Episode Menyapih Dengan Cinta (jilid 1)

Selama saya mulai masuk kuliah malam 2 kali seminggu, azkia sudah mulai sedikit terbiasa tidak ditidurkan bunda, artinya tidur tanpa nenen, hanya saja kalo bunda pulang, pasti dipindahin ke kamar, dan bangun nenen lagi..

Mulai hari senin kemaren, azkia umur 2 tahun lewat 2 minggu, akhirnya dengan kesepakatan bersama ayahnya, saya mulai coba menyapihnya. Proses persiapan penyapihan ini sudah cukup lama dilakukan. Diawali dengan membuat satu kata sepakat dengan si ayah, kapan waktu yang tepat menyapih azkia. Step yang ini agak alot, karena dengan kenyamanan si ayah yang tak pernah lagi terganggu tidur malamnya, gara2 azkia kebangun dikit nenen, bobo lagi, maka si ayah sempat berpikiran, nenen aja terus sampe 3 tahun atau 4 tahun juga gpp.. hahaha.. biasa lah para ayah mana mau repot ya? aku dah kasih tau kalo ga mau terganggu bobo nya, pindah kamar deh..😛

Nah, dengan diskusi panjang kali lebar, akhirnya si ayah sepakat untuk memulai proses penyapihan azkia. Saya sudah ingatkan siap siap untuk terganggu dengan rewelnya azkia beberapa hari pertama. Tapi saya juga ingatkan dia betapa azkia telah melalui banyak proses belajar lebih cepat dari yang kita duga, seperti waktu azkia belajar toilet training, menyusun baloknya dengan benar dan banyak hal lainnya..

kebetulan juga pas ada adek sepupu yang memang dikirim kemari untuk ikut membantu mengelola pekerjaan sambilan saya. Saya pikir momennya sudah sangat tepat. Browsing kesana kemari, bertanya, akhirnya saya berani memulai dengan konsekuen menyapih azkia.

menjelang umur 2 tahun sudah memberitau azkia kalo sebentar lagi azkia sudah gak boleh nenen lagi, karena sudah besar, nenen buat adek bayi. pas umur 2 tahun, kami sudah mencoba menyapihnya, tapi hasilnya, azkia malah demam, seperti tanpa sebab.. kata si ayah “apa jangan2 gara2 dia dilepas nenen nya jadi sakit”.. gagal deh.. gak tega liyat azkia sakit.. 2 hari setelahnya sehat, kami mau coba lagi.. eee ternyata azkia salah makan, jadi diare 1 hari itu.. haiyaa.. mundur lagi deh acara menyapih azkia. Akhirnya baru hari senin kemaren melihat situasi cukup ok untuk mulai menyapih.

malam pertama sebelum bobok sudah saya kasitau tuh, azkia nanti malam gak boleh nenen lagi ya, kalau haus minum air putih aja. dengan sportifnya dia bilang “iya unda..” lalu boboklah dia dalam dekapan saya… sukses.. tiktiktik.. saya melihat jam sambil menunggu dia bangun lagi..

jam 11 teng azkia mulai bangun “huaaaa… undaa.. mau nek mau nek..” nangis… saya elus elus punggungnya, dia bobo lagi. jam 2 teng, azkia bangun lagi… “huaa… undaaa… mau nek mau nek” saya elus2 lagi punggungnya.. ngamuk, “jayaan..jayaann.. ndak mau ndak mau” (nggak mau dipegang punggungnya)… nangisnya makin kenceng… “huwaaa… mau nek mau nek..” ayahnya langsung ngungsi! ga tega denger tangisan azkia sekaligus terganggu.. hihi… jadilah saya menangani sendirian.. “azkia haus ya, mau minum air putih?”… “ndak mau, ndak mau inum ain itih, mau nek mau nek aja”.. “oo gitu sayang.. yuk gendong aja biar enak bobonya”.. “ndak mau.. ndak mau sendong”.. “bunda ambilin air putihnya ya.. azkia haus mau minum air putih kan?”… “ndak mau..”.. terus menerus saya ulang2 ucapan sugesti itu “azkia haus mau minum air putih”.. beberapa kali menolak, akhirnya niruin juga… haha “asia haus.. mau num ain itih”.. horee… berhasil.. meski tetep nangis sih.. akhirnya ayahnya turun tangan, digendong dan bobolah dia dengan lelapnya.. hari pertama selese ! paginya kita semua bangun telat, si ayah kerja sambil terkantuk2.. hihi..

Hari kedua, saya kebetulan kuliah malam, bareng si ayah pulang sampai di rumah jam 11 malam. azkia sudah bobo sama tantenya.. hehe.. pas saya tanya, gak rewel tuh sama sekali, tanpa tangisan, tidur sendiri. oke, saya dan suami memutuskan membiarkan dia tidur sama tantenya untuk pertama kalinya, dipisah dari bundanya🙂 pengen tau reaksinya..
jam 2 pagi azkia bangun, nangis sebentar, minta pipis, dan bilang sama tantenya “mbak linda, azkia haus, mau num ain itih..” diambilkanlah air putih sama adekku, setelah itu diajak tidur lagi di kamar, gak mau, minta maen di ruang tengah, minta nggambar2.. saya nguping aja di dalem kamar, ga brani keluar takut ngamuk2 lagi.. sampe jam setengah 3 pagi akhirnya dia ngantuk dan tidur lagii.. jam setengah 4 pagi bangun lagi, nangis bentar, minta pindah bobo di halaman belakang rumah, diikutin sama tantenya, eeh bobo lagi sampe pagi.. jam 6 merengek sedikit cari unda, dah mulai inget, trus saya ambil dan bobo lagi dia.. hihi.. hari kedua lancar, nyaris tanpa teriakan “undaaaaaaaaa… mau nek mau nek”

hari ke-3 sampai sekarang, azkia sudah mulai dibiasakan tidur pisah sama saya. awalnya kasian, cuman ya gpp juga sih, melatih kemandiriannya juga. abisnya kalo ada bunda pasti rewel bobonya, ngamuk2, eeh kalo sama tantenya nurut loh..
toh seharian juga dia masih bisa bermain bersama bundanya, cuman bobo malam aja yang ga dikelonin lagi 🙂

sekarang sih udah jarang minta nen.. cuman kalo mau bobo liyat bunda suka keinget aja tiba2, tapi dia ralat sendiri “azkia mau nek..”.. “looh katanya udah nggak nek”.. “azkia mau bobo aja..” hehe.. tapi proses belum 100% sempurna, next saya pengen cerita lagi perkembangannya.. yang terlihat sekarang sih, maemnya lebih lahap, mungkin lapar ya gak nenen, hehe..

2 thoughts on “Episode Menyapih Dengan Cinta (jilid 1)

  1. Wah…cerita jilid 1 nya seru banget. Lagi seneng baca2 sola menyapih dengan cinta nih….Dita 2 bulan lagi 2 th. Btw, ASI nya masih banyak dik? Aku sudah sedikit banget nih, semenjak diopname kemarin. Semoga perjalanan menyapih Azkia lancar ya. Ntar aku contek nih caranya hehehe🙂

    • iyah mbak, aku juga dari azkia mau umur 2 tahun dah browsing2 baca2 cerita trik menyapih anak, setelah saya jalani sendiri, dengan keyakinan penuh, bahwa si kecil kita lebih pandai dan lebih mudah beradaptasi dari yang kita duga sebelumnya, akhirnya alhamdulillah cukup mudah.. dulu bingung banget gimana ya caranya.. sempet grogi juga, takut sakit, jadi rewel, jadi sedih.. hehehe tapi ternyata engga..

      tentang ASI, masih banyak mbak, untuk umur azkia yang udah 2 tahun, kemaren pas nyapih, saya kan musti meras lagi tu, setelah sekian lama ga pernah meres hahaha… pegel juga ngabisin isi PD, sampai ada kali sebotol lebih, tapi kalo menyapih kan teknik memerah nya tidak boleh sampai habis biar cepet berkurang dan berhenti asinya

      sampai hari ini seminggu persis setelah azkia gak nenen lagi, ASI nya masih suka meleber, nembus2 baju.. tiba2 netes2 gitu.. masih harus diperah sedikit biar cepet habis, dan ga tumpah2😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s