Memilih antara skin care dan make-up

Pembahasan dua hal ini sangat menarik untuk setiap wanita. Saya yakin semua wanita pasti mengalokasikan sedikit atau banyak dari penghasilannya untuk membeli kedua pos ini, skin care dan/atau make up.

Saya mau sharing dikit tentang hubungan saya dengan kedua pos pengeluaran favorit kebanyakan perempuan ini. Saya mulai mengenal skincare dan make up juga dari ibu saya, seorang wanita. Saya melihat bagaimana ibu saya merawat wajah setiap hari, saya selalu tertarik melihat koleksi make up dan skin set di meja rias ibu saya. Tapi saat itu ibu saya berpesan, “nanti ya kalau kamu udah besar, jangan sekarang, anak2 tidak boleh pakai make up”.

Setelah menikah, saya baru berani melirik toko yang menjual perlengkapan perawatan wajah dan tubuh. Waktu kuliah aja saya ga pernah pakai produk khusus, gonta ganti bedak aja beli yang paling murah di toko sebelah kos kos an, kadang2 beli pixy, kadang bedak marcks, kadang ya pake baby powder aja. Sampe pada periode jerawatan parah, trus sama ibu disuruh pergi ke dokter kulit. Disitu saya mulai pake krim aneh2, yang baunya ga enak. Intinya ga suka.

Begitu pindah ke jakarta dan mulai kerja, temen kantor mulai mengenalkan dengan bodyshop, yang katanya bagus buat tubuh dan muka. Oh ya? saya baru denger merek itu.. hwahahahaha… maklum ya wong kampung😀

Pas diajak liyat2 ke toko, ya ampun mahal ya.. waktu itu dengan gaji pertama saya, saya berpikir 1000 kali untuk beli produk dengan brand tersebut. Kata temen kantor, ini murah loh, ga terlalu mahal harganya dibanding merek2 lain. Oke, saya mengangguk saja. Tapi tetep ga mau beli.. hihihi.. sayang2 rasanya uang dibuang untuk beli perawatan wajah dan tubuh, karena saya rasa, saya puas2 aja selama ini tanpa make up dan skin care. Bener2 ga pengen ngupgrade penampilan… hahaha… apa adanya saja. Oh iya, paling pakai lulur aja, Purbasari, itu juga disuruh sama ibu. Kalau pas pulang suka dipanggil tukang lulur ke rumah gitu, sepaket berdua sama ibu kita dipijit dan dilulur ganti2an.. hehe..

Sampe akhirnya saya menikah, nah disitu mulai sadar, betapa pentingnya merawat diri.. ehhmm.. iyaa karena malu kalau ga kinclong pas diliyat suami. Padahal dia juga ga pernah komplain. Mulai deh beli ini itu, coba ini itu, tetep aja cari yang paling murah tapi cocok. Beberapa diantaranya masker bengkoang sariayu, itu saya suka banget. Trus sabun muka ponds yang ijo. Sama bedaknya Pixy two way cake. Oooh.. satu lagi, body mist yang white musk dari body shop. Lotion sih gonta ganti, kadang nivea, kadang vaseline, tergantung mana yang promo dan wangi.. hihihi

Nah.. sekarang begitu memasuki usia kepala 3 plus.. mulai gelisah.. satu dua keriput mulai berdatangan… aaahhh tidaaakkk… kali ini wajibbb pakai skin care secara maksimal sebelum terlambat. Tapi apalah daya, tetap saja merasa tidak mau rugi membuang uang terlalu banyak membeli kosmetik.

Dengan mempertimbangkan ini itu akhirnya saya mulai mencoba2 produk clinique. Perkenalan pertama saya dengan clinique itu pas mau wisuda s2, kan ceritanya saya ga mau ke salon buat acara wisuda, jadi search di internet cari foundation yang bagus, bedak yang bagus apa ya.. jatuh lah pilihan ke clinique. Which is saya puasss banget dengan kualitasnya, tapi ya gitu mahalnya minta ampun. Jadi pas ditawarin mbak2 konsultannya skin care, aduh maaf mbak, gak dulu deh ya… trus milih bodyshop aja yang seri vitamin E which is lebih murah dibanding clinique.

Selain karena sudah kepala 3, cuaca di sini super extrim dinginnya, jadi kita musti pake heater sepanjang hari, yang akhirnya bikin kulit kering.. duh gak hepi banget deh liyat kulit kering keriput2 gitu pas ngaca, bahkan kadang2 jadi item2 gitu di bagian yang kering dan mengelupas. Ahh sudah warning nih, harus coba skin care yang cocok sama udara di sini. Trus ya gitu deh browsing2… jatuh lagi ke clinique. Entah kenapa produk ini review nya bagus banget di internet. Karena udah pernah pake foundation dan bedaknya dan jatuh cinta, jadinya mau cobain skin care nya.

Coba ini itu ini itu.. akhirnya membaik setelah satu tahun, gak mulus2 amat sih cuman lumayan daripada pertama dateng, gatel2 kering dan keriput2… Tapi selanjutnya jadi tergoda beli make up, bedak, city block, eyebrow set, lipstik, lip balm, eye liner… wuaaah banyak banget yang pengen dibeli.

Ahh.. jadi galau kan… mana yang mau diseriusin belinya..

Setelah merenung2 panjang dan lama kayak choki choki.. akhirnya dengan berat hati saya stop browsing produk make up dan lebih serius di skin care. Karena skin care ini buat saya berarti investasi, uang yang terbuang bukan berarti hilang, tapi dimakan sama kulit kita. Sama seperti kita beli makanan sehat untuk tubuh kan. Sedangkan make up hanya sekali pakai, dihapus lalu dibuang bersama air. Saya tetep pakai make up light saja dan ga perlu yang high end banget, tipis2 yang penting ga terlihat pucat saat winter dan ga terlalu mengkilap berminyak saat summer.

Jadi saya menganalogikan memilih skin care atau make up ini sama seperti memilih mengikuti prinsip investasi atau belanja konsumtif. Saya memilih investasi, jadi saya nggak terlalu merasa bersalah atas produk yang saya beli. Akhirnya… suami pun ngasih apresiasi dan mendukung saya untuk melakukan perawatan wajah.. horeee… (mendukung itu = mensponsori tentunya… wkwkwk… oh ya ga lupa kadang kalau dapet sampel gratisan suka saya pakein juga ke suami, biar ga rugi.. hihihi.. )

Saya bilang ke suami, untung loh, aku bukan wanita yang suka facial ke salon tiap bulan, perawatan laser ini itu kayak artis2 itu, trus ngecat rambut, ngecat kuku, dsb.. hahaha… biar suami ga syok dengan harga brand skin care yang saya pilih ternyata cukup mahal.. Hihi.. Tapi sampe sekarang tetep aja sih coba ini itu, mix sambil cari2 produk serupa dengan kualitas yang sama tapi harga lebih murah.  Ohya tapi ga semua nya juga saya pake yang branded, ada juga yang masih bertahan dengan produk biasa, kaya sabun muka saya masih suka clean and clear (disini ga ada yang jual ponds)…

Jadi segitu deh sharing saya.. oke ladies.. selamat memilih ya antara skin care dan make up… kalau budgetnya cukup sih beli lah dua dua nya.. hehe.. karena untuk jadi cantik itu ternyata gak rugi… mmm buat suami sih yang paling utama dan yang paling penting, tampil cantik itu penting untuk menambah percaya diri. Saya gak jualan loh ya.. ini murni pendapat pribadi tanpa sponsor😛

One thought on “Memilih antara skin care dan make-up

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s