Saat harus mengalah

Hampir 3 tahun hidup berumah tangga.. baru kali ini, saya “mengalah”… wuakakaka… dan rasanya.. beraaat sekalee.. sampe terbawa2 mimpi..

Saya punya obsesi dan mimpi yang sudah lama terpendam, bukan sesuatu yang besar, dan sekarang kesempatan itu tiba2 muncul di depan mata, tappii… ternyata karena satu dan lain hal harus mengalah demi kebaikan…

Hehe… tapi gapapa, insyaAllah ikhlas demi kebaikan.. mudah2an ada hikmahnya.. amiin..

Ternyata untuk mengalah pun butuh ilmu dan seni tersendiri. Kalo suami saya emang dari sono nya orangnya suka ngalah, jadi mungkin kali ini giliran saya.. belajar memanaje keinginan.. huehehe.. Hebat ya kalau Allah sudah mempertemukan jodoh manusia itu gak mungkin salah, si keras kepala dipasangkan dengan si sabar.. coba si keras kepala ketemu dengan si keras kepala juga.. hehe😛

Saat ini bener2 baru berasa sulitnya mempertemukan 2 kepala, kalo salah satu gak mau mengalah, mana mungkin ketemu😀 Dan dari yang sudah2, saya ini paling jarang mau ngalah, jadi sekalinya ngalah, rasanya perlu diabadikan, haha… jarang2 loh😀

Bagaimana dengan Anda? bagaimana cara Anda mengalah? hahaha… nyari temen nih😛

*sebenernya bukan suatu hal yang besar dan penting banget, memang ini remeh, cuman namanya juga obsesi jaman dulu.. kalo ga kesampaian rasanya kayak orang ngidam, kalo belum kesampaian rasanya masih “ngganjel” gitu..

13 thoughts on “Saat harus mengalah

  1. Lha…kok gak diceritain, dirimu mengalah mengenai hal apa? jadinya ceritanya gak seru ah, kalau kite gak tahu hehehe.

    Kalau aku, kayaknya lebih banyak mengalah deh sama suami hahaha. Tuuh nyari temennya gagal deh😀

    • Haduuh jangan deh mbak, aku maluu.. tenan, sesuatu yang sangat remeh, dan gak gitu penting. Cuman karena obsesi terpendam lama banget, jadinya masih agak “ngganjel” rasanya.. hehe.. hebatt mbak!! typical orang jogja banget ya😛 kalo aku arema asli “keras” kepala.. hahaha😀

  2. mengalah & Sabar menurut saya sih ngga bergantung asal manusia, pendidikan dari orang tua yang menentukan pribadi si anak mo seperti apa, menurut saya loh😀

  3. why, karena saya punya teman arek malang, orangnya santun banget, sabar & tutur katanya lembut pokoknya baik banget jadi arek malang ngga selalu “keras kepala”😀, saya berharap hafizh seperti beliau kebaikannya😀

    • santun sabar dan tutur kata yang baik mah sifat lain pak,
      keras kepala itu artinya gigih, kekeuh, punya pendirian, selama berada di jalan yang benar, justru diperlukan untuk kemajuan. Kalo saya sih pengen anak saya seperti saya, kekeuh dengan pendiriannya.. biar tidak lemah dan mudah ditindas😉

      • Maaf ya mba & ibu2 yg lain, ini menurut pendapat saya loh😀, saya juga seorang suami dengan istri yang sifatnya mirip dengan mba, kadang saya sampai geleng2 kepala & mengelus-ngelus dada, why ? hehehehe😀 karena Allah menciptakan laki-laki menjadi pemimpin bagi wanita (dalam konteks keluarga saya) tapi mengapa istri2 kadang2 ngga mau nurut sama suami (introspeksi diri hehehe :D) sabar sabar sabar, karena jika ada masalah setelah diskusi dll keputusan mutlak ditangan suami ( sorry that’s many wife can’t understand), keras kepala bukan sifat yang baik menurut agama (“Bukankah aku telah memberitahu kamu tentang ahli-ahli neraka? Mereka itu ialah orang-orang yang keras kepala, sombong, suka mengumpul harta, tetapi tidak suka membelanjakannya untuk kebaikan” (H.R.Bukhari Muslim)) , keras kepala = gigih cuma ada dibuku2 motivasi maaf ya😀

      • hoaalaaah.. jadi “CURHAT” tho critanya.. hahaha.. gpp pak, namanya juga wanita.

        Kalo kata suami saya sih, makin sayang tuh😉 *iya kan mas😛 karena kadang dia juga perlu sifat itu dari saya untuk terus maju mengejar semua mimpi2 kita bersama

  4. sama mbak nung, saya orangnya super keras kepala, gak mau kalah (terutama sama suami), biarpun saya yg salah…😀
    beruntung, suami saya sabar ngadepin saya.. hehehehhe
    tapi bener kok mbak, saat harus ngalah rasanya ngganjel banget, gak trimo. hehehhe..
    biarpun begitu, gak ada salahnya juga kok mengalah.. karena dengan mengalah, kadang saya tau kalo saya gak selamanya benar.. hehhehee

  5. Sepertinya sudah cukup peserta kalo mo dibuat perkumpulan “Suami-suami Pengalah” dan “Istri-istri keras kepala”.
    Saya jg termsk kategori kelompoknya mbk Nungqee nih.
    Mang perlu dikasih jempol 4 buwat suami-suami spt mas Daus, termasuk suami saya, biar lahir di Malang tp hatinya tetep orang Jogja (asal leluhurnya), banding terbalik dgn saya yang murni orang Surabaya, ngeyel e sing di dhisikno.
    ha… ha… hahhhh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s