ASI exclusive untuk Azkia (part 5) : Ditinggal 5 hari ke Tokyo

Kisah sebelumnya :

ASI Exclusive untuk Azkia (part 1)
ASI Exclusive (part 2)
ASI untuk Azkia (part 3): persiapan ngantor
ASI Exclusive untuk Azkia (part 4): sebulan back to office

Part ke 5 ini, episodenya pertama kali Azkia jauh dari bundanya..

Stock ASIP selama bunda pergi

Sebelumnya, ada acara kantor ke Bali aku sengaja ijin untuk nggak ikut biar bisa ngumpulin stock ASIP untuk persiapan pergi ke Jepang.. Nah setelah diitung2 kira sehari azkia mungkin bisa menghabiskan 7 botol UC1000.. makanya aku persiapkan ada 28 botol selama aku pergi.. saking tegangnya takut ASIP tidak mencukupi kebutuhan azkia, aku lumayan teler juga bela2in meres di jam2 biasanya aku masih tertidur pulas… alhamdulillah sampai H-1 bisa juga tercapai target 28 botol itu..
Sebagai backup plan juga freezer sudah dipenuhi dengan es batu untuk jaga2 kalo2 listrik tiba2 mati😦

Bismillah akhirnya aku berangkat juga ke Tokyo, tak lupa juga membawa bekal untuk memerah ASIP selama aku pergi berupa : blue ice, cooler bag, plastik zip, plastik ASI, plus 4 botol susu ukuran 250ml

Sebelumnya aku berpesan sama bulek yang menjaga Azkia agar kalo malam, ASIP yang dikasih jangan sebotol penuh, tapi separuh2, soalnya Azkia kalo malam suka tiba2 ketiduran pas tengah2 mimik…

Alhamdulillah.. hari pertama Azkia habis 6 botol, huff… deg2an takut ga cukup stocknya… sampai hari ke 3 mulai menipis stock ASIPnya, akhirnya Azkia terpaksa harus minum dijadwal 4 jam sekali.. alhamdulillah sampai aku pulang paaaaaaaaaaaaaaasss banget sisa nya tinggal 1 botol UC1000… wuaaa terharu.. anakku kooperatif banget ditinggal bundanya… padahal ayahnya udah bikin plan B buat beli susu formula kalo2 stock tidak mencukupi.. (hiks..sempet down juga, karena buatku nggak ada plan B itu, hanya ada plan A, gimanapun caranya Azkia harus ASIX !!)

Menyelamatkan ASIP pulang dari Tokyo

Sebelum berangkat sempat minta saran dan share pengalaman dari mbak irni gimana cara bawa ASIP dari tokyo ke indonesia masuk ke kabin, berharap hasil ASIP ku berlimpah sampe bisa dibawa pulang ke indonesia buat oleh2 si kecil..

Kisah ini agak melelahkan buatku, karena di awal perjalanan selentingan2 negatif mulai bermunculan “gimana ASI mu? masih diperah juga? udah buang2 aja deh, dibawa pulang juga bakal basi !! ”
hiks hiks hiks.. sedih.. segitunyah.. betapa memerahnya dengan bercucuran air mata…

beberapa orang juga gak percaya kalo anakku masih ASI exclusive.. “waah mana mungkin masih ASIX, emang sedia berapa botol selama ditinggal, cukup gitu? enggak rusak tuh ASInya?”
kalo pertanyaan2 yang ini masih dengan lantang kujawab “bisa tuh, kan di freezer bisa tahan 3 bulan, ini sudah ada penelitiannya dari WHO dan di rumah aku udah menyediakan 28 botol ASIP, insyaAllah cukup !!” 😀 (hihi sok teu ada penelitian segala.. )

Sempat kewalahan juga perjalanan dari jakarta ke tokyo sampai cek in ke hotel memakan waktu hampir 24 jam.. mungkin karena seringnya di perah jadinya begitu telat dikit udah penuh banget rasanya, begitu pesawat tiba di KL untuk transit, lumayan bisa memerah, tapi sayang sekali lagi sayang harus dibuang.. hiks.. karena perjalanan untuk ketemu kulkas masih panjang…
di dalam pesawat dari KL menuju Narita (Jepang) sempat memerah 2 kali, untungnya perjalanan malam, saat orang tertidur pulas, aku dengan asyiknya memerah di toilet pesawat.. lagi2 … harus dibuang karena perjalanan ketemu kulkas masih panjang..
Akhirnya begitu sampai di hotel jam 3 sore baru bisa cek in, nah perahan yang ini baru bisa diselamatkan..

Langsung telepon room service nya mau nitip blue ice di freezer hotel, tak lama datang bellboy yang ngambil my blue ice di kamar & menaruhnya di freezer, huff… untungnya mereka fasih berbahasa inggris, lega rasanya…

Selanjutnya perjalanan sangat padat, sampe2 ASIP memang harus dibuang2in, hiks.. begitu nyampe hotel baru diselamatkan lagi.. begitu seterusnya sampe hari terakhir di tokyo, sehingga total yang bisa diselamatkan hanya 4 botol @250ml.. wis gapapa lah daripada ga bawa pulang ASIP sama sekali..

Awalnya rencananya ASIP ini akan aku split jadi 2 bagian, sebagian yang di botol masuk bagasi, sebagian yang di plastik ASI masuk kabin, takut kegencet2 kalo masuk bagasi.. dengan harapan bisa bawa pulang lebih dari 1 liter.. ternyata.. plastik ASI nya ga keisi😦 jadi yo wis, yang 4 botol masuk bagasi… alhamdulillah perjalanan ASIP mulai dari cekout hotel sampe tiba di rumah dan masuk kulkas hampir 24 jam, masih utuh dinginnya, ga berubah sama sekali, dan blue ice nya pun belum mencair..

Stock ASIP yang menipis

Mungkin gara2 jadwal memerah selama di Tokyo kacau balau, dan makankupun yang kacau balau, produksi ASI sepulang dari sana jadi mulai seret.. sehari hanya bisa menghasilkan 2 botol nggak penuh paling cuman 2x100ml… hiks sedih.. sampe kemaren, stock di kulkas ngepas banget tinggal 4 botol, artinya itu akan habis dalam 8 jam (selama aku ngantor)..

Sempet terpikir untuk ngambil cuti seharian untuk istirahat agar produksi ASIku kembali seperti dulu lagi..

Tapi tetep aku mencari dukungan kesana kemari, akhirnya bisa ketemu chat sama mbak Wina lagi, duh senengnya dapet support personal gini… thanx ya mbak win… buat mbak Wina juga tetep semangat juga yaa…!!

Tipsnya perah sesering mungkin, tiap 2 jam sekali di kantor aku perah, tengah malam aku perah terus.. dan sabtu minggu full aku manfaatin waktu bersama Azkia di rumah, nangis dikit langsung kasih nen, alhamdulillah Azkia cukup kooperatif, meski beberapa kali dia sempet ngamuk2 karena waktu dia kunyah2 ASInya nggak kluar, n dia musti ngunyah2 agak lama baru ASInya ngalir lagi… terimakasih nak sayang..

Sekarang.. meski tak sebanyak dulu hasil perahannya, sudah lumayan daripada pas pulang dari tokyo kemaren.. sedikit2 hasil ASIPnya pasti akan bertambah.. aku percaya sama prinsip ASI itu supply&demand.. jadi semakin sering dikosongkan semakin sering diproduksi..

Bismillah.. 1 bulan lagi Azkia lulus s1 ASIX… ayooo semuaangaaat !!

19 thoughts on “ASI exclusive untuk Azkia (part 5) : Ditinggal 5 hari ke Tokyo

  1. Satu kata, SALUT dengan kegigihan jeng Nurul memperjuangkan ASIX buat anak.
    Hari pertama ngantor senin kemarin, aku hanya bisa merah ASIP 2 x 130 ml. Kalau di kantor kok jadi seret nih ASI nya, meresnya sambil kemrungsung sih😦. Pulang2 dari kantor mbak yang momomg anakku cerita, “Bu, adik minumnya habis 5 x 130 ml”. Alamaaak, stock ASIP ku bisa gak ngejar nih.
    Anak Jeng Nurul ASIX kurang 1 bulan lagi, anakku masih 4 bulan lagi. Isih suwi ki….
    Ayah nya anakku udah mulai nyinggung juga, siap2 sufor. Betul sih buat persiapan, tapi dengernya kok jadi sedih ya😦

  2. @ juminten :

    ayooo jeng juminten juga pasti bisa !! berikan yang terbaik untuk masa depan anak kita..

    jadi gini tipsnya, kekurangan 3 botolnya diperah selama di rumah, pagi2 sebelum berangkat sempatkan menyusui si kecil dengan satu PD, satu PD sisi lainnya diperah. Trus malem, setelah datang dari kantor, sempatkan memerah lagi, kalo hasilnya misalnya cuman separuh botol, tunggu sejam-an, perah lagi, sampe botolnya penuh. Trus, pas tengah malam kira2 jam 3 pagi atau waktu si kecil bangun untuk nenen, perah juga sisi PD yang satunya. Jadinya di rumah bisa menghasilkan 3 botol + 2 botol di kantor… Jangan lupa juga nabung ASIP pas sabtu minggu ya… AYoooo Semuangggaaaatt !!!

  3. satu bulan lagi semangattt…salut buat bunda azkia bisa nyetok sampai 28 botol gituu. dulu waktu nawra ASIX aku tinggal ke semarang 2 hari cm mampu nyetok 10 botol hampir saja harus kena sufor..untunglah ayahnya begitu semangat menjadwal mimiknya supaya cukup. SEMANGAT ya bunda..ASI IS THE BEST…SALAM ASI

  4. tahu ga nung?
    temenku juga sempet bawa ASIP dari Tokyo ke Jakarta lho…malahan dia waktu itu sebulan ke Tokyonya (program yang sama ama aku).
    Dan..saking berlebihnya ASIP yang dia perah, akhirnya beberapa sempet dia minum lagi sendiri, karena sayang & coolerboxnya udah ga muat lagi (dia pake coolerbox gede gitu trus dimasukin ke bagasi).
    Suka duka ibu ASIP yah😀

  5. Jeng Nurul, thanks tips nya.
    Sekarang ini kalau ketemu hari libur, kepikirannya cuma nyetock ASIP😀. Karena ntar lebaran gak mudik, asyiiik bisa nyetock ASIP lagi sebanyak2 nya🙂 . Apalagi setelah lebaran anakku mau kutinggal raker, meski cuma 3 hari.
    Semoga anakku juga bisa lulus ASIX 6 bulan. Amin ya robal ‘alamiiin……

  6. Hehe, simbok beneran nih. Pulang dari Tokyo aja ceritanya teteup tentang ASIP. Hebat.

    Makasih ya, mbak Nurul untuk sharing perjuangan ASIX-nya. Pas anak pertama sih saya full di rumah, jadi selalu siap memberi ASI. Beda sama yang kedua ini. Musti siap-siap nih, si janin udah mo keluar soalnya…

  7. Waduhhh…
    Sbegitunya yah perjuangan ASIX.
    Banyak pelajaran buat saya nih, meski calon anakpun belum ada..:P

    Saya temannya anjat tn8, smoga masih ingat.

  8. Pingback: ASI exclusive untuk Azkia (part 6) : upacara kelulusan ASIX « little notes about my life

  9. Pingback: Perjalanan ASI setahun untuk Dita « Lumongga Anandita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s