0

Tentang kucing

Kali ini aku mau bercerita tentang peliaraan baru azkia yang diberi nama MIKI. Si miki ini adalah cucu blasteran kucing kampung dan kucing ras. Tapi nasib, namanya juga udah cucu, ya udah abis darah birunya.. Wahahaha. Mukanya kampung banget. Si miki ini dikasih sama temen kantor, gara2 kucingnya tiba2 hamil di luar sepengetahuannya. Karena repot, dikasihlah ke azkia. Kebetulan, azkia juga minta peliaraan.

Awalnya aku keberatan untuk memelihara si miki. Belum pengalaman. Tapi pas miki udah beberapa hari di rumah, ya ampuun lucu banget ni kucing. Pupnya ga pernah sembarangan, selalu di bak pasirnya dia, dan selalu dia rapikan sampe baunya tak tercium lagi. Trus yang lucu lagi dia suka guling-guling di lantai, mainan kaki, sama yang lucu kalo tidur suka telentang. Hwehehehe… Sampe hari ini kita belum ada yg berani gendong dia, abisnya dia suka lompat-lompat sih, suka kagetan. Ini dia penampakan si Miki..

20130406-210300.jpg

8

ART ku ABG..

4 tahun berumah tangga 3 kali pengalamanΒ  ganti ART, yang pertama setia sampe 2 tahun, umur nya 27thn, yang kedua setia sampe nyaris 1 tahun kerja, umurnya 65thn, yang sekarang baru 3 minggu kerjaΒ  ABG imut2… hahaha…

Saya ambil 2 ART kakak adik sepupu berasal dari kota yang sama, umurnya masih sangat belia, masanya mereka ABG.. masih seneng2nya maen..

ART saya yang pertama janda kembang yang masih seneng2nya pacaran, yang kedua nyaris sempurna kecuali penyakit manula yang cukup mengkhawatirkan, yang kali ini… ehhmm… ABG

saya kok, merasa sedikit terharu, keduanya nampak anak penurut, anak baik.. lulusan sekolah SD.. tidak banyak berulah..

saya jadi ingat, saya dan suami barusan punya pengalaman pahit tentang pemberian fasilitas pada seseorang yang bener2 kami harapkan bisa terangkat kehidupannya, ternyata ujung2nya menohok keluarga kami dari belakang, ketika air susu dibalas dengan air tuba, saya dan suami mengambil pelajaran dan hikmah sedalam2nya, belajar untuk lebih waspada dan berhati2..

tapi pengalaman itu tidak membuat kami lantas berhenti untuk berpikir mengembangkan potensi seseorang yang terlihat mampu..

saya jadi ga tega menyuruh keduanya bekerja jadi asisten rumah tangga yang hanya sibuk dengan urusan domestik.. saya melihat masa depan nya masih panjang, potensinya masih bisa terus berkembang.. saya kok merasa sayang2.. ibarat mereka itu anak2 saya, saya bener2 ga tega nyuruh2.. pengen ngasih sesuatu yang lebih bermanfaat buat mereka.. tapi apa ya? kursus? kejar paket? any idea??

*tulisan iseng sambil cari inspirasi buat nulis thesis..

8

Tentang Nama belakang

Dulu waktu belum nikah, suka heran sama orang2 yang pake nama suami di belakang namanya.. hihihi.. termasuk ibuku sendiri. Begitu sudah menikah, makin enggan memakai nama suami di belakang namaku.

Kalo ditanya tetangga,Β  “Nurul ibunya Azkia” cukup. Hehehe.. Karena azkia lebih terkenal dibanding bapaknya πŸ˜› bukan karena pengen nempelin atribut Azkia di namaku..

Masalahnya kalo anaknya ada 5, mosok iya mau disebut semua “Nurul ibunya Azkia, X, Y, Z, ZZ” hehehehe.. panjang amaat.. kalo yang disebut cuman satu anak nanti yang laen pada ngiri, gimana dong πŸ˜›

Waktu azkia belum lahir, banyak juga yang ngusulin nama belakang suami di belakang nama Azkia. Kalo saya sendiri termasuk penganut faham nama itu milik orangnya sendiri. Nggak perlu nempel2in nama orangtua atau suami di belakang nama. Karena saya sendiri engga suka orang mengenal saya sebagai bagian dari orang lain, misal, orang kenal saya karena orang kenal sama bapak saya.

Hihihi.. Saya jadi penasaran sebenernya adat menambah nama belakang itu berasal darimana sih?

Sampe sekarang masih geli aja kalo ada yang bilang “ini nurul priandoyo” ya.. πŸ˜› bukaaaaaaaan bukaaaan ini “nurul” ajah πŸ˜€ bukannya tidak menghormati nama belakang suami sih, cuman ga rela aja orang tua susah2 bikin nama bagus akhirnya terpotong karena nama suami harus disebut.. hehe..

Jadi rasanya buat saya tidak ada bedanya waktu single dan setelah menikah, nama saya masih tetap sama πŸ˜€ hehe.. begitupun atribut yang menempel pada diri saya. Saya lebih suka dikenal sebagai diri saya sendiri.

Tapi sekali lagi, ini hanyalah masalah like and dislike, bukan suatu keharusan atau ketidakbolehan.. Jadi panggil saya “nurul” saja. cukup, hehe.. kalao mau lebih lengkap boleh juga tapi kepanjangan..Β  πŸ˜€

74

Kursus Setir Mobil Khusus Wanita

Sudah dua hari ini mengajar private setir mobil seorang tetangga rumah. Rutenya berkisar seputar komplek, lengkap dengan tanjakan, parkir dkk. Besok ini mungkin akan dilanjutkan ke jalan raya.

Jadi teringat pengalaman belajar setir mobil pertama kali ketika kelas 3 smp dahulu. Pengajarnya siapa lagi kalo bukan Bapak. Mobil pertama yang aku pakai untuk belajar, Panther punya Bapak πŸ™‚ Ternyata mengajari perempuan menyetir mobil itu berbeda dibandingkan mengajar atau diajar lelaki. Dan jangan salah, aku pun sudah pernah meluluskan satu siswa yang alhamdulillah sekarang bisa nganter2 aku kesana kemari.. hahaha.. iya suamiku sendiri πŸ˜€

Hasilnya? not bad, si tetangga sudah berani pegang setir sendiri sekarang. Sudah bisa belajar parkir mundur, dan berhenti di tanjakan. Jadi ada yang pengen belajar setir? atau kursus private stir?

dan ini, adalah murid ku selanjutnya.. hi hi hi:D

azkia belajar setir mobil

azkia belajar setir mobil

azkia setir mobilnya sendiri

azkia setir mobilnya sendiri

UPDATE :

20-jan-2015

maaf buat ibu2 yang baca posting ini, ini postingan sudah lama sekali, dan saya saat ini sudah tidak tinggal di Indonesia lagi. Jadi mohon jangan kirim message ke saya untuk permohonan belajar setir mobil yaa..

Postingan ini dibuat murni untuk menyemangati ibu2 yang sedang belajar agar terus semangat, jangan takut dan jangan menyerah !

16

kopdarku yang pertama..

NOTE : mohon maaf koneksi malam hari menyedihkan, jadi yang sempet keupload potonya baru segini 😦 maklum ibu2 FTM menunggu anak bobo baru sempet upload2..

Oke ini kopdar pertama buatku yang cuman rajin cuap2 nulis juga gak jelas mood swingnya, apalagi pergaulan di blog yang ga gitu mendunia (maxot loe nung??) πŸ˜›
eeeh yang kopdar yang kedua ding, dulu yang pertama pernah kopdar di pesta blogger 2007, tapi setelahnya aku ga pake acara liput meliput lha aku lebih berfungsi mendampingi suami saja kok πŸ˜€

Katanya sih, baca2 cerita di blog mamashaina, ide ini berawal dari acara ketemu mamah-mamah muda di ultah Shaina, akhirnya tercetus ide untuk bikin kopdar open untuk mamah muda yang ngeblog, dan akhirnya di-EO-in oleh tetua kita, mbak Ocha (bunda Alma).. great job mom !! akhirnya berjalan mulus, lancar, dan happy ending πŸ˜€

Meeting point di SUMPIT resto, East mall, Grand Indonesia Lantai 3A (infonya salah neh, bilangnya lantai 3..) ditutup dengan acara foto bersama di depan Dancing Fountain.. keren banget ya.. (dancing fountainnya yang keren, bukan mamah2muda nya loh, jangan pada geer yee.. )

Berangkat membawa pasukan sirkus lengkap, aku-azkia-ayah-mbJum-bude(yang kebetulan lagi di sini), disambut ujan gede banget di bintaro, macet panjang di tanah kusir, alhamdulillah nyampai lokasi dengan selamat dan cuaca terang benderang πŸ˜€ sekalian jalan2 belum pernah liyat Grand Indonesia (ndesooooo…)

Pertama kali yang aku kenali dengan sangat2 familiar adalah Farissa imut dan ibunya hhehehe.. cuman ini nih, yang pernah ketemu muka dengan muka.. langsung kuhampiri, bla bla gosip kesana kemari,
Tiba2 mama nike datang dan langsung bilang :
“ini pasti azkia ya..”
glek, mati aku, iki sopo yo.. mencoba sok ingat,
“iyaaa ini azkia, ini siapa yaa??”
“ini bajunya ada namanya.. “tania”..
“ooh iya iya, persis yang di fotonya” πŸ˜€
hadooohh padahal dah beberapa kali chatting, ngeplurk, sampe maen lempar2an award, mohon maap yee dasar emaknya azkia yang satu ini susah gaulnya ya gini ini, susah inget2 muka.. gak titen, maap2 ya.. πŸ˜€

Selanjutnya aku bisik2 nanya2 ke ibunya farissa, yang namanya mbak ocha yang mana, yang ini namanya siapa, yang itu siapa, anaknya yang manaa.. huaaaa daku ga tauuu.. setelah ini janji bakal sering blog walking deh buu.. (insyaAllah).. celingak celinguk, saat itu ngerasa mati gaya deh, ini gada yang kukenal samsek, mama cicha yang mukanya paling familiar pun ga nongol2.. akhirnya makan aja deh dulu..

Tak lama kemudian mama cicha datang dengan princess nya yang mukanya familiaar sekali, secara ya mamanya rajin banget posting ulah tingkahnya si lucu shaina ini di blognya.. akhirnya bisa nowel2 pipi gembilnya deh.. hai shaina.. πŸ˜€

Selanjutnya? acara kenalan, yang sayangnya ga nyebut data diri lengkap cuman nyebut nomor urut di daftar biodata 😦 padahal kan aku belum kenaalaan buu.. tapi mayan deh, ngobrol2 sama emak2 muda, sharing2 mayan dikit banyak nambah ilmu juga tentang perkembangan anak πŸ˜€ selagi azkia sibuk muter jalan sama ayahnya, aku ngobrol kesana kemari, kenalan sama emak2 yang cantik2 ituh (tu kan gw baek hati udah memuji kalean πŸ˜›)

Seru? bangeeeeeeeeeett.. kebayang kan, kalo alumni bumil ngumpul? mana banyak juga yang ternyata ga bawa mbak, jadi pada repot sendiri, sama krucil2 yang umurnya hampir2 sama, ada yang nangis, ada yang minta makan, ada yang yang nenen, ada yang ngantuk, ada yang minta jalan.. hahahaha gini kali ya rasanya kumpul walimurid playgroup, kita bisa bikin playgroup sendiri kayaknya neh πŸ˜€

Di akhir acara makan2 tiba2 azkia minta nenen, sekalian mo ganti popok, cari2 nursing room ternyata adanya di lt 3, ya sudlah, aku turun, nenenin azkia+ganti popok, ketemu bunda raya di situ, setelah acara ganti popok bubar, akhirnya kembali ke sumpit, lha wis podo bubar, eeeh ternyata pada nonton dancing fountain.. ketinggalan deh, tapi untungnya ditungguin buat acara poto bersama, hihihi πŸ˜€ dan aku? rela menunggu 1 jam buat nonton pemutaran dancing fountain berikutnya.. kereeeeeeeeenn bangeeet.. azkia sampe joget2 lonjak2 πŸ˜€

Intinya, aku seneeeeeeeeeeeeenng bangeeet bertemu dan berkenalan dengan temen2 semuanya, kalo ada lagi, insyaAllah bakal ikutan lagi, ketagihan nih critanya πŸ˜€ ayooo ayooo mama nta yang ditunjuk sebagai EO selanjutnya kita tunggu kabarnya πŸ˜€

Sekian cerita dari dapur bunda nungqee πŸ˜€ hihihi.. maap kalo ga lengkap ya.. abisnya dah basi nih, liputan telat 3 hari, jadi lupa deh apa aja yang mo diomongin *ngeles cari2 alesan* πŸ˜›