ASI exclusive untuk Azkia (part 6) : upacara kelulusan ASIX

Kisah sebelumnya :

ASI Exclusive untuk Azkia (part 1)
ASI Exclusive (part 2)
ASI untuk Azkia (part 3): persiapan ngantor
ASI Exclusive untuk Azkia (part 4): sebulan back to office
ASI exclusive untuk Azkia (part 5) : Ditinggal 5 hari ke Tokyo

Alhamdulillah.. akhirnya Azkia lulus ASI exclusive 6 bulan pertama kehidupannya…
Terimakasih buat suamiku yang tiap hari membantu menyiapkan botol susu buat dibawa ngantor selagi aku menyelesaikan perah memerah ASI.. hehe.. meski beberapa kali menentang perjuangan ASIX ku dengan men-“tidak logis”-kan ASIX untuk 6 bulan kehidupan pertama Azkia.. hiks😦
Terimakasih buat anakku yang cukup kooperatif kerjasama dengan bundanya…
Terimakasih buat bulek, mbak jum, ummi, abah, ibu, bapak, mbakyu yang udah ngasih support dan bantuan fisik…
Terimakasih temen2 yang udah ndukung aku..
Terimakasih buat tim RS internasional bintaro yang menyukseskan ASIX di awal2 kelahiran Azkia…

dan buanyaaaaaaaaaaak lagi yang ga bisa disebut satu persatu…
*duh berasa bikin kata pengantar buat skripsi

hu hu hu.. terharu.. bisa juga mencapai milestone ini..

Hari ini Azkia lulus ASIX.. dengan perasaan was2 beberapa minggu terakhir, karena ASI sudah mulai ngedrop dan gak bisa nyetock lagi😦
Tapi Allah memang Maha Kuasa, dijadikannya Air Susu Ibu cukup untuk bayi… alhamdulillah..

Tapi perjuangan ASI belum selesai sampai disini, seorang anak masih berhak atas ASI ibunya sampai umur 2 tahun. Mudah2an ya Allah…

Kemaren konsul ke DSA nya Azkia, diatas 6 bulan, ASI hanya memenuhi 70% kebutuhan bayi, jadi sisanya bisa ditambah dari makanan lain (MPASI-Makanan Pendamping ASI), intinya di atas 6 bulan tidak boleh hanya ASI saja, bukan berarti harus tambah formula. MPASI yang bergizi tentu lebih bagus untuk bayi.

Kakak di jogja juga sudah mulai menanyakan “gimana? 6 bulan mau ditambah formula?”

“no no no.. aku ga mau Azkia ambil resiko, hanya untuk mencoba2 susu formula yang belum tentu cocok di pencernaannya, masih banyak makanan alami yang lebih bagus kandungan gizinya”

“oo gitu, ya udah gapapa sih kalo mau gitu, ntar 1 tahun aja ya dikasih tambahannya”

“hehe.. lets see ya.. 6 bulan lagi kan masih lama”🙂

Merayakan kelulusan ASIX Azkia, kita membelikan sebuah pepaya buat Azkia.. gyahahaha… MPASI pertama Azkia nih.. dan ternyata lahaaap sekali boow.. ga nyangka, sampe sendok kosongnya digigitin dan sempet marah2 soalnya masih mau lagi, bundanya cuman bikin dikit sih.. hihihi.. dan hari pertama Azkia MPASI, bunda puasa looh… sempet agak rewel sih, tapi alhamdulillah, sedikit terganjal dengan pepaya, hehe😀

MPASI selanjutnya juice apel bikin sendiri pake food maker pigeon yang dikasih temen, apelnya separuhan sama ayah (duuh ini ayahnya kok ga mau ngalah sih😛 )
sama bubur beras merah (pakai tepung gasol) campur ASI… (nah, kalo yang ini ayahnya ga doyan, hihi untung deh😛) alhamdulillah masih lahap juga😀 hehe..

12 thoughts on “ASI exclusive untuk Azkia (part 6) : upacara kelulusan ASIX

  1. oiya lupa hihi ortu dll, juga sih, itu termasuk yang tak bisa kusebutkan satu persatu..
    tapi sebenernya udah diterimakasih-i kok, tapi dalam bentuk yang lain.
    ayo ada lagi yang belum kesebut? berasa bikin kata pengantar di skripsi,ada aja yang kelewat😀

  2. @tiex :
    iya alhamdulillah.. terimakasih ya..

    @Cicha mamanya Shaina:
    Gapapa mbak cha, yang penting Shaina tetep dapat yang terbaik dari mamanya… Hidup anak ASI !!
    hihihi aku kan curi2 ilmu MPASInya dari dirimu mbak😛

  3. Alhamdulillah, selamat ya…Azkia sudah lulus ASIX 6 bulan🙂
    Aku surprise juga dengan kalimat jeng Nurul yang ini :
    “Terimakasih buat suamiku …meski beberapa kali menentang perjuangan ASIX ku dengan men-”tidak logis”-kan ASIX untuk 6 bulan kehidupan pertama Azkia.. hiks”
    Soalnya sama juga dengan suamiku, dia mendukung aku utk ASIX buat anak kami tapi sesekali mempertanyakan ” Apa sudah yakin benar, ASI yang dibekukan lebih bagus dari sufor?”. Siapa tahu malah bagusan sufor..”
    Tapi alhamdulillah walau masih separo perjalanan, anakku masih ASIX. Bundanya aja yang harus menjaga semangat memerah ASI. Dan terus terang aku banyak terinspirasi ASIX dari blog nya jeng Nurul ini. Lebih tepatnya ketularan SEMANGAT jeng Nurul yang pantang menyerah.
    Thanks ya…🙂

  4. @ Juminten :
    iya nih, baru berani bongkar rahasia setelah lulus S1 ASIX.. hehehe.. takut aku nya sendiri ga bisa bertahan.. abis gitu sih, bapak2 tuh pada males baca2 info tentang anak, jadinya capek deeh berkhutbah tiap hari kalo ASI is the best🙂

    Kalo udah ngeyel2an jawaban andalanku cuman gini “daripada uangnya buat beli susu kaleng, kasih ke aku aja sini, buat beli makanan yang bergizi, kan bisa jadi ASI yang lebih bagus!” hehe..😀

    ayoo semangat !!

  5. Halo mbak…tks udah mampir🙂
    Selamat yah untuk perjuangannya yang akhirnya berakhir manis, semoga Azkia bisa sampe S2 ASI ya. Size doesn’t matter kok mbak hehehehe. Toss dulu ah😛

  6. @luhayu :
    iya nih.. lagi seneng2nya baca2 blog para sarjana ASIX, hehe… biar nambah semangat.. amin moga2 masih diizinkan oleh Tuhan untuk memberi ASI sampai 2 tahun.
    salam ASI !!

  7. lupa, awalnya mengenal blog nurul. tapi, akhirnya tahu kalo dulu kita satu fakultas. semakin sering mengunjungi blog ini setelah cerita tentang ASI, soalnya bersama suami pengen nerapin ASIX untuk calon anak-anak..
    makasih untuk inspirasinya. Untuk Adzkia, moga jadi anak yang manis:)

  8. halow mbak nung.. wekeke maap ya belum ngucapin selamaaat buat azkia yg udh jadi sarjana asi..
    samaan nih sama sunghee.. gimana MPASI nya? lancar toh? salam buat azkia dr sunghee yaa..

  9. Pingback: Perjalanan Mudik 2008 dan berkah ASIX « little notes about my life

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s