18

Pengurusan Paspor Anak

Baru kali ini, saya berurusan dgn birokrasi, seumur2 ini pertama kalinya dalam hidup saya. Hihi… Ya ya selama ini saya menggantungkan urusan surat2 sama bapak, sama suami, sama kantor.. Ga pake repot. Contohnya ktp, sim A, sim C semua diurus bapak.. Paspor diurus kantor, kk diurus satpam kompleks, akte nya azkia diurus rumahsakit.. Haha… 😀

Kali ini, si mas “memanfaatkan” ku yg punya status fleksi time, disuruhlah istrinya ini mengurus paspor anaknya… Tapi saya sendiri juga merasa penasaran sih, gimana sih ribetnya berurusan sama birokrasi, saya udah blg sama suami, pokoknya kalo ribet, aku pake calo aja… Hihi… Tapi kalo berhasil, saya minta jatah duit calo buat ongkos saya ngantri, xixixi :p *istri yang “baik” bukan?

Saya sudah membidik kantor imigrasi tangerang sebagai tempat pembuatan paspor si kecil, kenapa? Alasannya cm satu, karena aksesnya relatif lebih mudah. Karena bawa2 si kecil buat foto kasian aja kalo kejauhan. Lagian saya lebih nyantai nyetir ke arah tangerang daripada ke arah jakarta yang.. Tau sendiri sekali salah belok bisa berjam-jam kemudian baru nyampe, banyak polisi pula, banyak rambu yang cukup rumit, banyak jalan searah.. Ya sudah karena saya pikir saya cukup nyaman dengan perjalanan ke imigrasi tangerang, maka dengan gigihnya saya berangkat..

Oya sebelumnya, sempat ngecek dulu, ke 3 orang calo paspor kenalan, katanya harga untuk paspor anak di tangerang sekitar 800-900 ribu… Mahal amat 😦 namun, anehnya para calo sepakat, mengatakan proses paspor untuk anak di imigrasi tangerang ribet, makanya lebih mahal. Kalo di jakarta bisa cuman 600rb.

Oke, saya makin penasaran dong pastinya..

Hari pertama : bingung cari kantornya, karena itu kompleknya berderet kantor semua, sempet nyasar dikit, entah ke arah mana, hihi.. Pokoknya ikut feeling aja, untungnya nyampe. Sempet salah puter, dan bagi yang belum pernah ke kantor imigrasi tangerang, itu ancer2 kantornya, depan “pohon palem terakhir”… Hahaha gitu sih kata abang2 yang nunjukin… Parkir dan baru nyampe jam 10.30. Masuk kantor imigrasi kaya anak ilang, celingak celinguk.. Lumayan ga se-crowded waktu saya bikin paspor di jaktim.. Cari2 petunjuk panduan pengurusan paspor, gengsi ga mau nanya takut diserbu calo, tapi ga nemu ( belakangan baru tau petunjuknya ditempel besar sekali dekat ruang antri poto), akhirnya saya menuju meja yang bertuliskan “customer care”, saya nanya disana, disuruh ke tukang potokopi di belakang gedung beli map Rp5000, oya jangan lupa untuk anak ada form pengantar orangtua ditandatangani materai. Lalu langsung ke loket 1. Begitu nyampe loket 1, mbaknya bilang “nomor antriannya sudah habis sayang, besok pagi aja ya datang jam 7.30 ambil antrian, tersedia nomor 1 sampai 70 saja” saya cengar cengir bego “ooh.. Baik mbak, besok pagi saya kembali, syaratnya apa ya? Saya sudah daftar online di website, ini bukti prapermohonannya”, si mbak yang baik bilang “ktp,kk, surat nikah, paspor ortu, akte kelahiran”

Akhirnya saya pulang masih dengan semangat melanjutkan perjuangan besok pagi.. Toh saya punya waktu yang flexible, Saya melihat secercah harapan di sana, pemandangan yang sedikit berbeda, saya liyat banyak juga orang yg datang sendiri ngantri tanpa calo, meski ada beberapa yang masih terlihat didampingi, tapi ga terlalu banyak.. Ah mudah2an inilah sebuah harapan prosesnya bisa lancar. Apalagi mbak2 petugasnya baik, ramah ga jutek, jadi saya masih punya harapan. Sebenernya yg bikin macet kan calo, lha gimana ga macet, main serobot antrian orang..

Hari kedua:
saya bangun kesiangan, karena sebelumnya kuliah malam dan baru sampai di rumah jam setengah 11, lagian suami berangkat siang juga, jadi saya terpaksa nunggu beliau berangkat, baru saya berangkat. Datang jam 8 lewat dikit, kena macet sebentar, dan saya langsung ambil antrian.. Tuing tuing dapetlah nomor 61.

Sigh.. Kurang pagi! Batin saya.. Sambil nunggu antrian saya jalan2 liyat2 pengumuman, tertera tarif pembuatan paspor baru 200rb, mudah2an bener jangan mahal2 lah, hehe.. 🙂 dan hari itu saya baru baca dengan benar alur pembuatan paspor yang ditempel di tembok segede2 gaban itu.. Hihi kok bisa ga liyat ya kemaren

Setelah itu duduk di sofa, buka BB saya mulai ngeblog, mendokumentasikan perjalanan saya 2 hari ini, sambil mendengarkan obrolan orang2 sekitar.. You know what, orang2 ternyata sudah antri dari jam 6 pagi.. Owalaaaah pantes jam 8 saya dapet nomor 61!

oh..oh..oh… ternyata banyak yang ga pakai nomor cuman taruh map di meja loket. Akhirnya, Nomor saya baru dipanggil jam 10.45 lumayan ya, ga terlalu lama juga sih.. alhamdulillah lancar, mbak yang baik dan cantik itu memberi tanda terima permohonan untuk dibawa besok pagi buat diberikan ke loket 2 untuk bayar, foto dan wawancara. Saya pulang ! Hari kedua selesai..

Hari ketiga :
Belajar dari pengalaman kemaren, berusaha berangkat lebih pagi, kali ini langsung bawa Azkia. siapin makanan, mandi dan nyuruh suami buat buru2 berangkat.. hehe.. saya keluar rumah jam 06.38.. sampai di kantor imigrasi jam 7.45 langsung lari taruh tanda terima di jarum yang ditusuk untuk ngantri.. huff.. untung saya dapat antrian nomor 11 ! dan kantor imigrasi sudah ramaaaii.. padahal petugasnya masih pada senam pagi.. untung azkia suka acara senam pagi 😀 hehe.. sambil sarapan, dia nonton orang senam pagi, sambil niruin gerakannya satu persatu, denger musik dia bergoyang2… hehe..

Jam 9 saya baru dipanggil di loket 2 untuk dapat nomor antrian buat pembayaran. saya dapat nomor 20! ajaib ya… memang ternyata dalam satu tanda bukti penerimaan permohonan itu bisa jadi satu keluarga yg bikin paspor.. oke sampai disini saya masih positif thinking..

selesai bayar jam 10, ternyata tarifnya 270ribu (200ribu paspor, 55 ribu TI, 15 ribu sidik jari.. padahal azkia ga diminta sidik jari tuh.. harusnya saya ga perlu bayar 15ribunya ya.. ), saya cari2 azkia yang dari tadi sarapan sama si mbak… ee lha.. ternyata dia tertidur dengan pulasnya di kursi tunggu depan.. kesian anakku, lama nunggunya..

bagian selanjutnya setelah pembayaran, saya disuruh nunggu nama dipanggil untuk foto dan wawancara..

nah di bagian ini nih, yang agak2 bikin darah tinggi.. tidak ada nomor, hanya mendengarkan nama dipanggil.. yaah gimana kalo saya tinggal ke belakang trus nama azkia dipanggil, bagaimana saya tau antrian saya kelewat.. dooh.. saya harus duduk di situ dengan manis sampai saya dengar nama azkia dipanggil.

Dan… ternyata disini nih tempat para calo mendampingi kliennya, hari Jumat gitu loh, mungkin banyak yang bisa ijin dari kantor. Saya liyat ada tetangga saya itu, baru aja datang, sama si calo, langsung masuk eeee langsung pulang.. jaah.. iya sih kan ga pake nomor mana saya tau antrian saya diserobot orang atau ga 😦

Tapi ya sudahlah.. ndak papa, toh saya juga dapat “uang jerih payah ngantri” dari suami… wakwakwak… 😀

Jam 10.30 azkia dipanggil.. horee.. difoto.. hihi lucu, bisa loh dia diam dan liyat kamera dengan tenang..

abis itu disuruh tunggu lagi buat dipanggil wawancara.. halah.. ko ga sekalian aja sih.. tapi 15 menit kemudian dipanggil buat wawancara…

trus dibilang 3 hari lagi jadi, ambil dengan membawa bukti pembayaran.

kalo bener, brarti memang cepet banget proses total cuman 4 hari. moga2 aja bener, tapi dengan harga calo yang semakin mahal, justru baguslah, bikin orang males pakai calo, akhirnya ngurus sendiri semua.. saya kasian aja sama petugas2nya yang masih harus stempel sana sini, tandai manual di sana sini, harusnya prosesnya bisa lebih cepat seandainya sistemnya sudah terintegrasi dengan bagus… mudah2an 5 tahun lagi, saat perpanjangan paspor, sistemnya sudah bagus, jadi nda ngantri lama2 lagi.. hehehe..

Tulisan ini cuman buat sharing aja, barangkali berguna buat temen2 yang pengen ngurus paspor buat anaknya.. atau buat sendiri.. ga terlalu rumit ternyata, asal sabar 🙂

jangan salah tafsir, maaf saya ndak buka jasa pengurusan paspor lho ya.. cukup kali ini saja dibayar sama suami… hahaha.. 😀

4

Mencoba lagi..

Tentang posting sebelumnya, saya memang sedang kalut dengan berbagai masalah yang ada di otak ini, jadinya yaa biasalah namanya manusia selalu mengeluh.. huehehe.. hari ini pengen sedikit refreshing dengan kembali ngeblog..

Komentar yang paling tepat mengingatkan saya adalah dari mbak Justin, tentang “fokus” !! yep bener banget selama ini saya kurang fokus. Jadinya berantakan semua. Sekarang setiap saya mengerjakan sesuatu saya selalu berusaha menerapkan kata itu pada otak saya. FOKUS !

Pagi2 begitu konek ke internet, kadang saya sampai tidak lagi bisa berfikir mana yang harus dikerjakan lebih dulu, akhirnya malah buka2 fesbuk, update status ngga penting, liyat status teman atau corat coret bikin desain interior rumah… hahaha gak penting bgt kan ?

Sekarang beberapa hal akan coba saya perbaiki, mulai dari :
mandi pagi ! hahaha.. ya ya saya ini kalo udah libur bawaannya males mandi, yang ada mandinya selalu kesiangan.. apalagi musim ujan gini, dingin.. ternyata ini berdampak pada semangat kerja saya, kalo mandi lebih pagi badan terasa lebih segar, dan pikiran akan bisa lebih fokus.

Menata rapi ruang kerja, saya masih memimpikan punya ruangan kerja senyaman di kubikal kantor saya dulu dengan meja yang lebar, lcd ukuran 17 inch dengan resolusi tinggi, kursi empuk yang bisa berputar sambil digoyang2, nanti lah kalo rumahnya membesar.. haha.. sekarang sih cukup di meja rias yang sudah disulap jadi meja kerja.. penataan ruang kerja yang rapi membuat semangat jadi lebih baik.

Membuat checklist note untuk pekerjaan yang harus segera diselesaikan sesuai deadline nya.. seperti komen dari Bundanya Dita dengan menyusun berdasarkan kebutuhan “penting-mendesak”.. saya tempel pake “post-it” di kaca meja rias yang multifungsi itu.. jadinya memang jelek tempel sana sini, tapi paling tidak ketika membuka laptop saya lebih terarah menyelesaikan pekerjaan. Dulu saya suka mencatat deadline2 itu di hp, tapi ternyata tidak efektif, suka lupa 😀

Melakukan review terhadap target hari ini setiap 5 menit menjelang tidur. Yang belum terselesaikan dipasang untuk jadi target besok.

Termasuk membuat jadwal jalan saya dalam seminggu. Saya coba untuk menempel jadwal saya di kaca. Hari ini jam sekian kerja kelompok, hari ini jam sekian harus ke lokasi produksi *jaaah bahasanya.. haha*, hari ini jam sekian janjian sama si anu, hari ini jam sekian membeli ini.. begitulah seterusnya.. meski beberapa meleset tapi setidaknya ada guidance mengingat memory otak semakin menipis.. huehehe..

Mendelegasikan tugas semaksimal mungkin.. memisahkan perkerjaan teknis dan non teknis, memisahkan sebisa mungkin pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya teknis ke para asisten. Memang kadang hasilnya kurang memuaskan, tapi yaa.. namanya tangan ini cuman 2 kaki juga cuman 2, ngga mungkinlah kalo semua ngotot mau dikerjakan sendiri..

Untuk tugas kuliah, sedini mungkin, diusahakan untuk tidak terlalu mefeet mefeet dengan deadline.. dicicil lebih baik daripada dikebut di akhir deadline.. meski untuk tugas yang sifatnya kelompok agak sulit diprediksi mengingat kesibukan yang lain juga..

Mengatur waktu kuliah, untungnya MTI menyediakan pilihan yang sedikit lebih fleksibel sehingga saya bisa kuliah hanya 3 hari dalam seminggu, dengan 2 kali kuliah malam dan 2 kali kuliah siang. Satu hari dirapel ngambil 2 matakuliah. Kuliah malam menjadi sangat membantu karena saya bisa menyelesaikan banyak hal di siang hari, dan perjalanan relatif lebih lancar, hanya butuh waktu 5 jam untuk sampai di rumah kembali. Cuman yang kasian azkia sih, kadang harus menunggu atau tertidur sendiri sambil bermain di sofa. Tapi gapapa lah cuman 2 hari aja. Moga2 bisa sekalian menyapih.. hehe..

Untuk azkia selalu saya sediakan focustime setiap hari, ketika saya sedang focustime dengan azkia, saya harus fokus dan berusaha tidak terganggu dengan konsentrasi yang lain.. meski kadang waktunya suka susah.. cerita sampai semua buku sudah habis kadang ga mau bobo juga.. yaa gapapa namanya juga minta perhatian.. sekalian dikasitau kalo bunda sedang kerja, azkia maen sendiri di samping bunda..

“Berhenti merasa bersalah”.. ya ya perasaan ini mengacaukan semuanya.. sekarang saya berusaha mengingat lagi tujuan saya kemana, untuk siapa, yang pasti saya tidak pernah menyesal telah bisa menyaksikan perkembangan azkia day-to-day, bahkan suatu kepandaian baru yang ayahnya sendiri baru sadari setelah seminggu azkia bisa, saya orang pertama yang mengajarkan padanya, setidaknya di usia nya saat ini butuh banyak hal dasar dan prinsip sebelum dia mengenal dunia lebih luas… Tidak, saya tidak ingin menjadi ibu hebat untuk azkia, saya hanya ingin memberi semampu saya bisa untuknya.. mengemban sebaik mungkin amanah Allah ini..

Menjadwalkan waktu refreshing, minimal sebulan sekali hang out, pergi dari kesibukan untuk sejenak menikmati hidup bersama orang2 tercinta… untungnya si mas punya resolusi itu tahun ini.. huehehe..

Untuk suami.. ehem.. sabtu minggu jatah focustime nya 😛 untungnya dengan pekerjaan barunya, suami lebih sering pulang malam.. hehehe jadi sekarang jarang masak juga, lumayan mengurangi satu beban pikiran saya.. hhaahaha.. ini membantu banget, kalo gak pasti pusing hari ini masak apa, belanja apa.. sekarang sabtu minggu aja masak2nya.. kalo ada request dari suami, kalo ga, beli aja deeh.. hehe 😀

Terakhir : berhenti ketika lelah ! kadang penat membuat otak tidak bisa berpikir sehat, uring2an terus.. saat itu saya harus berhenti sejenak dan istirahat 🙂

Yaa begitulah kira2 beberapa hal yang saya coba perbaiki saat ini, toh sudah diniatkan dengan baik, insyaAllah semoga selalu ada kemudahan.. amiiin..

146

Tips belajar setir mobil untuk wanita

Pengalaman diajarin Bapak setir mobil dulu dan pengalaman ku mengajari tetangga kemaren, membuatku bisa menarik sedikit hikmah, ternyata wanita itu membutuhkan 1000 kesabaran lebih banyak dibanding lelaki yang nyalinya jauh lebih besar. Wanita memegang setir mobil butuh keberanian yang extra untuk melaju.

Kalo lelaki, hajar bleh, saya ampe keringetan dingin ngajar si mas nyetir mobil, lha wong baru juga pegang stir, langsung kebut, maaakk.. banting kiri banting kanan.. hedeh.. instruktur mana yang gak jantungan.. kakiku aja sampe ikut2an ngerem saking tegangnya 😀 cukup sekali didampingi, selanjutnya “dah sana muter2 sendiri”.. eh bisa.. meski harus berkorban, mobil penyok di sana sini, nyerempet tembok di garasi 😦

Kalo wanita :
“mbaak, ini gimana? aku takut jalannya rame”..
“mbaak.. ini mesin mobil kok tiba2 mati seh”..
“aduh mbaak, dibelakang ada mobil mercy”..
“duuuh ini apa seh nglakson2 mulu, dah tau lagi belajar, aku musti gimana nih mbak”..
kalo aku bilang : “udaah gas aja !! sepi tuh, biar jalannya mobil ga ndut2an”.. “aduuh ga berani, takut nabrak”.. 😀

hihihi jadi ingat dulu, persis seperti aku dulu belajar sama Bapak, ngomel sepanjang jalan, takut ini takut itu.. bapak cuman bilang “dah tenang aja, ga usah panik, ada yang nglakson? biarin aja!! jalan masih lebar kok !!”.. hihihi.. gak sia2 akhirnya aku bisa menggantikan Bapak perjalanan jauh Jogja – Malang 😀

Jadi tipsnya nih :
1. konsentrasi
>>> kalo cewe lebih cepet khatam teori tapi susah praktek, akan lebih mudah mengingat2 dengan praktek dan latihan soal 😀

2. dengarkan suara mesinnya
>>> ini bisa melatih sense untuk seberapa kuatkah harusnya menginjak pedal gas dan kopling (buat yang masih manual). Kapan gas terlalu pelan dan rasanya mesin akan mati. Belajar menyeimbangkan kedua hal ini susah sekali untuk beberapa wanita

3. kasih tanda di pojok depan kiri mobil
>>> kalo aku dulu dibikinin antena sendiri sama bapak, kalo si mas, pasang antena di bengkel, kalo tetanggaku kemaren aku bikinin dari tangkai pohon ditempel di lampu mobil pake selotip, hehe.. ini buat belajar mengira2 apakah sudut terjauh mobil masih bisa masuk ke jalan2 sempit atau untuk belajar parkir.

4. tenang tenang dan tenang..
>>> yang namanya cewe pasti nature-nya “panikan”.. apalagi kalo tiba2 mesin mati di tengah jalan yang rame, diklakson disana sini, kalo dah gitu, tenang aja, dan konsentrasi apa yang harus segera dilakukan : nolkan gigi – injak rem – nyalakan mesin mobil

5. sebagai pendamping/instruktur harus tenang juga, dan menenangkan yang lagi belajar
>>> jangan ikut panik dan malah menyuruh si wanita untuk mundur duduk dibelakang, sabar, biarkan saja dia menyelesaikan belajarnya, di saat2 yang sulit membuat pengalaman dan keberaniannya bertambah

6. belajar berkesinambungan
>>> Jangan pernah belajar nyetir terputus, misal, seminggu sekali, atau sebulan sekali.. ya pasti ilang lagi keberaniannya.. kalo bisa, setiap hari, minimal 1 jam, harus berani muter2 sendiri…

7. sebaiknya pertama belajar, jangan pakai AC dulu, buka kaca jendela mobil
>>> Kalo ga yakin dengan posisi kemudi, posisi ban mengarah kemana, intip saja keluar, ini bisa digunakan untuk belajar parkir mundur juga, lama2 tutup jendela kaca, dan belajar mempercayai spion 😀

Jadi, buat ibu2 yang blum bisa nyetir, ayoo belajar.. pentingnya apa? kalo sewaktu2 ada kondisi darurat, sedangkan suami tidak ada di tempat, siapa lagi yang bisa nganter?

UPDATE :

20-jan-2015

maaf buat ibu2 yang baca posting ini, ini postingan sudah lama sekali, dan saya saat ini sudah tidak tinggal di Indonesia lagi. Jadi mohon jangan kirim message ke saya untuk permohonan belajar setir mobil yaa..

Postingan ini dibuat murni untuk menyemangati ibu2 yang sedang belajar agar terus semangat, jangan takut dan jangan menyerah !

7

transportasi andalanku

Beberapa hari ini karena si ayah sudah mulai pindah kantor, jadinya kita ga segedung lagi, otomatis harus berangkat lebih pagi dan pulang lebih malam, karena mengandalkan antar jemput motor, hehe 😀

Jam masuk dan pulang kita sama, jam 8 – to – 5.

Untuk berangkat kerja:

Kita punya beberapa alternatif andalan yang menurutku paling efektif :
1. naek motor bareng, tapi harus berangkat pagi, sekitar jam 06.45, atau..
2. si ayah berangkat duluan, jadi aku bisa berangkat lebih siang naek KRL yang ketiga, dari stasiun Sudimara jam 07.15 nyampe stasiun Palmerah jam 07.40-an, sambung taksi 15 menit.

beberapa alternatif yang tidak begitu efisien menurutku adalah :
1. naek feeder
—> karena musti berangkat pagi2 banget jam 06.00 biar ga telat, buatku, ini bukan pilihan yang tepat, karena banyak yang musti dikerjakan pagi2, termasuk ngurusin si kecil ku yang lucu itu

2. naek KRL yang pertama jam 06.30 dan kedua 06.45
–> sama juga, ini buatku kepagian, dan nyampe kantor juga kepagian, masih sepiii.. hihihi 😀 Tapi enaknya bisa turun di stasiun sudirman sambung kopaja (lebih irit)

3. naek taksi 😛
–> jelas bukan pilihan.. secaraaaaaaa….

4. naek motor sendiri ke kantor 😀
–> ini apalagi.. hahaha keder duluan deh, ke pasar aja takut, jakarta gitu loh.. jogja-solo seh sikaaaatt 😀

Nah, kalo untuk pulang nya nih, rada2 ribet.

alternatif andalannya :
1. nungguin si ayah, pulangnya bisa agak maleman, bisa mualeeeeeeeeem banget
–> pastinya paling praktis dan irit, haha penting ini 😛 ga perlu gonta ganti angkutan
tapi kalo kemaleman sih kesian azkia juga, dia masih mimik ASI, jadi kalo telat pulang dan tiba2 dia kebangun, hiks azkia suka marah 😦 jadi si mbakjum ga bisa lepasin gendongannya sampe aku pulang, takut kebangun dan nyari2 ASI nya ga ada 😦

2. naek KRL dari stasiun Sudirman jam 17.30
–> ini the best choice lah, aku bisa nyampe rumah jam 18.30 atau malah lebih cepet kalo kretanya ngebut, bisa nyampe yam 18.00-an (kaya metromini aja 😀 )

3. naek KRL dari stasiun Sudirman jam 18.15
–> belum pernah dicoba, suka telat soalnya 😦

4. naek feeder dari ratu plaza (kalo sore ada tiap 30 menit)
–> agak lambat sampai rumah, kurleb butuh waktu 1 jam 20 ‘  tapi nyamaan bisa sambil tiduur, sambil nonton TV, sambil chatting, sambil ngeplurk, sambil makan juga bisa 😀 turun di halte BTC, cuman ga enaknya halte agak jauh dari rumah

5. nebeng tetangga
–> hehehehe ini memang paling oke lah 😛

ada yang punya saran transport lebih efektif-kah ??

34

Hati2 dengan tagihan PAM anda..

Kejadian yang saya khawatirkan akhirnya terjadi juga sama kami..

Pernah suatu ketika saya membayar tagihan melalui counter pengelola PAM Bintaro langsung ke gedung BTC (biasanya sih bayarnya cuman pake ATM bank Permata), waktu itu saya liyat ada ibu2 yang komplain ribut2 masalah tagihan yang gak wajar, entah bagaimana ceritanya yang saya denger si pengelola menuduh ibu2 itu berusaha mengakali meteran PAM dengan menggunakan pompa or apa gitu, dan ributlah mereka, tapi saya ga tau akhir keributan itu kemenangan ada di pihak mana.

Saat itu saya hanya mengelus dada, betapa buruknya pelayanan umum yang harus kita bayar mahal ini, berharap tak terjadi pada saya.

Oke, masalah jasa air bersih yang sampai ke rumah kami, memang sampai saat ini hampir 2 tahun menjadi konsumen air bersih yang disupplai oleh jasa PAM Bintaro, tidak ada masalah, malah kami merasa sangat puas dengan air yang melimpah ruah, bersih, dan selalu mengalir deras.

Dalam sebulan biasanya saya membayar tagihan sekitar 130-150 ribuan (sudah termasuk uang kebersihan dan abonemen PAM), mahal memang, tapi so far kami puas dengan kualitas air bersih yang kami pakai. Tapi kemudian masalah datang pada saat kemaren kami mau membayar tagihan pemakaian bulan desember yang lalu, alangkah terkejutnya melihat tagihan yang harus dibayar adalah 600ribu rupiah… astaghfirullah permainan apa ini ??

Jadi ada kesalahan pencatatan angka meteran pemakaian bulan lalu ilustrasinya begini :
pemakaian rata2 per bulan adalah 20-30 m kubik
tiba2 pemakaian bulan desember tercatat pemakaiannya adalah 180m kubik –> ga masuk akal, katanya catatan petugasnya begitu
bulan ini petugasnya mencatat dengan angka yang benar (otomatis pemakaiannya minus kan?) –> dianggap nol, tapi tetep bayar abonemen bulanan+kebersihan

Padahal makin besar pemakaian makin besar pula angka pengalinya… dan itu artinya berasa banget selisihnya…

Dan yang paling bikin jengkel tetep aja kami disuruh bayar tagihan yang salah itu sebesar 600ribu..  ya ampuuuuuuuuunnn emang kita mo bikin kolam renang atau tambak ikan nih… dudulz banget sih !!! aaarrrrgggg……. sebeeeeeeeeeeelll

Saat itu yang membayar ke BTC adalah si mas, dan kebetulan saya ga bisa ikut. Saya menyesal saat itu saya gak bisa ngomel2 langsung di depan petugas2nya… arghh jadi gemes, dengan kalemnya suamiku yang membayar apa adanya tagihan yang tak masuk akal itu… duh betapa…

Petugasnya bilang bisa jadi kesalahannya ada pada kami yang salah menuliskan angka di papan meteran, bisa jadi petugasnya yang salah catet… menurut pengakuan suami, dia gak pernah menurunkan angka meteran di papan, yang ada setiap bulan dia naikkan sesuai yang ada di kran air pam.

Nah karena kami ga punya barang bukti jadi susah mendebatnya.. oke kali ini kita yang salah..

Pelajaran untuk semuanya :
1.  kalo ada tukang catet dari PAM atau PLN, pastikan yang dicatat sama dengan yang di meteran, tolong liyat dengan seksama dia catet di buku atau apa minta  tolong untuk ditunjukkan ke kita
2. cek juga setiap tagihan, apakah meterannya sama dengan yang dicatet, kalo bisa catet baik2 di buku sendiri
3. selalu simpan baik2 bukti pencatatan meteran dari petugas pencatat.. (untuk masalah saya harusnya saya bisa menang eyel2an dengan membawa bukti ini, sayangnya saya nggak rajin mengoleksi bukti2 ini, tadinya saya pikir ga berguna)
4. jangan mau membayar begitu saja tagihan yang tak masuk akal, selesaikan dulu, kalo diputus? ya demo aja !! tulis di public gede2 kalo mereka mencurangi konsumen.. *dasar monopoli

Jadi waspadalah sebelum kita dirugikan.. !!

*nggerundel ga abis2, coba waktu itu bisa ngomel2 langsung ke petugasnya 😦 uuugghh.. awas ya kalo sampe kejadian lagi… !!!