selentingan anak ASI dan MPASI homemade

berbekal keyakinan yang mantap, dan ilmu pengetahuan yang kudapat dari milis, dokter dan teman2… aku melanjutkan perjuangan full ASI untuk Azkia.. hasilnya memang tidak mengecewakan, setidaknya Azkia tubuhnya tahan banting, alhamdulillah sampai saat ini ga pernah sakit sampai ke dokter, ya Allah mudah2an sehat selalu… apalagi minum obat macem2.. obatnya Azkia cuman ASI.

Tapi ternyata aku tak setegar itu, menghadapi omongan orang😦 Obrolan santai dengan ibu2 muda yang sudah mulai menambahkan sufor dan MPASI instan ke anaknya, bikin aku gregetan…
“BB anakmu brapa sekarang?”
… sedih… “ga nambah banyak, bulan kemaren cuman nambah 200gr sebulan”
“Kamu sih masih ASI Full, kasih makanan2 yang bagus dong, tambahin sufor yang kedelai kalo mau”
“Nggak ah, kemaren aja aku kecolongan ngasih bubur instan yang ada susu nya, Azkia diare, aku ga mau lagi”
“Kamu gak usah takut2 nyoba2in gitu, beratnya jadi ga nambah2, coba aja merek ini itu, lah selama ini kamu pake apa”
“tepung beras organik, sama sayur2 lauk pauknya aku bikin sendiri”
“wah repot amat kamu… kalo yang instan itu kan ada tambahan zat gizinya yang gada di makanan alami”
“anakmu dah numbuh gigi belum”
“belum”
“tu kan, anakku aja udah mau 4 giginya, dah gitu gak bisa diem, aktiiif banget anaknya”

……..aarggggggggggggghhhh capeee deeeh dot com ….

*dalam hati “bukannya vitamin yang buatan itu niru yang alami yah” gimana sih?? bukannya bagusan yang alami ya? ya wislah… ibu tau yang terbaik buat anaknya kan…

12 thoughts on “selentingan anak ASI dan MPASI homemade

  1. Kalo ASI pokoknya itu yang terbaik deh. Klo MPASI menurutku ga harus selalu homemade, ntar kerepotan lho kalo situasi ga memungkinkan buat masak (misalnya pergi jauh) eh dikasih instan anaknya ga terbiasa jadi ga mau. Awalnya juga sempat ragu sama instan. Kata dokter anak sih kalo instan itu justru ada tambahan gizi (vitamin, zat besi, dll) yang takarannya sesuai yang diperlukan tubuh bayi. Aku sih diusahain semaksimal mungkin homemade, tapi juga ga pantang instan. Sharing pengalamanku neh…

  2. @ danar :
    setuju!!

    @ aik :
    Kalo pernyataan yang ini “instan itu justru ada tambahan gizi” kok aku gak setuju ya, semua yang alami tentu lebih bergizi dan sehat dibanding instan asal benar cara mengolahnya.

    pendapat dokter tidak selamanya benar loh.. dia kan manusia biasa.

    Kalo anti banget sih enggak ya, cuman ya tidak sembarangan selalu instan apalagi dengan alasan aku nya kerja. Kita aja orang gede gak boleh sering2 makan yang instan apalagi anak bayi. Kalo ga kepepet banget gak deh.. maap maap

  3. sepakat dengan nungqee, kalau masih bisa mngusahakan yang homemade kenapa harus pakai produk pabrik. Apalagi dirumah ada yang bantuin untuk buatin MPASI

  4. MPASI bisa dibuat pake semacam claypot merknya sih kalo punya anakku TAKAHI, praktis. beras,kaldu, udang ato ikan (direbus sebentar tentunya)dll masuk tancepin ke listrik mateng dah…hmm…yummy. Instant?? No Way!

  5. Ahh… pengalamanku lebaran kemarin pergi jauh ga repot2 amat kok.
    Sama kayak kita orang dewasa bawa bekal.
    Anakku aku bawain bekal MPASI untuk makan siang dan sore. Plus buah dan cemilannya.

    Soal tambahan gizi di produk instan, saya ga terlalu percaya bahwa ini bagus. Biar gimanapun tambahan gizi ini sifatnya sintetis melalui berbagai proses perekayasaan.
    Kalau bicara soal ini, mie instant juga ada tambahan gizinya. Apa dengan begitu kita masih bilang bahwa mie instan baik? enggak juga kan.

  6. Jeng Nurul, percaya diri aja apa yang terbaik buat anak kita. Mau instant atau homemade adalah soal pilihan. Kalau aku sendiri Insya Allah memilih yang homemade. Jadi share dong cerita MPASI nya Azkia. 1.5 bulan lagi anakku sudah mau dapat MPASI nih🙂 . (Gak terasa ya, sebentar lagi anakku hampir lulus ASIX 6 bulan…Insya Allah).Jadi sekarang lagi rajin mengintip blog nya ibu2 yang anaknya sudah dapet MPASI.

  7. hihi smp skrng aku masi blm punya momongan tapi slalu rajin nengok blog ini. makasi ya slalu sharing, bermanfaat bgt loh🙂

    ttp smangat ya bu! lebi baik denger kata hati daripada kata orang hihihi

  8. iya sih aku juga agak bingung waktu awal dibilang instan aja malah ada tambahan gizinya. Baca di buku instan ga bagus, jadi kalo kepepet aja. sempat bingung neh. Ya wajar lah beda pendapat, semua juga punya alasan yang mendukung. Kembali ke kita lebih yakin dan memilih yang mana. Ya aku sih tetep pilih homemade, lagian ufid juga lebih lahap kalo dikasih yang homemade.

  9. mbak nurul, BB anaknya cuma nambah 200gr selama sebulan normal ya ?
    soalnya anakku BBnya naik cuma 100gr selama 3minggu, jadi sedih dan bingung ada yg salah ga
    tp anakku baru umur 4m13d
    minta infonya biar aku ga terlalu kuatir dan tidak mempengaruhi ASIku😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s