7

transportasi andalanku

Beberapa hari ini karena si ayah sudah mulai pindah kantor, jadinya kita ga segedung lagi, otomatis harus berangkat lebih pagi dan pulang lebih malam, karena mengandalkan antar jemput motor, hehe 😀

Jam masuk dan pulang kita sama, jam 8 – to – 5.

Untuk berangkat kerja:

Kita punya beberapa alternatif andalan yang menurutku paling efektif :
1. naek motor bareng, tapi harus berangkat pagi, sekitar jam 06.45, atau..
2. si ayah berangkat duluan, jadi aku bisa berangkat lebih siang naek KRL yang ketiga, dari stasiun Sudimara jam 07.15 nyampe stasiun Palmerah jam 07.40-an, sambung taksi 15 menit.

beberapa alternatif yang tidak begitu efisien menurutku adalah :
1. naek feeder
—> karena musti berangkat pagi2 banget jam 06.00 biar ga telat, buatku, ini bukan pilihan yang tepat, karena banyak yang musti dikerjakan pagi2, termasuk ngurusin si kecil ku yang lucu itu

2. naek KRL yang pertama jam 06.30 dan kedua 06.45
–> sama juga, ini buatku kepagian, dan nyampe kantor juga kepagian, masih sepiii.. hihihi 😀 Tapi enaknya bisa turun di stasiun sudirman sambung kopaja (lebih irit)

3. naek taksi 😛
–> jelas bukan pilihan.. secaraaaaaaa….

4. naek motor sendiri ke kantor 😀
–> ini apalagi.. hahaha keder duluan deh, ke pasar aja takut, jakarta gitu loh.. jogja-solo seh sikaaaatt 😀

Nah, kalo untuk pulang nya nih, rada2 ribet.

alternatif andalannya :
1. nungguin si ayah, pulangnya bisa agak maleman, bisa mualeeeeeeeeem banget
–> pastinya paling praktis dan irit, haha penting ini 😛 ga perlu gonta ganti angkutan
tapi kalo kemaleman sih kesian azkia juga, dia masih mimik ASI, jadi kalo telat pulang dan tiba2 dia kebangun, hiks azkia suka marah 😦 jadi si mbakjum ga bisa lepasin gendongannya sampe aku pulang, takut kebangun dan nyari2 ASI nya ga ada 😦

2. naek KRL dari stasiun Sudirman jam 17.30
–> ini the best choice lah, aku bisa nyampe rumah jam 18.30 atau malah lebih cepet kalo kretanya ngebut, bisa nyampe yam 18.00-an (kaya metromini aja 😀 )

3. naek KRL dari stasiun Sudirman jam 18.15
–> belum pernah dicoba, suka telat soalnya 😦

4. naek feeder dari ratu plaza (kalo sore ada tiap 30 menit)
–> agak lambat sampai rumah, kurleb butuh waktu 1 jam 20 ‘  tapi nyamaan bisa sambil tiduur, sambil nonton TV, sambil chatting, sambil ngeplurk, sambil makan juga bisa 😀 turun di halte BTC, cuman ga enaknya halte agak jauh dari rumah

5. nebeng tetangga
–> hehehehe ini memang paling oke lah 😛

ada yang punya saran transport lebih efektif-kah ??

3

Ingat waktu

Setelah setahun lebih hampir ga pernah kedatangan “tamu”, kecuali waktu dapat nifas setelah melahirkan, kali ini rasanya seperti pertama kali lagi. Dimulai dari jerawatan lah, ga napsu makan lah, mules2 ga jelas lah, dan yang paling seru, PMS booww.. ampe bos di kantor juga sempet darah tinggi gara2 aku marah2in… huwakakaka.. maap maap, abis biasanya gak gini sih, paling banter si mas doang yang jadi korban PMS ku… hihikikikiki. Dah kek ABG aja rasanya, pake jerawat njendol satu gede banget di pipiku.. walah2…

Tapi ada yang lebih berasa selain itu, rasanya saya hanya beranjak dari kursi kerja ini buat meres sama makan siang doang, ga inget waktu sama sekali, tau2 udah jam 5 aja, kacau deh, kerjaan jadi gak kelar2… sigh… bangun pagi juga sering banget kesiangan.. hari berlalu begitu saja tanpa hasil…

ternyata benar, bahwa sholat 5 waktu itu mengajarkan kedisiplinan pada kita.. ingat waktu ingat waktu… gara2 gak sholat jadi berasa banget malesnya 😦

*suka merasa bersalah saat waktu terasa begitu cepat berlalu, sudahkah aku melakukan hal yang berguna hari ini ??

4

24 jam bersama bayi ku

Seminggu ini aku akhirnya berbulan madu khusus bersama azkia. Bu lek yang membantuku mengurus azkia harus pulang ke malang karena ada urusan yang cukup mendesak. Akhirnya aku harus belajar memegang bayi ku sendiri all day 24 jam. hehe.. sejujurnya agak grogi juga awalnya. Sempet ngrasa takut ga mampu. Ada pembantu di rumah yang membantuku mengurus rumah, termasuk mencuci popok si kecil. Tapi dia juga tak begitu tau bagaimana merawat bayi.

Apalagi urusan memandikan bayi.. haduh keringetan dingin deh. Pengalamanku memandikan ponakanku yang masih bayi, paling kecil waktu dia udah bisa tengkurep, jadi udah bisa menyangga kepalanya, dan badannya udah ga terlalu kecil. Lha anakku baru 40 hari, waah bingung juga awalnya.. Akhirnya nekat juga, bak mandi ditaruh di sebelah kasur di dalam kamar, pake jala mandi, hahaha… akhirnya lantai kamar memang menjadi basah.. hihihi untung ada yang mberesin 😛 Alhamdulillah akhirnya terbiasa juga, dan si kecil pun nampaknya mulai enjoy mandi sama bundanya, kadang dia suka ngoceh2 sendiri setelah dimandiin, kalo lagi rewel, dimandiin jadi diem, trus ngoceh2.. hahaha.. pinternya anakku kompromi sekali sama bundanya, jadinya bundanya ga grogi lagi deh 😀

Agenda sehari bersama azkia yang baru berumur 40 hari dimulai dari pagi2, si ayah masih sempat menemani aku dan azkia untuk jalan2 pagi menghirup udara segar sebelum dia berangkat ke kantor. Dilanjutkan dengan menjemur azkia di lantai atas, karena kebetulan tempat jemuran kami menghadap ke timur, jadi lebih banyak mendapat sinar matahari pagi. Selanjutnya memandikan azkia, menyusui, menggendong hingga dia tertidur, dan setelah itu sambil sarapan aku dah bisa mulai buka lappie dan chatting, hahahaha… sesudah tertidur pulas, azkia ditaro di kamar, dan aku pun mulai mandi. Memasak untuk makan siang dan malam, untuk tugas yang ini dibantu oleh mbak jum (asisten rumah tangga kami). Azkia mulai nangis, minta disusuin plus setelahnya aku harus mengayun2 nya agar tertidur lagi. Yang ini rutin tiap 2 jam sekali.

Pekerjaan paling berat merawat bayi seumur azkia adalah membuatnya tertidur pulas, caranya macam2, bisa dengan menggendong pake selendang, di ayun2, di bawa jalan2 keliling kompleks menghirup udara segar, bersenandung/mengaji, sampai dengan menyusuinya. Kenapa ini terbilang pekerjaan paling berat, iya karena semakin hari azkia semakin berat, hwehehehe… bikin pegel tangan dan kaki kalo mau tidur pake acara rewel. Dan biasanya si bayi juga suka bosan dengan satu macam gaya, kadang tidak berhasil dengan satu gaya, harus dicoba dengan gaya lain. Karena bayi 40 hari belum bisa jalan2, jadi ini adalah pekerjaan terberat, nanti kalo sudah mulai merangkak atau jalan, udah deh, makin capek ngikutin kemana dia pergi. Hehe tapi pasti seru, kalo yang ini sudah kebayang repotnya, karena sudah pengalaman dengan 8 ponakanku.

Akupun sudah mulai terbiasa mendengar tangisannya yang cukup merdu di telinga, karena kenceng sekualee.. kadang aku bilang sama azkia “sayangku.. sekarang kalo mau nangis boleh, ngga papa, sayangku kan blum bisa ngomong, masak bayi nggak boleh nangis ya, tapi nanti kalo sudah gede harus ngomong ya kalo pengen sesuatu, nggak boleh nangisan lagi” hehe… ayahnya mungkin masih blum terbiasa, nangis dikit digendong. Dan aku mulai bisa mengenali arti tangisannya sedikit demi sedikit.

Menjadi full time mom bagi azkia ternyata cukup menyenangkan juga, sampe kadang aku lupa kalo bayi ku baru berumur 40 hari, perasaan kayak udah gede, udah bisa diajak ngomong. Ini juga dirasakan si ayah saat harus merawat si kecil berdua dengan ku, tanpa bantuan bu lek.

Azkia sayang.. cepet gede ya nak..

10

seminggu bersama KRL

Kereta Api Listrik (KRL) sudirman express yang dulu jadi andalanku ketika suami sedang kluar kota, tapi kemudian aku kapok gara2 abis tu keguguran, abis suka pada berebut sih, hehehehe…
tapi sekarang aku mulai beranikan diri lagi untuk mencobanya. Ini karena nasehat dari salah seorang teman yang kenal juga lewat blog 🙂 thanx ya mbak dani..

Hari pertama, ketemu sama kakak angkatan kuliah (temennya suamiku) yang rumahnya di bintaro, ternyata dia pelanggan setia KRL Sudirman Express, wah untung banget deh ada mas ini, jadinya aku agak tenang, meskipun masuknya harus dorong2an tapi selalu dapet duduk, duh teganya kalian, ibu hamil didorong2 😦
di dalem kreta rasanya beda ma dulu aku pernah naek, sekarang kok AC nya jadi ga terlalu dingin ya? kayaknya dulu aku meski dah pake jaket tetep kedinginan loh kena AC nya… trus sekarang penumpangnya kayaknya makin banyak aja, dulu ga sepadet ini deh, buat yang berdiri tuh, ampe susah cari pegangan.. pusing juga sih liyat orang sepadet itu, jadi ga bisa tidur deh, hehe 😀 ck ck ck… kok PT. KAI ga nambah gerbong aja sih?

hari pertama itu juga hujannya sampe pagi ga brenti2, sampe nyari taksi setelah turun di stasiun tuh susaaah banget, musti jalan dulu ampe ujung baru dapet… ya alhamdulillah sih ga telat nyampe kantornya..

trus pulangnya sore aku juga naek KRL, pengalaman yang lalu sih ngaretnya ga kira2 sampe setengah jam-an, aku pikir kali ini pastinya lebih baek dunk, eee alaaaah, ternyata podo wae sodara sodara… tettteeeuup ngareeet 😦 heran deh.. mana tempat nunggunya ga da yang nyaman tempat duduknya, wuah pegel banget duduk di sebatang besi gitu… lama lagi nunggunya, padahal aku dah berusaha tenggo se-tenggo tenggonya (opo kuwi? 😀 ) dari kantor, e alah malah di stasiunnya bengong lama… mana bau rokok lagi.. hwaaahh.. begah banget..

kreta datang jam 18.05 telat dari jadwal yang seharusnya 17.25 😦

nah masuk kreta gitu lagi, dorong2an lagi, duuh daripada aku pingsan, mending ngalah deh, setelah mereka berjubel2 masuk, aku dengan santainya masuk pintu sambil celingak celinguk cari tempat duduk, yang pasti sudah penuh semua 😦 hmf.. sambil agak2 hopeless gitu, seorang ibu sambil tersenyum ke arahku melambai2kan tangannya “sini sini mbak duduk di sini aja..”.. waaah ibu baek sekaliii.. makasih ya bu.. “duduk di sini aja mbak, saya bentar lagi mo turun kok di tanah abang”.. alhamdulillah..

perjalanan pulang rasanya penat sekali, capek, tapi tetep ga bisa tidur, duuuh crowdednya kreta ini bikin aku pusing 7 keliling, hebat eh ibu2 hamil yang pada suka naek kreta, 2 thumbs up deh bu… saya udah kliyengan nih…

aku masih suka bingung sih, gimana caranya sih ibu hamil bisa selalu dapet tempat duduk di kreta? mosok iya aku mau ngusir mas2 yang dah pada duduk? secara ibu hamil geraknya lamban gini, pasti lah ga bisa ikut kompetisi memperebutkan tempat duduk… 😦

Ternyata pengalamanku naek KRL kali ini belum bisa bikin aku jatuh cinta sama alat transportasi yang ini, mungkin kalo lagi ga hamil OK lah ya.. cuman kalo hamil gini rasa2nya masih lebih nyaman pake feeder deh, yang jelas ga perlu berebut kursi, pasti dapet t4 duduk, n kaki bisa selonjoran, palagi duduk di belakang pak sopir atau di tengah deket pintu, legaan deh… trus di atas feeder dah tinggal tidur, nyampe deh, ga perlu pusing liyat banyak orang berjubel2 gituh…
cuman mungkin resikonya kena macet dimana2 iya sih, ah bodo amat, tu kan urusan pak sopir, yang penting aku bisa tiduur, sambil selonjoran kaki.. hehehe 😀

di KRL boro2 selonjoran, orang padet kayak gitu, dapet duduk aja alhamdulillah deh..

tapi ada ga enaknya lagi kalo naek feeder tuh aku musti naek kopaja dulu trus naek jembatan penyebrangan bolak balik, capek juga sih… kalo KRL kan tinggal naek taksi aja, hehehe curang ya, pake feeder juga bisa sih naek taksi 😛

Ada yang punya pandangan laen??…

7

met ramadhan…

Ini ramadhan pertama kami, nggak kerasa, berarti bentar lagi udah setahun usia pernikahan kami, ramadhan yang lalu, aku masih inget, sedang sibuk2nya mesen tempat untuk resepsi pernikahan, soalnya habis lebaran pada penuh semua… untunglah aku dan ibu yang waktu itu memesan tempat masih dapet slot untuk tanggal yang kami inginkan…

Ramadhan kali ini, pertama kalinya pula aku ga bisa puasa, karena umur kehamilanku masih muda, masih sangat menyiksa banget kalo lagi laper, tiba2 aja bisa jadi pusing dan mual lagi kalo laper ga segera diisi, sakitt banget… tapi insyaAllah sudah diniyatkan menggantinya. Ga nyangka juga ramadhan kali ini semua yang kami impikan tahun lalu sudah ada semua, sahur bersama pasangan tercinta, buka dan tarawih bersama, dedek yang sehat di perut bunda, rumah tempat tinggal yang nyaman,… keluarga yang.. insyaAllah sakinah..amiin..
ahh Subhanallah, sungguh karuniaMu tak kan pernah kurang untuk kami ya Allah… puji syukur kupanjatkan kehadiratMu… sembah sujud kami kepadaMu ya Allah…

Tapi kemaren, hari pertama ramadhan, aku ngga ngantor karena gejala flu ku belum berkurang, malah makin parah, pusing, pilek, batuk, hwaduuh…. aku ga bisa memaksakan diri ngantor, kesian si jabang bayi, aku putuskan istirahat di rumah, dan karena ga pake surat sakit, ya sudahlah terpaksa potong cuti, whatever, yang penting tiduuuuurrrr… he he he…

Seharian tiduurrr… bangun sholat, makan, tiduuurrr lagiii… uuughhh kepala rasanya masih berat aja…

sore hari, si mas sms “nda, aku sangat tenggo, pengen ngejar buka dan tarawih di rumah”… oh hohoho, bikin apa yaaaa buat buka puasa si mas… aku tau, dia pulang cepet pasti berharap di rumah sudah siap masakan lezat… dengan kepala berat aku paksain bangun, lihat isi kulkas…

hmf.. apa ya yang bisa dimasak? Aha.. ada lele, hehehe 😀
Aku mulai bereksperimen bikin pempek, ala dinda, he he he… ga ngerti gimana resep sebenernya, cuman mbayang2in aja, kira2 begini begitu, masalah rasa dijamin enak deh, cuman kalo bentuk, hehehehe harap maklum…

Untung di rumah ada persediaan tepung terigu dan kanji, trus gimana bikin cuko nya ya? ah ini ada asem jawa.. hihi bikin kreasi sendiri ahh….

begitu mas pulang… taraaaa….
experimen pertama :
tepung kanji+bawang putih+garem+ikan lele+air+telor (untuk kapal selam) –> dikukus + digoreng 😀
untuk cuko nya : asem jawa, bawangputih, gula jawa (ngarang) 😀
huwahahahaha… hasilnya….bentuknya jadi membengkak, gede banget, lengket lagi, pempeknya kaya jenang 😛 susah dipotong, terlalu kenyal, kekekekkk.. lha iya wong cuman tepung kanji, jadi kayak makan karet 😀 cukonya keaseman… 😛

experimen kedua :
tepung terigu + tepung kanji+bawang putih+garem+lele+air+telor –> masih dikukus+digoreng dan bentuknya agak cantik, dah pinter bikin kapal selamnya… lumayaaaannn… he he he…. rasanya juga dah mirip2 batagor, huwakakak… bukan mirip pempek 😛
cukonya ditambah kecap, hmf… enak juga 😀

he he he…. ternyata aku baru googling hari ini tentang resep pempek yang bener, nemu link arsip mail yang ini dan di blog yang ini, hihihi banyak salahnya yang bener direbus toh, feelingnya lom cocok ternyata, tapi yang penting rasanya enyyakkk doong 😀 sayang ga diabadikan, soalnya langsung diabisin sama si mas, meski bentuknya kacau balau, hihihi 😀

lele masih tersisa 2 lagi di kulkas, besok mo coba lagi ahh, ada yang mau jadi tester nya? hehehe 😀

o iya ampe lupa…
temen2 semuanya kami berdua mohon dimaafkan atas segala khilaf dan kesalahan…. semoga puasa dan segala ibadah kita diterima Allah dan ramadhan kali ini kita bisa kembali menjadi hamba Allah yang suci… amiiin

… met puwasaaaaa semuanya …..