Manajemen waktu ?

Dulu waktu saya memutuskan untuk resign, alasan utamanya karena saya pengen punya banyak waktu untuk Azkia.

3 bulan berselang, status saya berubah menjadi mahasiswi nyambi cari duit di rumah. Saat masih kerja, yang terbayang, kehidupan saat ini begitu santai, waktu saya leluasa dan banyak terbuang. Tapi nyatanya ?? hhmm.. ya ya.. setelah resign artinya kesibukan saya berlipat 3 kali lebih banyak. Jarak perjalanan saya PP kampus ke rumah berlipat 2 kali lebih panjang, dan sekarang benar2 tak lagi bisa mengandalkan tebengan suami.. huff..

Sudah dua kali melewatkan tawaran terlibat dalam project sebagai ‘tim ahli/konsultan’?? haha.. geli juga disebut tim ahli.. dengan alasan “tidak ada waktu luang”.. mereka pun bingung “masak sih?? mbak kan cuman kuliah aja sekarang? engga kerja?… kerjanya gak full kok, cm memberi saran saja bisa dikerjakan dari rumah..”

Dalam hati saya sih masih kepengen bisa mengamalkan ilmu database yang saya sangat senangi itu.. tapi rasanya kok ga sanggup aja gitu, takut terlalu muluk2 semuanya ga da yang beres jadinya..

Mana si mas ngeyel terus lagi, berdengung2 di telingaku sepanjang malam, “udah ikutan aja deh, buat portofolio, ga repot lah project kaya gitu sih”.. aargggghhh !! sedikit geram rasanya, apa dia tak pernah tau😦 pikirnya aku ini tidur terus apa tiap dia kerja, hiks😦

coba ya dulu, waktu masih jadi mahasiswa S1, terlibat dalam project itu rasanya hebat banget deh, semua mahasiswa saya yakin pasti mau kalo ditawarin bahkan berlomba2 untuk mendapatkannya… saya salah satunya.. haha.. keren aja gitu, nambah2 jaringan, nambah2 panjang cv, meski ga dapet2😀

deg, saya jadi merasa diingatkan.. apa yang salah pada diri saya? Manajemen waktu yang begitu buruk? Atau tidak fokus? Atau karena saya tidak sistematis? Atau karena terbiasa di dikte jadi sekarang jadwal dan target ga keruan ??

Kesibukan saya mengurus usaha di rumah bersama seorang partner yang jaraknya puluhan kilometer dari sini, membuat banyak waktu saya berlalu begitu cepatnya, meskipun sekarang sudah dibantu dengan 2 orang asisten tetap yang telah melalui masa training dengan baik.. tapi kok ya rasanya waktu saya masih terlalu padat? Belum ini belum itu, keinginan saya dalam usaha ini masih banyak yang belum bisa diselesaikan dengan baik. Whats wrong with me?

Rasa-rasanya waktu saya berjalan jauh lebih cepat daripada saat masih ngantor dulu.. hiks..

Belum lagi mengerjakan tugas dan kuliah yang membutuhkan perhatian khusus. Merasa bersalah sama Azkia, yang setiap hari selalu mengharapkan bisa bermain bersama bunda. Ya ya, bunda memang ada di rumah, tapi lebih sering di depan laptop menyelesaikan pekerjaan yang ga pernah selesai.. meskipun sambil mendengar celotehnya tiap saat, sambil sesekali berperan menjadi kelinci dan bebek bersama imajinasinya, sambil memandikan dan menyuapi, dan tidak pernah absen menidurkan dan membacakan cerita untuknya..

Banyak orang bertanya, setelah kuliah kamu mau ngapain? haha kaya anak S1 aja ditanya gitu :P  saya? blum punya target sih😀 satu hal yang pasti namanya pendidikan kan investasi, pastilah berguna, minimal buat diri sendiri dan keluarga.. hehe

Yang saya masih bingung, bagaimana ya caranya me-manaje waktu dengan baik?? saya yakin banyak yang jauh lebih sibuk tapi hasilnya bisa jauh lebih optimal dalam pembagian waktu yang sama sehari 24 jam. Pengen jadi seperti itu gimana caranya ya? kok saya tiba2 merasa down gini ya?

Agenda yang sudah disusun rapi lebih banyak meleset karena kadang jadwal maen azkia suka berubah😦 buat working at home mother yang lain? sharing dong..

14 thoughts on “Manajemen waktu ?

  1. Kalau mulai merasa bahwa 1 hari itu 24 jam sangat kurang, itu tanda2 nya orang yang mendekati sukses dik hehehe. Ya, memang setiap pilihan ada resikonya. Kalau secara teori sih, menentukan prioritas pake jurus “penting-mendesak” itu, tapi di lapangan tidak semudah itu. Ya kembali aja ke tujuan awal resign dulu, supaya punya waktu banyak buat Azkia kan? Mulai dari situ, Insya Allah makin bisa memanage waktu deh.

    Maaf ini sharing “sok tahu” dari seorang kakak untuk adiknya ya. Soalnya aku kan masih “kuli” kantoran jadi gak bisa sharing pengalaman secara real🙂

  2. Mbak, aku jg skr jd working at home mother. Siang2 ngurusin anak, nemenin main, nyuapin, mandiin, masak, ngerjain kerjaan rumah (ga punya asisten) dan kalo malem pas anak tidur baru mulai kerja.
    Pernah disambi kerja siang2, anak malah keteteran. Main sendirian ga ada yg nemenin.
    Akhirnya kita review lg, tujuan resign dr kantor untuk apa. Krn memang full untuk anak, ya udah, kerjaan2 yg makan waktu & konsentrasi tinggi ditolak. Terima kerjaan2 yg ringan (aka sepele hehehe…)

    Cuma ya gitu deh, suami jdnya yg keteteran. jarang ditemenin nonton tv lg kalo malem. Ngobrol2 jg ga sebanyak waktu msh kerja kantor.

  3. nung, mungkin kamu kurang fokus. saat membuat rencana, di otak semuanya tampak bisa pararel, tapi nyatanya serial. kalau aku libur di rumah aja, boro2 pegang lainnya.. ngurusin+masak buat nicho aja full banget, suami ga keurus.

    ada satu hal yang selalu ada d otak sebagian besar wanita ‘merasa bersalah meninggalkan anak bekerja’, tapi kaw sudah mencoba.. ternyata kerja dirumah pun tidak membuat anak diperhatikan 100%.

    gimana klo kembali merenung, apa obsesi pribadimu dan apa kebutuhan keluarga yang perlu dicapai juga. lalu kombinasikan hal itu. Memang pasti ada yg dikorbankan, entah obsesi pribadi, atau mungkin waktu bersama azkia.

    tidak ada patokan mutlak, tapi intinya bagaimana kaw bisa bahagia dan berhenti merasa bersalah🙂

  4. Mbak nung…aku malah kepingin resign trus bisnis kecil2an drmh via shopping ol. Krn ampe skrg blm dpt solusi yg ngurus ayesha.kacian kl ngrepotin eyangnya trus.kykny mb nung pernah coba azkia ke daycare daerah bintaro ya?blh tau dmna&mt no telp yg bisa dihub ya.thanks

  5. Pingback: Tentang Hidup « Anjar Priandoyo

  6. Nung…baca blognya
    http://imelda.coutrier.com/

    Dia penterjemah, dosen, punya dua anak kecil tanpa pembantu, tinggal di Tokyo. Menarik bagaimana bisa mengatur waktu yang demikian padat tapi tetap dekat dengan anak-anaknya dan suami.

    Menurutku memang manajemen waktumu yang masih dapat dibenahi….tapi kerjakan apa yang kausukai, biarpun kata suami, tapi Nunung yang bisa menilai…kadang bukan karena kemampuan tapi prioritas yang beda.

  7. 1. rumah, suami, anak
    2. kuliah
    3. bisnis

    itu sibuk banget sih. meskipun ada asisten saja, tetep rumah dikasih ke asisten, anak ketika kita pergi, suami, perhatian secukupnya saja :p

    untuk kuliah, ngerjain tugasnya ndak usah perfect perfect banget, gak usah ngenet di kampus😀 gaul dgn temen kuliah, dibatesin (gimana lagi gitu lho)

    bisnisan, ini nih, yg serba susah. rela kalau dilepas ? 😀

  8. Pingback: Akan Kembali si Anak Hilang « besar pasak, DARIPADA KENTANG

  9. Mbak, coba deh buat semacam daily activity report. Ntar dievaluasi, mana yang kira2 bisa dihilangkan, dipercepat atau mana yang perlu ditambah. Kadang2 kita hanya mengira2 atau perasaan saja. ‘Perasaan gw dah lakuin banyak hal’, begitulah kira2. Tapi pas ditulis di kertas dan dievaluasi, wah betapa borosnya gw selama ini, betapa…bla…bla…
    Yuk kita coba, mari…

  10. Nung, ga usah pake kuliah, bisnis aja udah menyita waktu. Apalagi sebagai orang yang udah pernah bekerja dan melek internet pastilah kita pengen tetep punya waktu sendiri dan punya karya sehingga ga dianggap just housewife. Tapi mengurus rumah tangga dan anak-anak itu memang menyita waktu. Jadi bener kata Justin, mesti FOKUS, kita harus memilih, kalo memang anak yang nomor satu ya udah yang lain sambilan aja, dikerjakan kalo memang kita punya waktu. Tapi kalo mau semua beres ya pasti hasilnya kurang perfecto.
    Aku merasakan pengalaman yang sama dengan kamu, walaupun kegiatanku gak seheboh kamu Nung. Disini semua aku kerjain sendiri, berdua berbagi dengan suami karena memang kami tanpa pembantu disini. Hard but have to be done for our children🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s