23

ASI EXCLUSIVE (part 2)

Setelah perjuangan ASI Exclusive untuk Azkia bagian pertama sukses, ternyata perjalanan masih panjang, masih ada 4 bulan lagi yang wajib (karena 6 bulan pertama bayi hanya diberi ASI), dan masih ada 18 bulan berikutnya memerah ASI dengan didampingi makanan tambahan, hmm.. belum separuhnya bahkan..

Ayoo semangat !!

Melalui teman2 di milis dan blog, aku mencoba menyemangati diri sendiri untuk menguatkan tekad dan niat memberi yang terbaik untuk buah hati ku. Aku mulai berburu artikel2 mengenai ASI exclusive, tuh liat di blogroll ku, sila baca2 yah, bagaimana tatacara memerah, menyimpan & memberikan ASI Perahan kepada si kecil. Kemudian aku print beberapa dan aku kasih lihat ke bu lek ku. Biar tahu cara2 yang benar.

Cutiku akan habis saat Azkia persis berumur 3 bulan, jadi selanjutnya 3 bulan + 18 bulan setelahnya aku masih harus melakukan serangkaian prosedur yang berkaitan dengan pemberian ASI Perahan untuk Azkia. huff… terbayang betapa repotnya bawa2 termos dan serangkaian “alat perang” lainnya ke kantor 😦

Cutiku masih ada sebulan lagi, ini waktunya aku mulai mengajarkan Azkia lebih intensif untuk minum ASIP. Sebenarnya Azkia sudah kenal dengan sendok, karena beberapa kali terutama waktu awal2 kelahirannya, putingku sempat lecet dan berdarah, sehingga harus diperah, khawatir darahnya keminum sama Azkia. Tapi aku belum terlalu intensif mengajarkannya, hanya sesekali saja, awalnya memang dia berontak, mungkin merasa ada yang berbeda, sampai tumpah2, tapi akhir2 ini beberapa kali aku tinggal pergi, bu lek yang mengasuh Azkia juga memberikan ASIP melalui sendok. Katanya sudah makin pinter sekarang, sekali minum bisa habis 100-120 ml bahkan kadang nambah.

Pengenalan dot untuk Azkia

Sempat terbersit pikiran untuk mengajarkan dot, karena kalo satu dua kali OK lah pake sendok, tapi kalo untuk seharian which is 5-6 kali minum selama aku kerja, mungkin akan sangat merepotkan. Tapi setelah search kesana kemari, dan atas saran bu lek ku sendiri (yang udah sering ngasuh bayi), ternyata resiko bingung puting itu cukup mengkhawatirkan, karena akibatnya bisa panjang, belum lagi kalau nantinya si anak susah melepas dot nya sampai besar, itu lain lagi ceritanya. Memang tidak semua anak mengalaminya, beberapa anak malah masih lebih senang menyusu ke ibunya meski sudah kenal dot.

Tapi aku benar2 tak mau mengambil resiko, aku punya cita2 melanjutkan ASI untuk Azkia sampe dia umur 2 tahun, dan mumpung di rumah juga masih ada bu lek yang insyaAllah bisa lebih telaten daripada aku sendiri, aku putuskan menolak pemberian dot untuk Azkia.

Menabung ASIP

Atas saran dari teman2 di milis, aku mulai mengumpulkan botol UC1000, karena mau beli botol kaca di St Carolus jauh boow, mending aku pake UC1000 aja, sekalian isinya bisa bermanfaat juga buat si ayah. Dan aku mulai menabung ASIP ku dari sekarang, katanya kalo disimpan freezer bisa tahan sampai 3 bulan. Kan 1 bulan lagi tabungan ASIP ku pasti akan kepake, karena aku udah mulai ngantor. Kalo beli satu pak (isi 6 botol) UC1000 harganya 20ribu. Kalo bijian harganya Rp 3600 per botol. Aku pikir botol UC itu mulutnya lebar jadi bisa langsung nampung ASIP dari PD ku. ee alah ternyata kecil. Jadinya aku tetep harus menyiapkan botol dot untuk menampung ASIP langsung dari PD ku, baru nanti dipindah ke botol UC untuk disimpan di kulkas.. uggh ribet juga ya.. 😦

Yah dijalani saja lah satu persatu… nggak perlu dibayangkan bagaimana ribetnya nanti kalo sudah ngantor, yang penting sekarang sebisa mungkin aku nabung ASIP sebanyak2nya biar nanti kalo sudah masuk kerja jadi lebih ringan…

Semangat!!! Demi yang terbaik untuk bayiku !!! Ini hak nya Azkia yang harus kuberikan !!

Alat pemerah ASI

Awal2 kelahiran Azkia, aku memang sengaja nggak menyiapkan/membeli alat pompa ASI, karena menurut beberapa informasi dari teman yang cukup berpengalaman, sebaiknya memompa ASI menggunakan tangan. Tapi waktu itu aku nggak bisa, nggak tau caranya, sampe akhirnya aku demam tinggi beberapa hari, karena Azkia minumnya masih dikit, dan ASIku udah banyak banget produksinya. Akhirnya dengan terpaksa aku minta dibelikan alat pompa ASI ke si ayah. Cari2 yang mereknya direkomendasiin sama temen2, gada, ya wis lah seadanya aja. Sakit banget kalo gak dikluarin. Ternyata dipompa juga sakit, puting jadi bengkak, duuh sama2 sakit 😦 berhubung waktu itu gada pilihan lain, jadi tetep aja dipompa pake ala pompa manual, daripada aku demam terus.

Trus beberapa hari setelah badanku agak fit, aku ngajak suamiku refreshing kluar sebentar jalan2 ke toko buku seperti biasanya. Baca2 bagian perah memerah ASI (waktu itu blum pasang internet di rumah, jadi ga bisa browsing). Akhirnya aku temukan buku cara memerah ASI menggunakan tangan, trus ada gambarnya, aku cuman baca sekilas di sana, ga beli, aku lupa judulnya apa, yg jelas agak maharani harganya.

Begitu sampai di rumah aku praktekin, alhamdulillah bisaaaa !!! wuah seneng banget aku… ga ribet sterlisasi alat2 pompa segala dan yang paling penting ga sakit.. bye bye alat pompa… duhh sayang banget kepake cuman bentar..

Skenario Pemerahan ASI di Kantor

Persiapan nya :

1. Cooler box “Coleman”–> dikasih sama temen ikom, wah terimakasih ya.. Sangat berguna kadonya (padahal minta 😛 ) ternyata ada yang khusus di desain untuk bawa ASI ya.. seperti cooler bag nya Medela.. hmm baru tau aku
2. Mborong botol UC1000
3. Beli beberapa botol dot 120ml, rencananya mau pake yang merek Huki, karena ada tutup rapetnya, bukan tutup dot.
4. Beli Dry ice beberapa pak

5. Beli Magic Jar untuk motor biar bisa taruh termos es nya, huehehehe, karena rencananya nanti transportasi PP kantor-rumah mau pake motor lagi boncengan sama si ayah, biar romantis gitu, hahaha (halah… padahal biar irit BBM & waktu 😛 )

6. Beli plastik gula, buat bungkus ASI hasil perahan dlm botol biar di jalan ga tumplek2, siapa tau tutupnya kurang rapet.

7. Nge-tek-in tempat di kulkas kantor, soalnya pasti bersaing sama yang lainnya 😀

8. Alat pompanya? pake tangan dong, tinggal cuci tangan sampe bersih

9. Bawa sabun cuci botol barangkali perlu, nanti pake air panas dispenser buat sterilisasi

10. Makan dan minum terutama sayur dan buah banyak2 biar produksi ASI lancar

“Setetes ASI bunda adalah kehidupan bagi Azkia”

Bismillah ya nak, doakan bunda bisa berjuang yang terbaik buatmu…

8

AZKIA 2 BULAN

Kontrol : Tanggal 28 Mei 2008
Berat badan : 5,7 kg (naek 1,1 kg dari bulan kemaren)
Panjang : 58,5 cm (naek 1,5 cm dari bulan kemaren)
Imunisasi : BCG

Jadwal Kontrol selanjutnya : 24 Juni 2008, rencana vaksinasi: DPT 1 dan Polio 3

ini dia wajah Azkia waktu umur 2 bulan, diliyat2 emang kliyatan lebih gendut, (apalagi pipinya tuh 🙂 ), dibanding waktu umur 1 bulan..

Continue reading

7

Tes : Mirip siapa ?

menurut myheritage.com Azkia mirip ayahnya, tapi cuman 4 % kok 😀

Ahh.. masak iya sih? coba lihat foto bunda waktu kecil di bawah ini… kayaknya sebagian besar mirip bunda nih.. hehe tetep ga mau kalah 😛

12

jilbab pertamaku

ini azkia masih umur 7 minggu (1 bulan lebih sedikit)…

hihihi kayak anak udah gede ya.. nurunin ayahnya nih, boros banget muka nya.. wakakakaka… ups

blum sempat ganti baju, saking senengnya pake jilbab jadi cantik, jadi bunda langsung jepret aja 🙂

4

24 jam bersama bayi ku

Seminggu ini aku akhirnya berbulan madu khusus bersama azkia. Bu lek yang membantuku mengurus azkia harus pulang ke malang karena ada urusan yang cukup mendesak. Akhirnya aku harus belajar memegang bayi ku sendiri all day 24 jam. hehe.. sejujurnya agak grogi juga awalnya. Sempet ngrasa takut ga mampu. Ada pembantu di rumah yang membantuku mengurus rumah, termasuk mencuci popok si kecil. Tapi dia juga tak begitu tau bagaimana merawat bayi.

Apalagi urusan memandikan bayi.. haduh keringetan dingin deh. Pengalamanku memandikan ponakanku yang masih bayi, paling kecil waktu dia udah bisa tengkurep, jadi udah bisa menyangga kepalanya, dan badannya udah ga terlalu kecil. Lha anakku baru 40 hari, waah bingung juga awalnya.. Akhirnya nekat juga, bak mandi ditaruh di sebelah kasur di dalam kamar, pake jala mandi, hahaha… akhirnya lantai kamar memang menjadi basah.. hihihi untung ada yang mberesin 😛 Alhamdulillah akhirnya terbiasa juga, dan si kecil pun nampaknya mulai enjoy mandi sama bundanya, kadang dia suka ngoceh2 sendiri setelah dimandiin, kalo lagi rewel, dimandiin jadi diem, trus ngoceh2.. hahaha.. pinternya anakku kompromi sekali sama bundanya, jadinya bundanya ga grogi lagi deh 😀

Agenda sehari bersama azkia yang baru berumur 40 hari dimulai dari pagi2, si ayah masih sempat menemani aku dan azkia untuk jalan2 pagi menghirup udara segar sebelum dia berangkat ke kantor. Dilanjutkan dengan menjemur azkia di lantai atas, karena kebetulan tempat jemuran kami menghadap ke timur, jadi lebih banyak mendapat sinar matahari pagi. Selanjutnya memandikan azkia, menyusui, menggendong hingga dia tertidur, dan setelah itu sambil sarapan aku dah bisa mulai buka lappie dan chatting, hahahaha… sesudah tertidur pulas, azkia ditaro di kamar, dan aku pun mulai mandi. Memasak untuk makan siang dan malam, untuk tugas yang ini dibantu oleh mbak jum (asisten rumah tangga kami). Azkia mulai nangis, minta disusuin plus setelahnya aku harus mengayun2 nya agar tertidur lagi. Yang ini rutin tiap 2 jam sekali.

Pekerjaan paling berat merawat bayi seumur azkia adalah membuatnya tertidur pulas, caranya macam2, bisa dengan menggendong pake selendang, di ayun2, di bawa jalan2 keliling kompleks menghirup udara segar, bersenandung/mengaji, sampai dengan menyusuinya. Kenapa ini terbilang pekerjaan paling berat, iya karena semakin hari azkia semakin berat, hwehehehe… bikin pegel tangan dan kaki kalo mau tidur pake acara rewel. Dan biasanya si bayi juga suka bosan dengan satu macam gaya, kadang tidak berhasil dengan satu gaya, harus dicoba dengan gaya lain. Karena bayi 40 hari belum bisa jalan2, jadi ini adalah pekerjaan terberat, nanti kalo sudah mulai merangkak atau jalan, udah deh, makin capek ngikutin kemana dia pergi. Hehe tapi pasti seru, kalo yang ini sudah kebayang repotnya, karena sudah pengalaman dengan 8 ponakanku.

Akupun sudah mulai terbiasa mendengar tangisannya yang cukup merdu di telinga, karena kenceng sekualee.. kadang aku bilang sama azkia “sayangku.. sekarang kalo mau nangis boleh, ngga papa, sayangku kan blum bisa ngomong, masak bayi nggak boleh nangis ya, tapi nanti kalo sudah gede harus ngomong ya kalo pengen sesuatu, nggak boleh nangisan lagi” hehe… ayahnya mungkin masih blum terbiasa, nangis dikit digendong. Dan aku mulai bisa mengenali arti tangisannya sedikit demi sedikit.

Menjadi full time mom bagi azkia ternyata cukup menyenangkan juga, sampe kadang aku lupa kalo bayi ku baru berumur 40 hari, perasaan kayak udah gede, udah bisa diajak ngomong. Ini juga dirasakan si ayah saat harus merawat si kecil berdua dengan ku, tanpa bantuan bu lek.

Azkia sayang.. cepet gede ya nak..