0

What did actually PhD student do?

Saya pengen flashback ke belakang, sehubungan dengan perjalanan PhD saya yang sudah menjelang tahun2 terakhir. Kalau ketemu mahasiswa PhD yang baru masuk, selalu saja ditanya, apa sih yang dilakukan di tahun pertama?

Honestly, tahun 2016 ini menjadi tahun paling menyenangkan dalam perjalanan studi PhD saya. Iya.. saya tau apa yang saya kerjakan, saya tau bagaimana mengerjakannya and trust me, it’s fun !!

Sebelum berangkat studi, saya selalu ditakut2in dengan bayang2 mengerikan tentang kehidupan S3, penuh teror, susah tidur, galau, lupa makan, dsb. Tapi saya yakin, apapun yang dikerjakan dengan hati pasti fun! Jadi dengan modal nekat berangkatlah saya menuju tempat yang sangat asing. Pokoknya modal nekat dan modal doa saja. Saya belum kenal supervisor saya, saya pun tak lancar berbicara bahasa inggris. Saya juga, sayangnya bukan anak rajin yang tekun belajar.

Kalau ditanya, tahun pertama saya habis untuk beradaptasi, untuk hamil dan melahirkan anak ke 3, untuk menyiapkan kedatangan keluarga ke inggris. Jadi, setahun itu cuman dapet proposal doang. Hehe… itu serius sodara2… gak boong ! I  developed a totally new proposal for my PhD. Dan jadinya baru di penghujung taun pertama. Itu juga masih gak jelas, ga precise tujuannya apa, detailnya bagaimana. Tapi saya berusaha menjalin terus komunikasi yang baik dengan supervisor, sehingga ketemu lah ide yang menarik untuk riset saya nanti.

Lanjut, taun kedua saya ngapain aja? Saya baru mulai belajar. Ilmu baru yang menjadi topik riset saya ini bener2 baru saya tau di sini. Dan saya pun mengulang belajar coding. Udah 10 tahun gak coding, jadi yaa… lambat banget rasanya otak ini disuruh ngutak ngatik code kayak dulu. Padahal dulu aja ga pinter, sekarang malah lupa… hihihi.. naseeeb.

Lalu, sekarang tahun ketiga, saya rencananya ngapain aja. Baru mau mulai experiments… qiqiqi… Iya memang ajaib. Tapi pas saya cross check ke sesama temen yang sedang studi S3, hasilnya di tahun ketiga gak beda jauh sama saya kok. Kadang saya merasa, kok lambat banget ya progress saya.. Tapi don’t worry, selama terus bergerak, pasti akan sampai pada akhirnya. Just keep moving. Seperti teori berenang, ketika kita diam, maka kita akan tenggelam, teruslah bergerak dan kita akan selamat sampai di ujung.

Tahun ini insyaAllah kalau lancar, saya seharusnya sudah publish paper dan mulai menulis thesis. Mohon doanya semoga ga ada halangan dan dilancarkan sama Allah.

Disisi lain, saya belajar banyak hal.. banyaaaaak sekali. Yang paling berasa itu selama 2 tahun terlewat ini saya berasa magang kerja sama supervisor saya. Saya jadi tau bagaimana caranya riset yang bener, caranya terlibat di organisasi ilmiah internasional, bagaimana caranya mengajar, menyiapkan bahan ajar, mengoreksi, membuat soal dan kategori penilaian ujian. Saya belajar sangat banyak. Tidak hanya melakukan riset s3 saya, tapi belajar menjadi bagian dari dunia akademik internasional. Bagaimana menyemangati orang untuk terus tertarik dengan riset.

Dan ya… jujur saja saya baru tertarik dan senang dengan yang namanya riset baru disini ini. Hihihi… Baru tau kalau riset itu fun dan gak seserem yang dulu ada di benak saya.

Jadi selama kita menjalani semua proses dengan hati yang gembira, dengan rasa optimis, insyaAllah akan selalu dibukakan jalan kemudahan yang mungkin tak bisa terlihat jauh2 hari. Semangaaatt !!

 

3

A third year PhD student !

Wow.. !! It’s a great title for me.. wkwkwkwk..

Saya cuman bersyukur aja, bisa juga nyampe ke third year (meski kerjaan ini juga belum jelas arahnya).. begini ya ternyata rasanya jadi mahasiswa s3 tahun ke tiga. Masa2 galau sudah lewat, sekarang masanya terhenyak dan tersadar bahwa waktu sudah terlewat begitu banyak… dan jatah beasiswa sudah tinggal sedikit lagi. Finish it as soon as possible and go home !

Saya sudah rindu kampung halaman dengan segala keruwetan nya, dengan segala permasalahannya.. dan itu menjadi semangat buat saya untuk segera menyelesaikan pekerjaan saya disini dengan baik (Taun ini ! amiiin..).. segera pulang agar bisa  menangis dan tertawa bersama2 keluarga tercinta… anak2 dan suami ada disini, tapi orang tua dan keluarga besar tak mungkin dibawa kan?

Kadang berpikir nanti kalau pulang mau jadi apa ya, jangan2 pendidikan tinggi yang saya selesaikan susah payah ini tak ada bekasnya saat saya pulang… aah tapi sudahlah.. saya wni dan saya mau pulang apapun rejeki saya di sana nanti.

Sekarang fokus fokus fokus.. give the best shot this year!

0

Bisnis yang (mungkin) tak pernah rugi

Dalam beberapa kesempatan menjadi customer online di sini, rata2 perusahaan (ex. bodyshop, clinique, kiehls, john lewis, next, debenhams dept store) akan menerima return dengan batas waktu tertentu. Hal ini bener2 kemewahan yang saya gak pernah temui waktu di Indonesia. Mungkin dulu juga saya jarang belanja online sih.

Jadi ceritanya akhir2 ini saya sedang bereksperimen mau cari krim pelembab yang cocok dengan udara disini, jadi kadang, pelembab udah terlanjur cocok utk musim summer, pas dipake winter terlalu kering, sehingga harus ganti dengan yang agak berat. Nah dalam perjalanan mencari dan mencoba yang cocok itu saya berganti2 banyak produk. Tapi disini saya merasa gak pernah rugi, karena seperti yang saya bilang tadi, kita bisa coba satu atau dua produk, begitu merasa gak cocok (at least, ga ada perubahan yang signifikan dengan kulit kita) dalam jangka waktu tertentu (14-28 hari) kita bisa balikin, dan dapet full refund. Nah, jika permasalahan alergi muncul setelah 28 hari gimana, kita tetep bisa komplain dan dapet full refund atau kadang ditawarin exchange product yang sesuai dengan jenis kulit kita. Memuaskan sekali bukan? Ini buat saya salah satu kemewahan yang dulu ga pernah saya dapat. Sampe saya tergila2 sama yang namanya nyobain lipstick (whaatt?? bukan gw banget!!)

Dan sistem full refund mereka ini bikin saya makin addict utk jadi customer yang loyal. Saya berpikir apa mungkin ini yang namanya bisnis ga pernah rugi ya? Karena saya browsing2, mereka wajib men-destroy semua produk yang return untuk alasan higienitas. What??

Dulu saya ga pernah addict sama yang namanya skin care atau make up karena alasan mahal, and I didn’t think I need it. Nah setelah dapat kemewahan di sini, saya jadi berkesempatan mencoba ini itu, produk2 yang populer. Dan disini jadi customer bener2 raja, mewah banget fasilitasnya. Iya karena mungkin mereka sudah sangat stabil bisnisnya… Aahhh.. saya pun bermimpi kapan ya, bisa punya bisnis sematang itu… bisnis yang gak takut rugi, apapun keluhan customer diperhatikan secara personal

 

1

Memilih antara skin care dan make-up

Pembahasan dua hal ini sangat menarik untuk setiap wanita. Saya yakin semua wanita pasti mengalokasikan sedikit atau banyak dari penghasilannya untuk membeli kedua pos ini, skin care dan/atau make up.

Saya mau sharing dikit tentang hubungan saya dengan kedua pos pengeluaran favorit kebanyakan perempuan ini. Saya mulai mengenal skincare dan make up juga dari ibu saya, seorang wanita. Saya melihat bagaimana ibu saya merawat wajah setiap hari, saya selalu tertarik melihat koleksi make up dan skin set di meja rias ibu saya. Tapi saat itu ibu saya berpesan, “nanti ya kalau kamu udah besar, jangan sekarang, anak2 tidak boleh pakai make up”.

Setelah menikah, saya baru berani melirik toko yang menjual perlengkapan perawatan wajah dan tubuh. Waktu kuliah aja saya ga pernah pakai produk khusus, gonta ganti bedak aja beli yang paling murah di toko sebelah kos kos an, kadang2 beli pixy, kadang bedak marcks, kadang ya pake baby powder aja. Sampe pada periode jerawatan parah, trus sama ibu disuruh pergi ke dokter kulit. Disitu saya mulai pake krim aneh2, yang baunya ga enak. Intinya ga suka.

Begitu pindah ke jakarta dan mulai kerja, temen kantor mulai mengenalkan dengan bodyshop, yang katanya bagus buat tubuh dan muka. Oh ya? saya baru denger merek itu.. hwahahahaha… maklum ya wong kampung😀

Pas diajak liyat2 ke toko, ya ampun mahal ya.. waktu itu dengan gaji pertama saya, saya berpikir 1000 kali untuk beli produk dengan brand tersebut. Kata temen kantor, ini murah loh, ga terlalu mahal harganya dibanding merek2 lain. Oke, saya mengangguk saja. Tapi tetep ga mau beli.. hihihi.. sayang2 rasanya uang dibuang untuk beli perawatan wajah dan tubuh, karena saya rasa, saya puas2 aja selama ini tanpa make up dan skin care. Bener2 ga pengen ngupgrade penampilan… hahaha… apa adanya saja. Oh iya, paling pakai lulur aja, Purbasari, itu juga disuruh sama ibu. Kalau pas pulang suka dipanggil tukang lulur ke rumah gitu, sepaket berdua sama ibu kita dipijit dan dilulur ganti2an.. hehe..

Sampe akhirnya saya menikah, nah disitu mulai sadar, betapa pentingnya merawat diri.. ehhmm.. iyaa karena malu kalau ga kinclong pas diliyat suami. Padahal dia juga ga pernah komplain. Mulai deh beli ini itu, coba ini itu, tetep aja cari yang paling murah tapi cocok. Beberapa diantaranya masker bengkoang sariayu, itu saya suka banget. Trus sabun muka ponds yang ijo. Sama bedaknya Pixy two way cake. Oooh.. satu lagi, body mist yang white musk dari body shop. Lotion sih gonta ganti, kadang nivea, kadang vaseline, tergantung mana yang promo dan wangi.. hihihi

Nah.. sekarang begitu memasuki usia kepala 3 plus.. mulai gelisah.. satu dua keriput mulai berdatangan… aaahhh tidaaakkk… kali ini wajibbb pakai skin care secara maksimal sebelum terlambat. Tapi apalah daya, tetap saja merasa tidak mau rugi membuang uang terlalu banyak membeli kosmetik.

Dengan mempertimbangkan ini itu akhirnya saya mulai mencoba2 produk clinique. Perkenalan pertama saya dengan clinique itu pas mau wisuda s2, kan ceritanya saya ga mau ke salon buat acara wisuda, jadi search di internet cari foundation yang bagus, bedak yang bagus apa ya.. jatuh lah pilihan ke clinique. Which is saya puasss banget dengan kualitasnya, tapi ya gitu mahalnya minta ampun. Jadi pas ditawarin mbak2 konsultannya skin care, aduh maaf mbak, gak dulu deh ya… trus milih bodyshop aja yang seri vitamin E which is lebih murah dibanding clinique.

Selain karena sudah kepala 3, cuaca di sini super extrim dinginnya, jadi kita musti pake heater sepanjang hari, yang akhirnya bikin kulit kering.. duh gak hepi banget deh liyat kulit kering keriput2 gitu pas ngaca, bahkan kadang2 jadi item2 gitu di bagian yang kering dan mengelupas. Ahh sudah warning nih, harus coba skin care yang cocok sama udara di sini. Trus ya gitu deh browsing2… jatuh lagi ke clinique. Entah kenapa produk ini review nya bagus banget di internet. Karena udah pernah pake foundation dan bedaknya dan jatuh cinta, jadinya mau cobain skin care nya.

Coba ini itu ini itu.. akhirnya membaik setelah satu tahun, gak mulus2 amat sih cuman lumayan daripada pertama dateng, gatel2 kering dan keriput2… Tapi selanjutnya jadi tergoda beli make up, bedak, city block, eyebrow set, lipstik, lip balm, eye liner… wuaaah banyak banget yang pengen dibeli.

Ahh.. jadi galau kan… mana yang mau diseriusin belinya..

Setelah merenung2 panjang dan lama kayak choki choki.. akhirnya dengan berat hati saya stop browsing produk make up dan lebih serius di skin care. Karena skin care ini buat saya berarti investasi, uang yang terbuang bukan berarti hilang, tapi dimakan sama kulit kita. Sama seperti kita beli makanan sehat untuk tubuh kan. Sedangkan make up hanya sekali pakai, dihapus lalu dibuang bersama air. Saya tetep pakai make up light saja dan ga perlu yang high end banget, tipis2 yang penting ga terlihat pucat saat winter dan ga terlalu mengkilap berminyak saat summer.

Jadi saya menganalogikan memilih skin care atau make up ini sama seperti memilih mengikuti prinsip investasi atau belanja konsumtif. Saya memilih investasi, jadi saya nggak terlalu merasa bersalah atas produk yang saya beli. Akhirnya… suami pun ngasih apresiasi dan mendukung saya untuk melakukan perawatan wajah.. horeee… (mendukung itu = mensponsori tentunya… wkwkwk… oh ya ga lupa kadang kalau dapet sampel gratisan suka saya pakein juga ke suami, biar ga rugi.. hihihi.. )

Saya bilang ke suami, untung loh, aku bukan wanita yang suka facial ke salon tiap bulan, perawatan laser ini itu kayak artis2 itu, trus ngecat rambut, ngecat kuku, dsb.. hahaha… biar suami ga syok dengan harga brand skin care yang saya pilih ternyata cukup mahal.. Hihi.. Tapi sampe sekarang tetep aja sih coba ini itu, mix sambil cari2 produk serupa dengan kualitas yang sama tapi harga lebih murah.  Ohya tapi ga semua nya juga saya pake yang branded, ada juga yang masih bertahan dengan produk biasa, kaya sabun muka saya masih suka clean and clear (disini ga ada yang jual ponds)…

Jadi segitu deh sharing saya.. oke ladies.. selamat memilih ya antara skin care dan make up… kalau budgetnya cukup sih beli lah dua dua nya.. hehe.. karena untuk jadi cantik itu ternyata gak rugi… mmm buat suami sih yang paling utama dan yang paling penting, tampil cantik itu penting untuk menambah percaya diri. Saya gak jualan loh ya.. ini murni pendapat pribadi tanpa sponsor😛

1

LDR sehat

Mumpung inget.. nulis dulu.. break dari nulis report..

hmm.. pengen nulis sesuatu yang kelak kalau dibaca lagi berguna buat diri sendiri setidaknya..

Jadi ceritanya suami lagi pulang kampung nih, udah hampir 2 bulan LDR an.. anak2 sama saya masih di sini..

Selalu berbeda rasanya.. jaman approaching pas mau married juga udah LDR an… jaman pertama datang ke UK juga LDR an.. sekarang LDR an lagi.. (LDR disini yang lebih dari sebulan maksudnya… )

mmm… sebenernya saya ini paling anti dengan namanya LDR.. gak mau pokoknya.. ga bisa.. namanya juga abon (anak bontot).. dicuekin aja ngambek, apalagi ditinggal.. wkwkwkwk…

tapi… kadang keadaan membuat kita tidak punya pilihan yang lebih baik..

Setelah banyak waktu bersama disini, kami mempertahankan kebiasaan menggosip bersama sebelum tidur, alhamdulillah terbantu sekali dengan teknologi, meski ga bisa telponan (karena perbedaan jam, perbedaan kesibukan dan ada anak2).. saya dan suami tetap berusaha mempertahankan kebiasaan menggosip sebelum tidur dengan text whatsapp.. ini efektif banget.. dengan bahasa yang sama dengan bahasa verbal.. kalau pas ada waktu kosong telponan malah ga bisa kluar ceritanya, pengen mewek aja bawaannya.. baper… hahaha… pake teks lebih leluasa semua yang perlu dan gak perlu digosipin dibahas sampe ngantuk..

Ini yang bikin arisan ibu2 jadi seru kan? hahaha….

Berhubung sekarang satu2nya teman menggosip hanya suami, ya jadi maksimal banget ngegosipnya.. ya mudah2an ga negatif ke arah ghibah.. tapi lebih ke arah mengambil pelajaran yang berguna.. tapi rasanya ngobrol sama suami ini berasa ngobrol sama diri sendiri, bisa lepas, jujur apa adanya tanpa takut ini itu, tanpa perlu jaim begini begitu..

Alhamdulillah.. ga berasa waktu tiba2 lewat gitu aja..

2

Ketika Cinta Bicara

Mengomentari tayangan di Net.tv “Tetangga Masa Gitu”.. ini jadi tayangan favorit saya dan suami.. sampe tertawa cekikikan saat menontonnya…

Kami ngerasa banget tersindir dengan peran Angel dan Adi, pasangan yang udah 10tahun menikah.. lebih realistis dibanding Bintang dan Bastian… yang baru 1 tahun menikah

Ya ampuun… aku gitu banget ya tyt… hahaha… jadi refleksi ke diri sendiri

Satu hal yang bisa diambil pelajaran, bahwa ternyata “Cinta itu tidak bisa dibandingin ya.. berjalannya waktu itu sebenarnya tidak akan mengubah apapun.. hanya cinta yang bicara”

Cara Angel mencintai Adi akan berbeda dengan cara Bintang mencintai Bastian… bukan karena waktu 1 tahun dan 10 tahun yang berbeda.. tapi karena mereka pasangan yang berbeda.. jadi ga boleh ngiri liyat pasangan sebelah yang sok romantis… hihi..

Kata suami, yang bener sekarang ya pasangan si Angel dan si Adi, mereka lebih realistis cara mencintainya… tapi bukan berarti tidak ada cinta lagi setelah 10 tahun tanpa anak.. dengan hal2 kecil yang kadang bikin cekcok, tapi selalu berakhir damai… saya suka banget tontonan ini, tidak ada adegan kekerasan sama sekali… saya suka cara mereka menyelesaikan masalah.. mengambil jalan tengah.. sungguh potret kehidupan keluarga yang sebenarnya…

Kadang2 sayapun merasa lelah, ngurusin ini itu.. tapi kadang2 lupa, bahwa sebenarnya ada pondasi cinta yang menguatkan kelelahan saya ini… cinta anak2 dan cinta suami…

Dan hari ini saya berterimakasih karena pasangan hidup saya telah berusaha memahami dan membantu saya menyelesaikan ini itu dengan segala keterbatasan dan kekurangannya…

Terimakasih terbesar saya karena dia tidak pernah sekalipun membalas kemarahan saya ketika saya sedang meledak2… buat saya, kesabarannya bener2 tidak ada duanya…

Terimakasih suamiku.. untuk tidak pernah lelah berjalan bersamaku… merajut impian bersama…

Happy father’s day yaa… (21st June)
20150610_101018