Tentang Nama belakang

Dulu waktu belum nikah, suka heran sama orang2 yang pake nama suami di belakang namanya.. hihihi.. termasuk ibuku sendiri. Begitu sudah menikah, makin enggan memakai nama suami di belakang namaku.

Kalo ditanya tetangga,ย  “Nurul ibunya Azkia” cukup. Hehehe.. Karena azkia lebih terkenal dibanding bapaknya๐Ÿ˜› bukan karena pengen nempelin atribut Azkia di namaku..

Masalahnya kalo anaknya ada 5, mosok iya mau disebut semua “Nurul ibunya Azkia, X, Y, Z, ZZ” hehehehe.. panjang amaat.. kalo yang disebut cuman satu anak nanti yang laen pada ngiri, gimana dong๐Ÿ˜›

Waktu azkia belum lahir, banyak juga yang ngusulin nama belakang suami di belakang nama Azkia. Kalo saya sendiri termasuk penganut faham nama itu milik orangnya sendiri. Nggak perlu nempel2in nama orangtua atau suami di belakang nama. Karena saya sendiri engga suka orang mengenal saya sebagai bagian dari orang lain, misal, orang kenal saya karena orang kenal sama bapak saya.

Hihihi.. Saya jadi penasaran sebenernya adat menambah nama belakang itu berasal darimana sih?

Sampe sekarang masih geli aja kalo ada yang bilang “ini nurul priandoyo” ya..๐Ÿ˜› bukaaaaaaaan bukaaaan ini “nurul” ajah๐Ÿ˜€ bukannya tidak menghormati nama belakang suami sih, cuman ga rela aja orang tua susah2 bikin nama bagus akhirnya terpotong karena nama suami harus disebut.. hehe..

Jadi rasanya buat saya tidak ada bedanya waktu single dan setelah menikah, nama saya masih tetap sama๐Ÿ˜€ hehe.. begitupun atribut yang menempel pada diri saya. Saya lebih suka dikenal sebagai diri saya sendiri.

Tapi sekali lagi, ini hanyalah masalah like and dislike, bukan suatu keharusan atau ketidakbolehan.. Jadi panggil saya “nurul” saja. cukup, hehe.. kalao mau lebih lengkap boleh juga tapi kepanjangan..ย ๐Ÿ˜€

8 thoughts on “Tentang Nama belakang

  1. ๐Ÿ˜€ , sama mbak, saya juga gak menambahkan nama suami di belakang nama anak. Alasannya sih, karena itu (nama belakang suami) bukan marga. Dulu malah sempet bilang ke suami, kalo nama belakangnya ditambah ke nama anak, berarti nama saya juga harus ditambahkan juga dooong (penyakit gak mau kalahnya kumat)๐Ÿ˜€ . Seperti nama saya Puti laksmi budi pertiwi (2 kata di belakangnya adalah nama bapak dan ibu saya). lagian nama kami emang gak cocok untuk disingkat ( Ps : ada jg yg nama ortunya kalo disingkat bagus kan buat nama belakang anak) .Kalo menambahkan nama suami di belakang nama saya, pernah juga siih sekedar buat iseng..

  2. Klo aku justru kebalikannya, aku pengen banget nama anakku dikasih nama belakang bapaknya. Biar bagus aja gt, klo nanti udah tua trus kumpul kumpul bisa bilang gathering keluarga besar siapa gitu. Keren kan? Haha, ngga penting abis.
    *Tapi itu hanya mimpi saja, karna suamiku namanya cuma satu suku kata, *sigh**

  3. Hehehe karena suami orang Mandailing (Batak), marga mau tidak mau biasanya nempel ke nama anak. Tapi anehnya, Ayahnya Dita gak mau nempelin marganya ke Dita. Katanya anak perempuan ini. Jadinya yang ditempelin bukan marga suami tapi malah nama tengah suami. Kalau aku manut2 aja๐Ÿ™‚

    Naah, nanti kalau punya anak lagi (Amin) dan berjenis kelamin cowok, baru deh Ayahnya Dita bersedia menempelkan marganya. Kalau gak, bisa diprotes keluarga besar nya lah hehehe.

    Aku sendiri kalau di rumah jarang dipanggil Bu Yunan. Tetep Bu Ririn atau malah lebih ngetop dengan mamanya Dita. Kalau di kompleks itu nama anak lebih ngetop dari nama bapak ibunya je๐Ÿ˜€

  4. bener itu nung…arya juga gak pake nama belakang bapaknya, karena emang org jawa gak pake marga kan ya?…kalo gw emang pake nama kelurga, sudah tradisi didaerah gw begitu.
    tapi kalo di kantor laki gw, gak ada yg kenal nama gw kenalnya Ibu Indro, nama papanya arya. Tapi di FB, gw iseng aja pake nama Laki gw dibelakang nama gw. Kalo nama KTP teteup nama gw pemberian ortu gw, hehehe balik lagi ke like & dislike.

  5. Salam Kenal ya, Mbak
    Aku juga sampai hari ini lebih sering dipanggil Bu Indah ketimbang Bu Hani (nama suamiku). Cuma sekali aja dipanggil tetangga kompleks “Bu Hani” yang effeknya aku sendiri sempet gak yakin dia manggil aku apa bukan ya? :p
    itupun karena dia gak kenal namaku dan nama anakku.
    kalo tetangga kompleks lebih cenderung demennya manggil aku dengan panggilan sayang ” Mommy nya Ganesh”. heu heu heu

  6. hai salam kenal ya.. nice blog..๐Ÿ˜‰
    iya mba sama banget pemikirannya sama ak.. tapi apa mo dikata pekerjaan cwami menuntut saya utk dipanggil ibu ridwan.. akhirnya mo ga mo nemepelin nama cwami dibelakang namaQ.. sempet pertama kali dipanggil bu ridwan sama ibu2 t4 kerjaan cwami.. celingak celinguk gag engeh.. hhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s