Pengurusan Paspor Anak

Baru kali ini, saya berurusan dgn birokrasi, seumur2 ini pertama kalinya dalam hidup saya. Hihi… Ya ya selama ini saya menggantungkan urusan surat2 sama bapak, sama suami, sama kantor.. Ga pake repot. Contohnya ktp, sim A, sim C semua diurus bapak.. Paspor diurus kantor, kk diurus satpam kompleks, akte nya azkia diurus rumahsakit.. Haha…😀

Kali ini, si mas “memanfaatkan” ku yg punya status fleksi time, disuruhlah istrinya ini mengurus paspor anaknya… Tapi saya sendiri juga merasa penasaran sih, gimana sih ribetnya berurusan sama birokrasi, saya udah blg sama suami, pokoknya kalo ribet, aku pake calo aja… Hihi… Tapi kalo berhasil, saya minta jatah duit calo buat ongkos saya ngantri, xixixi :p *istri yang “baik” bukan?

Saya sudah membidik kantor imigrasi tangerang sebagai tempat pembuatan paspor si kecil, kenapa? Alasannya cm satu, karena aksesnya relatif lebih mudah. Karena bawa2 si kecil buat foto kasian aja kalo kejauhan. Lagian saya lebih nyantai nyetir ke arah tangerang daripada ke arah jakarta yang.. Tau sendiri sekali salah belok bisa berjam-jam kemudian baru nyampe, banyak polisi pula, banyak rambu yang cukup rumit, banyak jalan searah.. Ya sudah karena saya pikir saya cukup nyaman dengan perjalanan ke imigrasi tangerang, maka dengan gigihnya saya berangkat..

Oya sebelumnya, sempat ngecek dulu, ke 3 orang calo paspor kenalan, katanya harga untuk paspor anak di tangerang sekitar 800-900 ribu… Mahal amat😦 namun, anehnya para calo sepakat, mengatakan proses paspor untuk anak di imigrasi tangerang ribet, makanya lebih mahal. Kalo di jakarta bisa cuman 600rb.

Oke, saya makin penasaran dong pastinya..

Hari pertama : bingung cari kantornya, karena itu kompleknya berderet kantor semua, sempet nyasar dikit, entah ke arah mana, hihi.. Pokoknya ikut feeling aja, untungnya nyampe. Sempet salah puter, dan bagi yang belum pernah ke kantor imigrasi tangerang, itu ancer2 kantornya, depan “pohon palem terakhir”… Hahaha gitu sih kata abang2 yang nunjukin… Parkir dan baru nyampe jam 10.30. Masuk kantor imigrasi kaya anak ilang, celingak celinguk.. Lumayan ga se-crowded waktu saya bikin paspor di jaktim.. Cari2 petunjuk panduan pengurusan paspor, gengsi ga mau nanya takut diserbu calo, tapi ga nemu ( belakangan baru tau petunjuknya ditempel besar sekali dekat ruang antri poto), akhirnya saya menuju meja yang bertuliskan “customer care”, saya nanya disana, disuruh ke tukang potokopi di belakang gedung beli map Rp5000, oya jangan lupa untuk anak ada form pengantar orangtua ditandatangani materai. Lalu langsung ke loket 1. Begitu nyampe loket 1, mbaknya bilang “nomor antriannya sudah habis sayang, besok pagi aja ya datang jam 7.30 ambil antrian, tersedia nomor 1 sampai 70 saja” saya cengar cengir bego “ooh.. Baik mbak, besok pagi saya kembali, syaratnya apa ya? Saya sudah daftar online di website, ini bukti prapermohonannya”, si mbak yang baik bilang “ktp,kk, surat nikah, paspor ortu, akte kelahiran”

Akhirnya saya pulang masih dengan semangat melanjutkan perjuangan besok pagi.. Toh saya punya waktu yang flexible, Saya melihat secercah harapan di sana, pemandangan yang sedikit berbeda, saya liyat banyak juga orang yg datang sendiri ngantri tanpa calo, meski ada beberapa yang masih terlihat didampingi, tapi ga terlalu banyak.. Ah mudah2an inilah sebuah harapan prosesnya bisa lancar. Apalagi mbak2 petugasnya baik, ramah ga jutek, jadi saya masih punya harapan. Sebenernya yg bikin macet kan calo, lha gimana ga macet, main serobot antrian orang..

Hari kedua:
saya bangun kesiangan, karena sebelumnya kuliah malam dan baru sampai di rumah jam setengah 11, lagian suami berangkat siang juga, jadi saya terpaksa nunggu beliau berangkat, baru saya berangkat. Datang jam 8 lewat dikit, kena macet sebentar, dan saya langsung ambil antrian.. Tuing tuing dapetlah nomor 61.

Sigh.. Kurang pagi! Batin saya.. Sambil nunggu antrian saya jalan2 liyat2 pengumuman, tertera tarif pembuatan paspor baru 200rb, mudah2an bener jangan mahal2 lah, hehe..🙂 dan hari itu saya baru baca dengan benar alur pembuatan paspor yang ditempel di tembok segede2 gaban itu.. Hihi kok bisa ga liyat ya kemaren

Setelah itu duduk di sofa, buka BB saya mulai ngeblog, mendokumentasikan perjalanan saya 2 hari ini, sambil mendengarkan obrolan orang2 sekitar.. You know what, orang2 ternyata sudah antri dari jam 6 pagi.. Owalaaaah pantes jam 8 saya dapet nomor 61!

oh..oh..oh… ternyata banyak yang ga pakai nomor cuman taruh map di meja loket. Akhirnya, Nomor saya baru dipanggil jam 10.45 lumayan ya, ga terlalu lama juga sih.. alhamdulillah lancar, mbak yang baik dan cantik itu memberi tanda terima permohonan untuk dibawa besok pagi buat diberikan ke loket 2 untuk bayar, foto dan wawancara. Saya pulang ! Hari kedua selesai..

Hari ketiga :
Belajar dari pengalaman kemaren, berusaha berangkat lebih pagi, kali ini langsung bawa Azkia. siapin makanan, mandi dan nyuruh suami buat buru2 berangkat.. hehe.. saya keluar rumah jam 06.38.. sampai di kantor imigrasi jam 7.45 langsung lari taruh tanda terima di jarum yang ditusuk untuk ngantri.. huff.. untung saya dapat antrian nomor 11 ! dan kantor imigrasi sudah ramaaaii.. padahal petugasnya masih pada senam pagi.. untung azkia suka acara senam pagi😀 hehe.. sambil sarapan, dia nonton orang senam pagi, sambil niruin gerakannya satu persatu, denger musik dia bergoyang2… hehe..

Jam 9 saya baru dipanggil di loket 2 untuk dapat nomor antrian buat pembayaran. saya dapat nomor 20! ajaib ya… memang ternyata dalam satu tanda bukti penerimaan permohonan itu bisa jadi satu keluarga yg bikin paspor.. oke sampai disini saya masih positif thinking..

selesai bayar jam 10, ternyata tarifnya 270ribu (200ribu paspor, 55 ribu TI, 15 ribu sidik jari.. padahal azkia ga diminta sidik jari tuh.. harusnya saya ga perlu bayar 15ribunya ya.. ), saya cari2 azkia yang dari tadi sarapan sama si mbak… ee lha.. ternyata dia tertidur dengan pulasnya di kursi tunggu depan.. kesian anakku, lama nunggunya..

bagian selanjutnya setelah pembayaran, saya disuruh nunggu nama dipanggil untuk foto dan wawancara..

nah di bagian ini nih, yang agak2 bikin darah tinggi.. tidak ada nomor, hanya mendengarkan nama dipanggil.. yaah gimana kalo saya tinggal ke belakang trus nama azkia dipanggil, bagaimana saya tau antrian saya kelewat.. dooh.. saya harus duduk di situ dengan manis sampai saya dengar nama azkia dipanggil.

Dan… ternyata disini nih tempat para calo mendampingi kliennya, hari Jumat gitu loh, mungkin banyak yang bisa ijin dari kantor. Saya liyat ada tetangga saya itu, baru aja datang, sama si calo, langsung masuk eeee langsung pulang.. jaah.. iya sih kan ga pake nomor mana saya tau antrian saya diserobot orang atau ga😦

Tapi ya sudahlah.. ndak papa, toh saya juga dapat “uang jerih payah ngantri” dari suami… wakwakwak…😀

Jam 10.30 azkia dipanggil.. horee.. difoto.. hihi lucu, bisa loh dia diam dan liyat kamera dengan tenang..

abis itu disuruh tunggu lagi buat dipanggil wawancara.. halah.. ko ga sekalian aja sih.. tapi 15 menit kemudian dipanggil buat wawancara…

trus dibilang 3 hari lagi jadi, ambil dengan membawa bukti pembayaran.

kalo bener, brarti memang cepet banget proses total cuman 4 hari. moga2 aja bener, tapi dengan harga calo yang semakin mahal, justru baguslah, bikin orang males pakai calo, akhirnya ngurus sendiri semua.. saya kasian aja sama petugas2nya yang masih harus stempel sana sini, tandai manual di sana sini, harusnya prosesnya bisa lebih cepat seandainya sistemnya sudah terintegrasi dengan bagus… mudah2an 5 tahun lagi, saat perpanjangan paspor, sistemnya sudah bagus, jadi nda ngantri lama2 lagi.. hehehe..

Tulisan ini cuman buat sharing aja, barangkali berguna buat temen2 yang pengen ngurus paspor buat anaknya.. atau buat sendiri.. ga terlalu rumit ternyata, asal sabar🙂

jangan salah tafsir, maaf saya ndak buka jasa pengurusan paspor lho ya.. cukup kali ini saja dibayar sama suami… hahaha..😀

18 thoughts on “Pengurusan Paspor Anak

  1. Wah mau kemana neh mba??
    Btw kita tetanggaan dari taun kemaren tapi saya belum sempet mampir2 neh ke rumahnya mas anjar ama mba nunung

    • hayoo mampir atuh.. dengan senang hati nih menerima kedatangannya, hehe… mau ikut suami.. mbuh kemana😀 pokoknya saya disuruh ngurus, ya manud saja… suruh siap2 katanya, entahlah mau dibawa kemana anak istrinya ini… wekekeke…

      • Wah mba,

        Kemaren saya ga sempet pamit neh, skrng saya udah ga di permate lagi, tapi cuma 2 taun aja seh, kebetulan dapet tugas keluar negeri, jadi ya lumayanan aja deh

  2. dulu,bunda udah pakein topi cantek biar gundulna kirana ga keliyatan,biar kliatan cakep di paspor..eh trnyata pas dpoto topinya suru nglepas biar muka jelas,arghh..hahaha

  3. Duuuuh..aku juga nih lg bingung mo bikin paspor buat alisha, males ngurus sendiri hehehee…dulu kakaknya, azka, pake calo 750 rebu. Yg alisha lebih ribet karena kita udah pindah ke bekasi, pake KK bekasi sedangkan paspor mama papa dan kakaknya masi KTP Jkt, hiks…kudu bikin KK Jakarta dl yg ada Alishanya ya

    • Oiya memang harus ada kk. intinya nama anak harus terdaftar di KK, ga harus KK bekasi atau jakarta sama aja kok mbak. Sekarang ngurusnya dimana aja sama, paspor diurus ga sesuai ktp bisa-bisa aja, lebih mudah kok. saya sih ngga kapok… huwehehehehe.. selamat mencoba😉

  4. waaa…arep jalan2 yo mbak?
    wah itungan uang jerih payahny berapa tuh per jam? hyahahaha…
    tambah biaya transort, tambah uang makan, qqqq

    mbak, blogku dilink ya…punya mba nungq ijin tak link yo mbak
    suwun😀

  5. Sebetulnya mengurus paspor sekarang lebih mudah apalagi on line…atau memang di Bandung aja yang mudah ya.
    Saat mengurus paspor Ari, saya memang minta bantuan orang yang biasa mengurus paspor dari kantor. Tapi mengurus Visanya mudah kok walau imigrasi di AS termasuk ketat.

    Sedang si bungsu megurus paspornya di Bandung dan gampang….baru visanya ke kedutaan Jepang, namun karena beasiswa dari pemerintah sana, malah nggak bayar.

  6. Thanks for sharing infonya. Mbak, di dalam paspor anak tercantum nama bapak dan ibunya tidak ya? Soalnya saya dan suami sedang dalam proses perceraian, jadi di KK masih ada nama saya dan suami. Maaf mohon informasinya ya Mbak, supaya saya bisa memutuskan bikin paspor anak saya sekarang atau sebaiknya bersabar dulu sampai semua proses perceraian dan pemisahan dokumen keluarga selesai. Terima kasih.

  7. Selamat ya, akhirnya Azkia punya paspor🙂
    Mau jalan2 kemana nih? Aku juga kemaren2 ini pusing ngurusin paspor anakku, eh.. Alhamdulillah ada temen yang jadi kepala kantor imigrasi. Jadi, hehehe.. agak2 KKN, bayar 350rb, ga pake ngantri, nunggunya juga di ruang VIP, trs tinggal langsung foto. Alhamdulillah…🙂

  8. sorry mba,mw tanya…wkt mba bikin paspor bt azkia kan persyaratan nya ktp n paspor ortu jg,nah ktp n paspor mba sm suami apa?sy mw coba bikin paspor anak tp kl ktp n paspor suami istri beda kota gmn yah?soalnya ayahnya ktp n paspor jaktim..sm imigrasi tangerang suruh samain dl ktnya…hikss hikss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s