5

first day at home (3)

jam 05.00 sarapan pagi, bikin indomie ama milo. Yuhuii memerawani komporku nih, senengnyaa…

jam 06.11 tet kami udah siap berangkat. Ngeeng, ngeeeeng, oups, “mas tetangga kita dah pada berangkat tuh”.
Oke kita berangkat juga, menyusul barisan pasukan merayap ke jakarta, hahaha 😀
Lewat jalan yang kemaren udah di contohin ama narpati, betull… dari rumah, set set set, nyelip kanan kiri, naek trotoar, lumayan rame, tapi ga macet banget lah.

Horeee.. jam 07.05 udah masuk senopati, sip tinggal dikit lagi nyampe kantor nih, ok satu belokan lagi.

“mm.. nda inget ga, beloknya dimana?”
“kayaknya yang ini deh mas”
“tapi kok kayaknya gada yang belok ke kiri ya nda?”
ragu ragu.. ya udah ngikut arus ajah…loh loh loh, kok abis jalannya, depan dah jalan gede
ups… waaaaaaaaaa…. bener ternyata yang tadi itu beloknya 😦
“haduh maas, gimana baliknya, ini kan satu arah”
“tenang nda masih keburu kok”
“ini dimana, haduh, kanan apa kiri?”
“horeee.. kita muter lewat gatsu”

Alhamdulillah nyampe juga… masih 07.20 hehehe… untung tadi berangkatnya di-pagi-in…
“waaaah biasanya kita masih baru mau mandi nih, abis selese sarapan, hehehe”

Besok coba agak siangan aahh, orang pintar tak boleh jatuh 2 kali di lubang yang sama 😛

4

first day at home (2)

hmf… bener2 cuman berdua, yang biasanya ngekos, satu kamar buat
berdua, sekarang jadi krasa sepii banget, satu rumah cuman berdua aja.


# simulasi

Minggu depan Bapak rencananya mo ke sini, mo ngeliat anak2nya bisa nata
rumah ato ga 😀 tapi ternyata kami kurang pengalaman banget, masih
butuh bantuan, kran bocor, bak kamar mandi nerembes, duh gimana
mbenerinnya, suamiku dah geleng2 aja. Meja Kursi gada sama sekali,
apalagi lemari. Semua serba lesehan 🙂

Sampe  sampe suamiku bikin simulasi di lantai. Dia mulai menggelar
sajadah dan bilang “dinda, disini simulasi lemari kita ya, yang di
tiker ini simulasi meja kita, trus yang di kerdus ini meja riasnya
dinda”
hahaha…. katanya sih, buat ngabsen barang2nya biar ga da yang
ilang/keselip, karena ditaruh di tempat seperti biasanya kayak sewaktu
masih ngekos. hmf… kreatif juga suamiku ini 😀


# baju express

Tuing tuing tuing… Early warning System suamiku mulai berbunyi
“nda, kegiatan beres2 kita hentikan dulu, yang penting sekarang kita siapin baju buat kerja besok.”
“O’ow…”
“dindaaaaaaa…. bajuku dimanaa? wacks blum diambil ya dari setrikaan di kos?”
“ups.. iyah mas kelupaan, maaf 😦 “
“gawat, gimana ini”
“kita beli di alfa sekarang!!” (jam menunjukkan pukul 20.15)

Akhirnya kita langsung meluncur ke alfa hanya untuk beli 1 kemeja lengan panjang buat suamiku kerja, huahahahaha 😀
Gada pilihan lain, adanya cuman satu merek satu ukuran, cuman ada 3 warna 😛
Kupilih yang kuning krem, karena agak netral, kualitasnya mmm… agak
kurang indah, tappiii… yo wislah gapapa, darurat, mo gimana lagi.. 😦


# suara hiburan

Begitu nyampe rumah lagi, sudah mulai terdengar suara jangkrik, persis
suasana di kampung halaman, liat langit lagi cerah, banyak bintang ….
waaah indahnya 🙂

antena TV ketinggalan, radio butut jaman nenek juga ketinggalan di kos,
hmf.. ya sudah, tak ada bunyi2an selain suara jangkrik di malam yang
senyap..

Pegel… ga bisa tidur…
“dinda setel alarm, kita bangun jam 04.30 biar ga telat, aku juga udah setel di hpku”

Sebelum alarm berbunyi ternyata kami sudah terbangun, ga tenang
bobonya, takut kesiangan, maklum ini hari pertama kami ke kantor.
huff.. bismillah moga ga telat.

—– (to be continued) ——

0

first day at home (1)

Wah… capeek.. thanx a lot to mas narpati (a.k.a kunderemp) dah bantuin pindahan dari kos setiabudi, 2 kali angkut boo’. baru setahun di jakarta barangnya dah ampe 2 kali mobil kijang, hihihi…. padahal barangnya receh2 gitu, kerdus2 bekas handphone, bekas external disk, souvenir 😀

Gerak cepat, beres2 rumah, ngepel, nyusun2 barang, tu wa ga pat…

fiuhh.. dan ketika aku mencoba memasang kompor gas yang baru ku beli di carrefour dengan memanfaatkan voucher dari kantor 😛 , bismillah, ini yang pertama kalinya, cethek cethek… “maaaaaaaas, kompornya ga mau nyala, hiks 😦 ”

tapi kata suamiku “dinda, kayaknya kompor ga urgent deh, besok2 aja ya masangnya”
aku sedih ” hiks 😦 kok gitu? kan ini mimpiku sejak dulu, punya dapur sendiri ”
akhirnya suamiku mengalah, berhenti membereskan rak dapur, dan membantuku menyalakan kompor.

wakakaka… masalah sepele yang kami tak pengalaman sama sekali, nelpon abah di malang “iya dah bener, regulatornya diputer sampe mentok ke bawah, kalo ga bisa lepas, pasang lagi, goyang2″… nelpon bapak di cirebon “coba lagi, dilepas, dipasang lagi” hiks.. ga mau nyala 😦 mungkin waktunya istirahat dulu….

sholat maghrib, trus berjuang lagi.. cethek cethek “waaaaah bisaaaa maaas !! horeee aku punya dapur!!” Masya Allah.. seneng banget rasanya, punya dapur sendiri, inilah lab ku, aku mau experimen di sini, hihihi 😀

………. (to be continued) ……..

6

Alhamdulillah… Home Sweet Home !!

Alhamdulillah.. Segala Puji Syukur kami kepada Allah, setelah perjalanan pencarian rumah sekian lama, perburuan Bank pemberi KPR, pengurusan IMB, dengan berkeliling menggunakan sepeda motor di Jakarta, Depok, Tangerang, Bekasi, akhirnya selesai juga.

Trimakasih juga buat temen2 yang udah mendukung banget, banyak ngasih informasi dan saran pada kami yang blum pernah punya pengalaman sama sekali dalam hunting rumah dan KPR.

Kemaren, tepatnya hari selasa 06 Maret 2007 jam 14.00 kami melaksanakan akad kredit dengan Bank Permata untuk pembiayaan KPR (hihihi, maklum rumah cicilan 😛 )

InsyaAllah tanggal 17 Maret 2007 saya dan suami akan pindah ke rumah baru kami di Kompleks Bintaro Jaya Sektor IX, Permata Bintaro HG 19 no 3, Tangerang.

Monggo mampir saudara2.. 🙂

Kalau untuk acara tasyakurannya, tunggu kabar lebih lanjut ya, soale blum punya apa2 nih, gada barang2 nya, maklum anak kos ga punya barang2 rumah tangga, adanya cuman baju2 pantas pakai, hehehe.. 😛