kelakuan ART bikin pusing

*menghela nafas panjang*

Beberapa kali dapet teguran dari tetangga depan rumah, “bu, itu pembantunya suka keluar siang2, bawa adek azkia sambil lari2 sama pak satpam”.. deg.. aduh.. awalnya aku cukup bingung juga mo nanggepin gimana, mo negur juga gimana, lha wong aku ga pernah liyat langsung..

Begitu aku berhenti kerja, baru deh ketauan aselinya, kemaren siang, seperti biasa, Azkia rada2 over acting gitu, minta ini minta itu, ya sudahlah, aku suruh maen di lantai atas sama si mbak jum. Kebetulan aku lagi mau nyelesein satu peer yang terutang dari jaman kapan tau.. hihihi alesan.. duduk manis di ruang tamu sambil nyalain laptop, utak atik utak atik, tiba2 ada cowok dengan dandanan agak tidak rapi teriak2 sambil ngetuk2 pintu pagar “watiiii.. watii…. aslamulekum..”

dan yang bikin aku lebih kaget, eeh tiba2 si cowok itu masuk sendiri ke dalam teras rumah, ngetuk pintu dalam, busyet nih orang siapaaa lagi.. berani2nya ngelewatin pagar rumah, masuk ke dalam, biasanya kalo kurir atau pak pos atau pak satpam ada perlu, kalo aku lagi ga ada di rumah, ga pernah aku bolehin sampe masuk ke dalam pagar sekalipun, keperluan diselesekan di luar pagar, tidak boleh ada yang masuk ke rumah, bilang gak boleh masukin orang.

Begitu aku buka pintu,
aku tanya “ada perlu apa, cari siapa?”..
dia cengar cengir.. sambil bilang “mau ketemu wati ada?”..
tiba2 si mbakjum turun sambil cengar cengir juga nggendong azkia, nah loe, “itu temen saya bu, sebentar ya bu”…
aku nanya lagi “heeh, pada mau kemana nih?” sambil melototin tu cowok yang gak ngerti sopan santun, dah tau ada yang punya rumah di depannya.
mbak jum jawab “gak kemana2 ko bu, cuman ke depan situ”

tanpa merasa perlu menunggu ijinku… uthuk2… dia kluar pacaran sambil bawa azkia panas2..”e.. eee…eee… azkia sini, sama bunda ajah nak, jangan ikut mbak jum” nggerundel ga abis2.. astaghfirullah, azkiaku sayang.. selama ini dibawa pacaran kepanasan, kesana kemari.. hiks..

ahh.. itu yang terlihat langsung ya, untungnya saya pergokin sendiri. Langsung deh ngadu sama si ayah, bingung ini ART dikasih kebebasan kok malah kayak gini, mana tu cowok, bikin aku pusing kepala, gada takut2nya sama yang punya rumah.

selama ini kita ngasih kepercayaan penuh sama ART yang satu ini, kadang emang sih, agak keterlaluan, pernah 2 kali ga pulang karena kemaleman, jadi nginep di rumah temennya, dan tiap sabtu kluar san pulang malam. Dan bodohnya aku selalu gak bisa marahin dia. Berarti sudah jelas yang salah aku ya? tidak tegas terhadap ART😦

sampe sekarang aku masih bingung, cara menegurnya gimana ya? mohon sarannya…

27 thoughts on “kelakuan ART bikin pusing

  1. diingetin aja mbak… atau minta suami untuk mengingatkan si ART itu..

    ART-ku juga sering bikin pusing kok mbak. di postingan hari ini aku juga curhat perkara ART/Bedinde, hehe…

  2. you buy peanuts, you get monkey

    ketika kita mempercayakan rumah dan pendidikan anak kita pada orang yang tidak bisa handle hal itu dgn skill yg dia miliki, yah, begitulah jadinya.

    diberesin, dan kudu tegas. aturan mainnya kudu jelas. kalo ndak, mending gak pakai bedinde, karena marah dan merintah orang emang masalah susah.

  3. Tunjukkan taringmu..:D
    Lha bude kmna rul?sbaekna anak emg g bdua aj ama pmbantu y klo ibunya gda..
    *jd inget video ART siksa anak mjikan :-S

    • bude kan ga tetap mbak, pulang pergi, kadang bisa kadang engga.. ini udah pulang lagi😦 *btw, itu videonya katanya pelakunya ibunya sendiri loh*

  4. Aduuuh yang begini ini yang kadang aku jadi kepikiran juga. Ya sebaiknya sih ditegur dengan cara baik2. Kalau aku sendiri misalnya mau negur sesuatu, negurnya caranya aluuuuus banget, biar ART gak tersinggung, soalnya kita nitipin anak. Lagian kita butuh dia banget, kalau habis dimarahin trus resign kitanya yang pusing. Pokoknya harus melapangkan dada banget deh. Kalau aku berusaha ART itu misalnya resign pun gak ada yang ngganjel di hatinya, takutnya kalau dendam ada apa2 di kemudian hari, secara dia tahu persis seluk beluk rumah kita. Intinya bargaining power kita lebih lemah deh sama ART itu.

    Jadi sebaiknya emang ditegur dengan cara baik2 dan halus. Menurutku, kalau urusan ART janganlah diserahkan ke suami. Kita saja yang maju. Nanti ART lebih gak nyaman kalau suami ikut ngomong. Dan kalau habis negur, ya siap-siap melihat reaksi ART setelahnya. Alhamdulillah, sampai skr kalau aku habis negur, ART ku bisa menerima. Tapi ya gak tahu juga kalau nggerundel di belakangku😦

    Aku kasih komen ini pas ada suami. Suami bilang ya berinteraksi dengan sesama adalah kebutuhan dasar manusia. ART pun juga ingin berinteraksi dengan org lain selain kita. Yang sabar ya mbak. Semoga masalah ART cepat terselesaikan.

    • Jadi ibu emang harus parno dan galak ya, selama ini, aku emang udah menaruh curiga, tapi ga bisa menegur karena ga da bukti, dia bisa aja ngeles, tapi sekarang, mangkelnya ini ga ilang2.. sumpah kesel banget..😦 kalo menegur dengan emosi aku juga takut jadi tak terarah..

      • bener mbak, aku dw iki yo lagi sebel ma bedinde dirumah [saben mampir ke blognya mbak kok mesti pas ketepak’en aku lg ada masalah ma bedinde toh yo? hehe].

        mau diomongi yo percuma, soale bedinde ini dikasih hati banget ama nenekku [beliau kan yg pny rumah, saya cm nunut doank]. bisanya saya cuman ngomel dalam hati sampek capek sendiri.

        emosi ga kesampean, cuma bisa istighfar aja deh kalo udah kayak gini :((

  5. nurul…aku sih gak akan tolerir kayak gitu ya…ini kan rumah kita sendiri jadi ada aturannya. Kalo aku sih mgk akan menegur pelan2 aja dl dibilangin kalo dirumah ini ada aturannya, apalagi soal bawa2 anak ketemu org lain duuuh jangan deh. Aku aja kalo ART ku bawa alma jalan2 hrs seijin ku dl, kadnag dia gak blg2 ya lgs aku tegur

    • masalahnya ini pengalaman ku pertama kali punya ART sendiri mbak, jadi proses pembelajaran juga buatku, gimana me-manaje dia dengan baik.. huff.. susah ternyata.. aku setuju banget dengan quotenya!! “rumah ini ada aturannya”.. thanx mbak, dicoba

  6. Ijin ikut nyumbang pendapat ya mbak nurul. Bicarakan lebih jauh dgn mas anjar, sebaiknya bagaimana. Beberapa waktu yg lalu saya pernah sedikit bercakap2 dengan mas anjar di masjid sebelah wisma mulia, katanya sedang mencari ART, apakah sudah ketemu atau belum ? Kalau belum, ini saatnya berusaha lebh keras lagi.

    Menurut saya jika kejadiannya sampai “berani” bertindak sejauh itu dengan mbak nurul ada di rumah, jawabannya hanya satu : mbak jum sudah merasa dibutuhkan dan merasa nggak bakal “dilepas”. Beberapa kali saya dan istri mengalami hal serupa.

    Kejadian diatas saya pikir sudah cukup serius, masalah hubungan perempuan dgn laki2. Memang benar itu adalah hak setiap orang. Masalahnya kalau kepentingan kita sudah berseberangan dengan hak ART, lalu bagaimana ?

    Saran saya, siapkan mental jika kemungkinan terburuk terjadi, mbak jum terpaksa berhenti.
    Kedua, bilang langsung ke mbak jum, dimana mas anjar mendampingi, ini menegaskan yg berbicara adalah satu keluarga.
    Ketiga, berikan pilihan, mau terus atau stop dgn konsekuensinya, bila terus berpacaran akan diberhentikan.
    Keempat, tegaskan apapun keputusan mbak jum, mbak nurul sekeluarga sangat berterima kasih atas jasa2 mbak jum.
    Terakhir, kalau mbak nurul dan mas anjar membutuhkan ART yg baik, silahkan masing2 buat postingan di blog nya =D. Dijamin segera dapat banyak tawaran.

    • huf.. masalahnya suamiku agak2 berbeda pendapat masalah ini, hiks.. ya iyalah dia gak ngerasain sendiri kurang ajarnya tu orang, yang suamiku tau kerjanya OK.. jadi bener banget sarannya, “yang berbicara adalah satu keluarga”.. aku dan suami harus satu kata dulu.. thanx, langsung dibicarakan

  7. hadow.. ini masalah susah nung.. tapi karena kaw sementara ini di rumah, kalau tidak sreg, mungkin ada keleluasaan untuk mengganti dengan yg lain😦 atau kalau mau ganti pembantu bilang saja ‘saya sekarang sudah dirumah, tidak perlu lagi pembantu’. setelah dia pergi, baru cari lagi..

    tapi ini memang susah :O semoga segera terpecahkan masalahnya😦 menyebalkan sekali ya, anak yang kita sayang2 ternyata sering di ajak ngeluyur huuu..

    • iyaaaaa.. bangeeeet.. sebelnya gak ilang2, setelah ngeliyat kelakuannya di depan mataku sendiri, kebayang2 aku pengen teriak2 saat itu juga, tapi ahh.. bodohnya aku hanya bisa teriak2 dan curhat sama suami😦

  8. Hiks sedih.. ngebayangi azkia di ajak pacaran sambil panas panasan , anak yang selalu kita jaga & sayang .. eh ART seenak nya aja perlakukan anak kita .. dah nung cari aja yang lain … ikut sebel aku ..

    • iya.. pengennya gitu, “kalo masih mau kerja disini, ikuti aturan, kalo gak, OUT!!”, tapi ternyata mencari yang lain tak semudah itu.. hiks..

  9. iyh tegor aja, bilang, saya gak larang kamu pacaran tapi tolong jangan bawa anak saya panas2an diluar. terus kalo bs jangan sampe gak pulang dan nginep2 segala nanti kalo ada apa2 saya gak mau ketempuan.. gitu nung..

    pantesan kok kayanya azkia agak iteman skrg ternyata sering dibawa panas2an.
    wah kalo sunghee yg kaya gitu udah disetrap deh tuh ART sama ayahnya sunghee..

    • sip, thanx ide kata2nya..

      azkia agak iteman, aku dah curiga dari mulai dia umur berapa bulan gitu, sejak bude pulang, dan mbak jum hanya berdua sama azkia, aku sempet negur “azkia kok sampe belang gini kulitnya dibawa panas2an ya?”.. eeh dia ga ngaku, lha aku mau gimana coba, ga punya bukti juga, sampe suatu saat tetangga ngasitau😦 bayangin sampe belang tu kulit anakku, hiks..

      seandainya suamiku bisa tegas terhadap ART seperti ayahnya sunghee, sayangnya tidak😦

  10. wah dejavu nih.. pernah ngalamin yang sama Nung.. singkat cerita akhirnya kita ganti pembantu.. walaupun si mbak cocok sama si Radit dan bisa ngajak main, tp kita susah mentolerir si mbak, karena jadi gak disiplin, dan pacarnya terlalu sering kerumah..

    saranku sih memang harus dibicarakan sama si mbak, harus ada kesepakatan tentang apa yang boleh dan ga boleh.. kalo tidak ada kesepakatan, mungkin waktunya untuk selamat tinggal..

  11. Mbak, intinya kita harus tegas sama ART kalau ada hal-hal yg gak kita suka langsung aja ART nya dipanggil dan dinasehatin. Tanya “masih mau kerja gak?” memang siy cari ART zaman sekarang gampang-gampang susah meskipun anak udh cocok tapi kalau kelakuannya bikin kita sebel ngapain juga dipertahankan daripada nanti terjadi apa2.

    Apalagi sampe berani-berani nginep dirumah org/sesama ART duh engga banget deh, gak akan pernah aku setuju’in. Boleh aja kok main dimalam minggu/ambil libur dihari minggu tapi tetep inget waktu. Kasih batasan Jam juga. Intinya aku gak mau Pusing/ambil resiko, aku slalu tegor/kasih nasehat kalau ada hal-hal yg gak aku suka. Biarin deh dibilang Judes saat itu tapi setelahnya aku tetep baik lagi kok.

  12. wah kayaknya ARTnya udah keterlaluan, saran aku sech mending cari yg lain aja soale pembantu kalo udah kenal cowok bisa berbahaya, masih mending kalo cowoknya orang baik2, tapi buktinya ada majikannya aja dia ngga sopan gitu…udah gitu azkia dari umur beberapa bulan udah dibawa panas2an? kalo aku sech ngga terima…..lagian kalo ART itu udah smpe nginep2 kita udah tau lah resikonya apa? lebih cepat lebih baik kata JK, jadi cepat ambil keputusan sebelum terjadi apa-apa nantinya….

  13. Wah bener2 bikin jengkel tuh. Kadang kalo dikasih hati kadang jadi “nglunjak” gitu. Menurutku ya harusnya diajak bicara. Kalo aku sih kadang untuk membuka pembicaraan bukan yang bener2 duduk empat mata serius (terkesan seperti disidang), tapi sambil melakukan aktivitas (misal sama2 di dapur ato sama2 nemenin main) kita coba cari info dulu dari dia (untuk kasusmu mungkin bisa tanya siapa yang maen ke rumah, pacaran ga, dsb). nah habis itu baru kasih nasihat/pesan suruh hati2 (kesannya kan kita peduli ma dia juga), jangan ajak azkia kalo pacaran/panas2an, sopan santun kalo pacarnya datang ke rumah dan waktunya main (misal kita beri sedikit kelonggaran seperti hari libur untuk ART di hari minggu), jadi ga bisa seenaknya aja maen/pacaran. Kalo cara halus ga berhasil (diulang lagi) baru deh bisa model disidang berdua ma suami. Ya semoga menemukan cara yang terbaik untuk menyelesaikan masalah itu ya…

  14. setuju sama mbak aik.

    kudu dimulai dari sekarang sih, sambil ngerancang peraturan rumah secara tegas. kalau perlu ditempel. reward dan punishment kalo bisa ngelakuin peraturan rumah juga baiknya dirancang. jadi mau melanggar peraturan, juga mikir mikir.

  15. hehe… emang susah nurusin ART yg begitu
    kl aku ART kerjaanya telpon2an trs…
    ga lg apa ga lg apa, pasti mantengin hp terus…
    masa jam 2 malem tu hp masih dering2 juga ckckck….

  16. Pingback: Kelakuan ART bikin pusing – part 2 « little notes about my life

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s