saya datang sendirian ke hospital, masuk sendirian, begitu liyat ada janinku bergerak dan melambaikan tangannnya ke saya, duuuh rasanya… suenengnya bukan kepalang..

lama banget USGnya, dijelasin satu persatu secara detail, disuruh miring kiri miring kanan untuk liyat muka baby nya.. .waah si dedeknya aktif sekali muter muter terus pas di USG.. hihihihi.. awalnya tengkurap, trus balik telentang… hihihi baby gimana mommynya ga kelaperan terus kalo begini tingkahmu nak 😀 hehehe…

Ternyata waktu diukur, usia baby saat ini 14 weeks 5 days, dengan due date sekitar 17 September 2014… artinyaa… bener kan, waktu kejadian ovulasi saya maju dari siklus normal, itulah berkah keajaiban dari Allah buat kami.. this baby is a miracle for us…

Nuchal translucal test tidak bisa dilakukan karena baby terlalu besar, tesnya diganti jadi Quadruple test, mirip katanya, sama2 untuk mendeteksi Down Syndrome gitu deh..

abis USG yang lama itu, saya disuruh kembali ke reception untuk mendapatkan booking appointment USG selanjutnya dengan midwife juga, umur 20 weeks. Dapetlah tanggal 6 Mei 2014. Trus abis itu ke ruangan pengambilan darah untuk diambil darahnya berkaitan dengan Quadruple test ini. Abis itu udah, pulang deh… cepet detail dan ga pake ngantri lama..

Nih penampakan si janin yang dengan setia menemani mommy nya sekolah di UK, ya ya.. cuman dia yang nemenin mommy nya… sampe si ayah dan kakaknya datang nanti setelah lebaran.

Oya lupa ngupdate, mommy sekarang beratnya 54,7kg (awal hamil 47kg)