30

Listen to your heart..

aku ingat pesan ibu ketika waktu itu aku mulai bingung menentukan pilihan mau kuliah dimana ambil jurusan apa mo jadi apa, ibu bilang sama aku”nduk, apapun pilihanmu, jalani sepenuh hati, jangan setengah2″

Kata2 sederhana itu kini menyadarkan aku bahwa semua yang dijalani dengan setengah hati memang tidak akan maksimal hasilnya.
Jadi setiap kali aku bingung, aku kembali bertanya pada hati. Tapi kadang memang sulit untuk membuat pilihan itu, butuh waktu yang tepat, butuh momen yang tepat.

Akhirnya ku ambil juga keputusan ini, dengan dukungan suami tentunya. Kebimbangan aku saat itu , aku jawab sendiri menjelang ulangtaun pertama si kecil. Keputusan yang tertunda sekian lama akhirnya kuambil juga sekarang. Ada momennya tepat. Ada waktu yang tepat.

Keputusan untuk menjadi ibu sepenuhnya buat Azkia. Setidaknya setelah ini, waktu utamaku untuk Azkia dan keluarga, sampingannya ? mm.. sedang menunggu pengumuman, hehe 😀

aku tidak ingin kehilangan kesempatan besar ini, kapan lagi aku bisa menemani Azkia tumbuh melalui masa2 keemasannya, masa kecil Azkia yang tak kan bisa berulang. Masa kecil yang pasti terkenang sampai dia besar.

Sosok mungil yang hadir memecah kesunyian rumah kami. ahh.. Azkia… tatapan sendu nya.. membuat hatiku semakin mantap.

Just do what i want to do. Ini karena keegoan ku sebagai seorang ibu, tentu saja aku egois, aku tak lagi peduli apa yang orang bilang, tak semua orang punya kesempatan merasakan indahnya jadi ibu, jadi saat ini aku tak ingin kehilangan waktu yang berharga ini, aku tak ingin kehilangan kesempatan yang berharga ini. Setidaknya di masa-masa keemasan Azkia saat ini. Saat kemampuan dan kecerdasannya melaju dengan pesat.

Mengambil keputusan ini berat, karena aku ngarasain sendiri gimana jadi ibu, tentunya aku sendiri ga pengen ngecewain ibuku dengan keputusan ini, makanya sebelumnya aku pasti minta restu dari beliau, sampai beliau benar2 ikhlas. Memang seorang anak yang sudah menikah kewajiban utamanya kepada suami, bukan lagi kepada orangtua, tapi hubungan aku dan ibuku tak kan pernah pudar oleh apapun.

Momen yang tepat pun datang, si ayah menjalani peran baru nya di tempat yang baru, saya pun tak mau menyia2kan momen ini, entahlah, mungkin ini sebuah petunjuk dari yang Maha Mengatur, hehe 😀
Cukup / tidak cukup… bismillah, dicukup2kan 🙂 sambil mendalami pelajaran berbisnis yang sedang dirintis ini.. melatih otak untuk terus kreatif 🙂

mohon doa restunya ya teman2.. bulan depan saya akan berganti profesi jadi FTM 🙂

*FTM = Full Time Mother

9

INDAHnya MENJADI IBU

rasanya baru kemaren aku membayangkan wajah si kecil, rasanya baru kemaren aku harap2 cemas menanti kehadirannya, rasanya baru kemaren aku membayangkan bagaimana rasanya jadi ibu..

subhanallah.. sujud syukurku padaMu ya Allah, Engkau telah mengijinkan aku menjadi ibu.. bahkan seorang ayah sekalipun tak kan bisa merasakan keindahannya..

setiap mau tidur, aku memandangi sekali lagi wajah si kecil sambil berdoa “nak, jadi anak yang sholihah ya, jadi anak yang pinter, yang sayang sama ayah dan bunda”

setiap kali aku harus bangun malam untuk menyusui si kecil, aku berdoa “ya Allah mudahkanlah rezekinya, mudahkanlah jalan hidupnya, lindungilah dia dari godaan syetan, sinarilah hatinya selalu dengan hidayahMu ya Allah”

ketika kepalanya mulai berkeringat, aku mengusapnya dengan tanganku, sambil kubelai rambutnya yang masih halus, “ya Allah telah Kau titipkan manusia yang masih suci ini kepada kami, bagai selembar kertas putih yang akan kami tulis dengan tinta emas, ya Allah mohon beri kami bimbingan untuk menjaga amanah ini”

saat itu juga aku selalu terbayang wajah ibuku, aku ingin seperti beliau yang telah menjadi ibu yang baik untuk aku.. ibu yang tak pernah berhenti memanjatkan doa malam untuk anaknya sambil menitikkan air mata.. ibu yang tak pernah berkeluh kesah dalam mendidik dan membesarkan anaknya.. ibu yang selalu tulus berjuang memberikan semua yang terbaik untuk anaknya..

tak henti2nya aku bersyukur kepadaMu ya Allah, tak henti2nya aku berdoa untuk ibuku dan anakku..

15

asisten RumahTangga pertama kami

Sejak aku mulai hamil, praktis kerjaan rumah tangga yang berat2 seperti ngepel, cuci baju, jemur, setrika, belanja, semua dihandle oleh si mas sendiri, saya hanya bantu sesuka2 perut, kalo lagi enak ya bantuin dikit, kalo lagi rewel ya udah, bobo ajah seharian… daripada daripada

Akhirnya si mas mulai mengeluh setelah bude pulang dan dia harus mengerjakan semuanya sendirian, meski aku pun sudah berusaha membantu semampu ku, cuman yaaa namanya juga ibu hamil muda, berdiri agak lama dikit udah kliyengan, istirahat, mo dipaksain eh kakinya yang kram..

aku juga dah bilang sama si mas “kalo capek taruh aja, ga usah dipaksain, gpp rumahnya berantakan sementara, cuman berdua ini, nanti diberesin lagi dikit2”

si mas nya ga mau “ga enak nda kalo rumahnya berantakan, ga nyaman rasanya” dan terus bersih2 sambil ngomel2 sendiri… yo wis lah mas, sak karep e sampeyan tah..

Kisah berburu asisten RT sudah kami mulai sejak sebulan kami tinggal di rumah ini, tapi memang susah nya minta ampun..

Entah bagaimana, hal ini juga dialami beberapa teman, yang mengaku sangat kesulitan mencari asisten RT yang cocok dan dapat dipercaya… mengingat banyak teman dan tetangga juga yang sudah jadi korban yayasan penyalur pembantu RT… duuh ngeri2 deh critanya…

Sampe saat ini aku masih bertanya2 kenapa sekarang sulit sekali mencari asisten rumahtangga ya ??

Mengingat kesibukan si mas yang kerjaannya muter2 terus keliling indonesia, aku pun ga berhenti berusaha mencari asisten RT, sekaligus untuk backup ketika si mas sedang dinas keluar kota…

Nah karena kebutuhannya sudah sangat mendesak seperti ini akhirnya ibuku di malang pun ikut kalang kabut nyariin asisten RT buat kami. Sampe dateng ke desa mendatangi rumah mantan2 asisten RT di keluarga untuk minta bantuan.

Dan setelah pencarian berbulan2.. alhamdulillah akhirnya dapat juga…di-impor langsung dari malang, umurnya masih 30 tahunan.. kami seneng banget.. moga2 aja deh cocok..

‘n sekarang aku dah dipanggil “ibu”.. wakakakaka… geli deh awalnya, abisnya gimana gitu ya, dia umurnya lebih tua dari aku 😛
“bu ini mau dimasak apa?”
awalnya ga ngeh, dia manggil siapa ya… hehehe 1 kali 2 kali dicuekin, eh ternyata yang dimaksud aku toh, hwehehehhe.. lucu rasanya… sama gelinya seperti menyebut kata “suamiku” untuk si mas… hihihihi 😀

Sesama kelas pekerja, kami pun berusaha semaksimal mungkin memperlakukan si mbak ini seperti layaknya kami diperlakukan di perusahaan tempat kami bekerja..

Baru krasa deh, bener2 ternyata di dalem rumah tu lebih banyak urusan si ibu daripada si bapak… Dan aku bener2 ngrasa butuh asisten kali ini… tugas2 yang berat sekali, makanya mulai dari memilih rumah itu sebenernya urusan wanita..

Dari hari pertama aku mentraining si mbak untuk pekerjaan rumah yang sebenarnya tidak terlalu berat, tapi cukup menyita waktu… gimana kebiasaan2 di dalam rumah yang ideal, dll… gimana menata rumah, merapikan taman, menata dapur, memasak, belanja,  bebersih… fiuh banyak sekali yang harus diatur… dan dalam hal ini PIC utama ya si ibu RT, suami paling2 tinggal ngasih penilaian ajah… fiuh.. ini belum ada anak ya… moga2 bisa jadi ibu yang baek deh…

Alhamdulillah sejak ada si mbak Jum ini, hidup rasanya jadi lebih teratur, moga2 waktu kami pun bisa jadi lebih efisien.. untuk belajar, untuk istirahat, untuk olahraga, atau untuk bersosialisasi…

Makasih ya mbak Jum…

35

… episode jadi jomblo lagi….

Minggu sore kemaren si mas berangkat ke bandung, karena ada project yang musti dia selesaikan di sana, ugh…. lagi2 ditinggal keluar kota. Bingung aja sih, kalo pulang kemaleman musti gimana…

Ga tau kenapa, kemaren seharian aku jadi melow banget, nangis2 pas masnya mo brangkat, *halah please dee..* kaya mo ditinggal kemana aja 😛
Untungnya si mas dengan sabarnya meladeni aku yang lagi *nyebelin* ini, hehehehe maaph mas 😉

Hari minggu kemaren tiba2 aja bete berat, setelah sabtu malam minggunya pengeeen banget makan bakso yang kuahnya asem+pedes benget 😀 hehehe akhirnya si mas ngajak aku makan di bakso wonogiri belakang ITC kuningan, tempat masih jaman pacaran dulu 😛 wuah lega, si mas yang nyicipin baksoku jadi berubah wajahnya “wuaaah, gila aseem banget!!”
hehehe “enak kan, seger!!!”

Pagi2nya masih belanja ke pasar seperti biasa, nyetrika dan nyiapin bajunya mas buat pergi ke bandung. eh tiba2 aja ngantuk berat, trus bangun2 jadi bete sama si mas, “huaaaaa pokoknya sebel sama masnya, ga mau kayak gini terus2an, ditinggal2 muluw !!!”…. sambil tak cubitin lengan si mas,tak pukulin punggung si mas, tak cubit pipinya, hehehehe… maaf 😛

si mas kemudian berangkat, dan aku sok ngrasa “biasa” aja, jadi cuman
nganterin ampe pintu aja, trus da-dah de

ternyata ampe malem hari juga masih sesenggukan nangis muluw tiba2 ngrasa kesepian banget ditinggal si mas 😦
ugh.. sanak saudara jauh banget, kantor-rumah jaraknya jauh pula, rasanya kok seperti ga mampu aja ikutin pola hidup kayak gini terus2an.. keinget kejadian keguguran yang lalu, hiks…. trauma, saat sendirian ga ngerti musti gimana, capek…

eh tapi pagi2nya udah seger lagi….merasa hidup harus terus dijalani, apapun keadaannya. Bismillah… semoga kali ini aku lebih kuat.. mudah2an Allah memberi kami kekuatan lebih. amiiiin

Perjalanan ke kantor capeknya setengah mati, bawa motor sendiri dari rumah, parkir di BTC (cuman bayar 1000 rupiah loh 😛 ), pengennya sih ngejar feeder yang jam 06.05, tapi berhubung hari pertama bawa motor, jadi masih bingung tempat parkirnya salah, ngunci motor pake garpu, walah akhirnya ketinggalan deh, jadinya naek feeder jam 6.25 wuaaah muaccccettt tennaann, anak sekolah udah masuk lagi 😦 dah hopeless bakal ga telad masuk kantor, hiks potong gaji deh

Ternyata ajaib juga nyampe halte ratu plaza jam 7.45, langsung lari2 cari ojek tak suruh ngebut ampe kantor, bayar 10rebu, mahal juga, hehehhe teeeeettt absen masuk jam 7.50, gila ajaib banget eh bisa ga telad… hihihihi… 😀

Pulangnya karena aku musti ikut kursus bhs inggris (duh kursus muluw ga pinter2 sih 😛 ), jadi naek feeder yang terakhir, jam 19.30. hmf.. lagi2 ngelewatin abang tukang siomay, langsung jadi ngencess… pengeen banget,akhirnya  beli deh, dibungkus di plastik dimakan di dalam bus 😀 kepedesan lagi 😛
nyampe BTC ambil motor, ngeeeeng nyampe rumah jam 21.00…. duuuh capek gila, langsung tepar deh, blum makan malem 😦

hari ini berangkat lebih pagi belajar pengalaman kemaren, naek feeder yang jam 06.05, bawa motor dari rumah jam 05.30, duh masih gelap….
nyampe kantor jam 07.35…. masih bisa jalan2 nyantai… ga perlu naek ojek, cukup naek kopaja 19 ke halte polda

Kali ini emang aku ga milih naek KRL soalnya pengalaman yang dulu selalu berebut kursi sama orang banyak, takut ketendang2 lagi kayak dulu, hiks 😦
duhh mas, cepetan pulang dong 😦

Quote of this day :

“jangan terlalu banyak mengeluh… jalani sebaik2nya, be tough !!!”

PS : mungkin ada yang punya solusi gimana cara dari bintaro menuju kantor di sudirman dengan lebih aman & nyaman??

18

im not a good wife

  • hari jumat nyampe rumah jam setengah 1 malam…
  • sabtu minggu seharian ngelonin lappie tercinta ngeremote server, buat ngejalanin coalesce database yang datanya bejibun gedenya…
  • hari selasa pagi, baru bangun tidur, nyawa belum genep, begitu ngecharge hp, nyalain, eh langsung dimarahin orang2 gara2 telpon rumah lupa dicolokin, hp lowbatt juga, jadi ga bisa dihubungi sama sekali, karena hari itu aku kebagian pulang dulu, dan teman2 pulang pagi…
  • hari rabu jam 5 pagi ditelponin suruh ganti jobs terserah bagaimana caranya, kepaksanya musti dateng ke kantor sepagi mungkin, padahal si mas musti nganter bapak yang mo pulang ke cirebon…
  • semalem aku harus tidur sambil duduk, takut kebablasan karena musti njagain proses eod reporting yang kira2 selesai jam 10 malam, soalnya kalo lagi capek bobonya bisa pules banget, hiks takut kelewat, bisa  repot  deh….
  • pagi2 bangun jam 3 pagi, sambil nyiapin sahur buat si mas dan aku,  masih juga buka lappie, ngecek apakah change sysdate sudah ok
  • baru ketiduran sebentar, jam  5 pagi weker si mas berbunyi, hari ini dia harus berangkat lebih pagi, kalo bisa sebelum jam 7 sudah nyampe kantor…
  • then i’m here since 6.45….
  • pagi2 si bos langsung nanya “aku sms kok ga dibales sih”
  • ah dengan betenya aku jawab “ah yang penting kerjaan beres, ga penting banget bales sms, lagian hpku dah mati”…

today… im stuck… im really tired.. im waiting for my mom, i miss her… i really need a holiday… im a wife, by this time i m not a good wife for my husband, im sorry hunny…

hope everything will be better soon 😦

~ “udah gpp, dinda istirahat aja, hari ini ga usah masuk, kan istri seharusnya ga perlu ikut cari nafkah”…. hu hu huuuu…. pengennya sih gitu

6

Tempat kau & aku belajar bersama

Karena kau bukan yang sempurna namun kau yang terbaik
Karena ikrar suci telah terucap & Tuhan yang menyatukan hati kita
Karena aku adalah makmum dan kau adalah imam
Karena cinta yang akan selalu tumbuh dan mekar
Karena aku telah berjanji menghabiskan sisa hidupku bersamamu
Karena aku mencintaimu

Hampir semua kita sepakat bahwa di fase awal pernikahan akan selalu banyak cerita, banyak kisah menggelitik, banyak proses adaptasi yang kadang memang tak mudah. Buat saya, pernikahan adalah tempat aku dan suamiku belajar bersama, belajar banyak hal. Usia pernikahan kami bahkan belum genap setahun. Banyak hal baru yang masih harus kami pelajari, mengenai…

  1. Mengenali diri dan pasangan kita luar dan dalam.
  2. Apa saja kesukaan dan kebiasaan2 dia, kemampuan2 apa saja yang menonjol darinya

  3. Mengenali & Bergabung dengan keluarga dan sahabat pasangan
  4. melalui acara2 formal maupun nonformal atau hanya sekedar menghafal nama kerabat dan sahabat berserta semua kisah2nya 🙂

  5. Melatih diri dengan kebiasaan2 baru
  6. seiring dengan bertambahnya tugas dan tanggung jawab

  7. Melatih cara komunikasi yang efektif
  8. tau saat yang tepat untuk berbicara, memilih bahasa yang tepat untuk mengungkapkan sesuatu agar pasangan tidak salah faham & tersinggung

  9. Bijak mengelola keuangan
  10. menentukan prioritas pengeluaran, tabungan, hutang piutang, resiko

  11. Manajemen problem
  12. menyepakati cara diskusi yang paling disukai, termasuk cara mencari jalan keluar, hihihi biasanya cara yang paling cepat adalah menggunakan analisis SWOT 😀

  13. Manajemen emosi
  14. mengetahui sikap apa yang harus diambil saat pasangan sedang dalam keadaan emosi, ntah karena banyak pikiran, atau justru karena sebel sama kita, hehehe 😀 Biasanya pasangan kita sudah tau resep mujarab meredakan amarah kita 😛 Nah untuk sisi kreatif nya perlu dikembangkan terus

  15. Mengatur jadwal/agenda bersama
  16. menyesuaikan kesibukan masing2, untuk mencari waktu yang tepat hanya untuk sekedar berpacaran berdua keliling kota, nongkrong makan siomay berdua, dan bercerita tentang indahnya dunia sambil menikmati bintang2 di langit, atau mencari waktu yang tepat untuk memilih perabot

  17. Menyesuaikan dan mencari keselarasan dalam selera
  18. berkaitan dengan masakan, memilih jenis tanaman, memilih warna cat rumah, memilih perabot, memilih channel TV, memilih DVD, hehehehe memang kami masih suka berebut 😛

  19. Belajar legowo dan sabar
  20. aha.. ini yang paling berat 😉

read more : si Mas on  suami malas dan istri yang bodoh

15

Kuncinya ada pada wanita

Salah satu pesan penting yang selalu saya ingat dari ibunda saya adalah mengenai manajemen keuangan rumahtangga. Ternyata kuncinya ada pada wanita. Bahkan sampai sekarang pun, nasehat ibunda masih tetap sama.

“Kuncinya ada di kamu, kalo kamu bisa memegang uang dengan pintar, keluargamu pasti bisa sukses, tapi kalo kamu tidak bisa memegang uang dengan baik, kehancuran keluargamu akan berawal dari tanganmu”

Nasehat ibunda ini benar2 keluar dari hati, atas dasar pengalaman beliau yang sudah makan asam garam kehidupan rumahtangga selama hampir 40 tahun. Saya tau, bagaimana beliau memulai semuanya dari nol, memulai kehidupan rumah tangga dengan seorang marinir tanpa pangkat hasil perjodohan orangtuanya, yang gajinya hanya cukup untuk hidup pas-pasan sendiri, sedangkan beliau sendiri hanya tamatan SMP dan masih sangat belia saat itu. Hidup di tengah teriknya kota Surabaya, mengontrak satu kamar berukuran sangat kecil, di depan selokan mirip sungai yang kotor, dengan sumur umum yang dipakai bersama.
Belum lagi punya tempat tinggal mapan, anugerah Tuhan diberikan kepada beliau, anak pertamanya lahir dan tak selang lama, setahun kemudian anak keduanyapun lahir. Terbayang bagaimana beratnya survive saat itu. Dan yang lebih mengagumkan lagi, tak sedikitpun beliau mengandalkan orangtuanya di kota Malang. Meskipun berbagai ujianpun datang menguji kesabaran beliau.

Pernah suatu ketika, karena tak punya uang, anak keduanya yang sedang sakit muntaber ditolak oleh beberapa rumah sakit. Hingga akhirnya beliau harus menyaksikan sendiri anak keduanya tak sanggup bertahan hidup, dan menghembuskan nafas terakhirnya di atas pangkuan beliau.
Kata ibu, kakak ku yang ke-dua ini wajahnya sangat rupawan, putih & bersih kulitnya mirip seperti kakekku.

Dengan uang yang minim, ibu masih bisa berfikir, bagaimana caranya memutar uang itu sehingga bisa menambah penghasilan. Dengan cara berjualan sprei & kain2 dari rumah ke rumah, hasilnya memang tidak seberapa, tapi usaha dan keyakinannya untuk hidup lebih baik bisa membuatnya survive kala itu.

Pesan ibu “Cukup tidak cukup, Hanya Allah yang akan mencukupi kebutuhan hamba-Nya, bukan jumlah uang yang kita kumpulkan, rajin2lah bersedekah, sholat malam, kerjakan amal2 sunnah, maka Allah akan mencukupi kita”

Waktupun bergulir, ternyata janji Allah memang benar, Subhanallah, kalo dulu membayangkan rasanya tidak akan mungkin bisa seperti sekarang.

Meskipun ibu tidak pintar, ibu tidak sekolah, ibu bisa mengantarkan aku, kakak-kakakku dan puluhan anak2 asuhnya menyelesaikan bangku perkuliahan. Terimakasih ibu…

Hasbunallah wa ni’mal wakil, ni’mal maula wa ni’man nasyir

Lelaki mungkin hanya terfikir bagaimana dia bisa mendapat penghasilan sebanyak2nya, tugas perempuanlah yang harus mengatur pengeluaran dan tabungan keluarga.

Huff… tanggung jawab yang besar… hai suamiku, dukung aku ya…

8 Juni 2007 – Selamat ulang tahun yang ke-55 ibu… 😀