ASI untuk Azkia (persiapan ngantor)

Kisah sebelumnya :

ASI Exclusive untuk Azkia (part 1)
ASI Exclusive (part 2)

Tulisan ini akan terus bersambung (seperti ‘cerbung’) sampai Azkia selesai menyusu sama bunda😀 Jadi ikuti terus ya.. hehehe😉

Training minum ASIP

Oke, besok bunda udah mulai ngantor. Beberapa hari yang lalu Azkia sempat bunda latih minum ASIP pake sendok, tapi hasilnya, Azkia nangis meronta2 menolak sendok sampe hueek hueek😦 hiks… mungkin dia memang tau ada bunda kok dikasih sendok…

Oiya, karena Azkia nggak habis minum ASIP nya akhirnya bunda yang ngabisin, huwehehehe… rasanya? mm.. aneh😀 lalu bunda berpikir, apa mungkin sendoknya yang ga cocok ya? trus bunda beli deh sendok baru buat Azkia, tapi nyarinya cuman di baby shop terdekat dengan rumah, soalnya bunda ga bisa ninggalin Azkia lama2, ya sudlah bunda pilih apa adanya sendok baby disana, soalnya merek yg direkomendasiin temen2 ga da.

Akhirnya kemaren bunda coba lagi perah ASI bunda, tampung di botol, sengaja cuman meres dikit, takut ditolak lagi.. tapi kali ini atas saran ayah, bunda ngumpet di balik kamar, biar Azkia mau minum pake sendok… dan Alhamdulillah bunda yang ngintip dari balik jendela melihat Azkia sudah pinter, sambil ngoceh2, Azkia berhasil menghabiskan jatah ASIP nya yang baru diperas sama bunda (70 ml)… Duh senangnya… Meski beberapa sendok terakhir dia sempet mau ngamuk, kelamaan kali ya, dah capek, secara ASI bunda nyembur2 gitu, sekali hap dapetnya glek glek glek. Eee mungkin kalo pake sendok dianya ga puas, dapetnya dikit2… Tapi dengan bantuan mbak jum juga, yang bersedia, “ngamen” dengan icik2nya (mainannya Azkia yang bisa bunyi icik2).. hahaha akhirnya habis juga hingga tegukan terakhir sampai bersih… Alhamdulillah…

Persediaan ASIP

Tentang nabung ASIP yang udah bunda critain di episode ke 2 kemaren, sampai hari ini bunda sudah berhasil menyetok 19 botol UC1000 plus beberapa kantong plastik ASIP.. sebenernya itu udah males2an sih, blum maksimal merahnya, tapi insyaAllah sudah cukup lah, Mudah2an lancar… amiiin…

Ini berkat bantuan temen2… thanx to Desy, maminya Celine yang udah ngasih botol2 UC bekasnya buat ku, ni orang juga ASInya buanyak banget, sering jadi icon di conferencenya mommy2, hehehe… ,

thanx juga buat mbak Wina, maminya celine, (kebetulan nama anaknya sama nih😀 ) yang udah ngajarin dan ngasih konsultasi gratis tentang perah memerah ASI dan bikin aku semuanggaat45 buat nyetok ASI😀

Persiapan Alat2 perang

1. Bawa cooler bag yang dibeli di stand AIMI kemaren, sudah ada gel yang bisa menjaga suhu cooler bag
2. Bawa 1 botol susu ukuran 120 ml
3. Bawa 3 botol UC1000 yang kosong

simple kan… sesuai saran mbak Wina tuh yang udah setaun lebih memerah di kantor, jadinya ga seribet yang kubayangnya sebelumnya… thanx mbak win..🙂

Tuh liyat aja di blognya mbak Wina yang sampai celine sekarang udah 1tahun lebih masih ASI Exclusive dan stock ASIP nya di kulkas kabar terakhirnya sudah mencapai 70 botol UC… ck ck ck.. hebat mbak Wina..
salut salut… pengen nyontoh nih.. ayoo semangat ibu2 !!!

43 thoughts on “ASI untuk Azkia (persiapan ngantor)

  1. Anak ditinggal dg orang lain = Anak dibesarkan oleh orang lain = Capeknya di orang lain = Enaknya si ibu di kantor bisa ngrumpi ngobrol ngalor ngidul = Enaknya jg si ibu gk usah pusing ngurus anaknya = Enaknya si ibu dg merah ASI bisa2nya berpikir anaknya akan tumbuh normal dibandingkan dg anak yg dibesarkan oleh ibunya sendiri…

  2. Waduhhh, mas Dodol + mba Jane tega amat ngomongnya hehehehe… Nungqee, tetep semangat yaaaa…kbetulan ni, gw juga lagi hamil 38 minggu an dan belum berencana resign kalu sudah lahiran… tapi gw yakin, kalau liat perjuangan Nungqee pasti bisa lah…gw banyak contoh kok ibu2 bekerja yg sukses ngurus anaknya :)….lucunya gw malah punya contoh ibu2 yang ngurus anak sendiri tapi malah stress gag jelas dan akhirnya anak jadi gag keurus😦 …. orang punya jalannya sendiri2 kali ya🙂. Btw,ini nungqee yg di KPEI bukan yah… bos lu masih si Doel bukan…dia itu senior gw en gw sekantor ama bini nya bouw hihhihihihi… sukses ya Nung, gw jadiin blog lu buat panutan gw nih, walo pun alhamdulillah di kantor gw…gw memungkinkan untuk bawa si kecil biar bisa netek langsung ke gw selama 6 bulan pertama…

  3. kalo ibu ibu di dunia ini berfikir kaya mba jihan saya yakin gak akan ada anak anak yg diurus ibunya 24 jam. Walupun si ibu stress gak jelas tetapi dia tidak mlimpahkan tanggung jawabnya ke org lain.Anda tega org lain yg stress mengurus anak anda? Coba befikir dng jernih hai para ibu2. Siapakah yg bertanggung jawab atas anak anda? makannya, nyebokin pubnya, ngasih susunya, nidurin,dll. Itu semua adalah TUGAS IBU.Mudah mudahan mba Nurul ini dikasih hidayah. Benar kata mba jane, ibu jaman skrg kalo disuruh milih antara karir dan ngurs anak pasti lbh milih karir, tanya kenapa? saya yakin gak akan ada yg bisa menjawab dng jujur.Sebenernya saya udh males nulis di blog yg bisa meracuni pikiran ibu2. Tapi jari saya kok jln dgn sendirinya (ada unsur magic).Ya pilihan berada di tangan anda.Semua pilihan pasti ada resikonya, Tapi balik lagi saya tekankan, Dimananakah tabggung jwb seorg ibu, Di jln cari duit, or dirumah ngurus anak, Silahkan pikir dan jawab dng hati nurani. Sya tdk menyalahkan anda hai para ibu yg bekerja dng TERPAKSA karena berbagai alasan. Tpi apabila krn uang, alangkah sempitnya pikiran anda terhadap rejeki ALLAH.

  4. ibuku, ibu mertuaku, semuanya ibu bekerja, dan nyatanya kami anak2nya tak pernah sedikitpun merasa kurang kasih sayang, justru kami paling bangga sama ibu, yang begitu tangguh membagi waktu dan tenaganya untuk kami, sekaligus untuk anak2 yatim piatu, untuk karib kerabat, dan semua orang di sekitarnya ikut merasakan kebahagiaan karena beliau seorang ibu yang baik🙂

  5. Ibu dan ibu mertua mas Anjar bekerja semua ? Apakah Ayah dan Ayah mertua mas Anjar sudah tidak mampu memberi nafkah pada keluarga ? Apakah ada kewajiban dari agama Islam bahwa seorang ibu wajib mencari nafkah sekaligus memberi pendidikan kepada anak-2 nya ? Jika iya, tolong tunjukkan ayat Al Qur’an atau Hadits yang menjelaskab hal tersebut. Dari yang saya tau, ada hadits yang berbunyi bahwa kesusahan seorang ibu dalam mengurus anak-2 nya sepanjang hari akan membuat si ibu terhalang dari api neraka. Dari situ tidak ada pernyataan bahwa kesusahan yang dimaksud adalah karena juga mencari nafkah khan ???
    Jika memang mas Anjar dan saudara-2 nya atau istri dan saudara-2 nya tak pernah merasa kurang kasih sayang, itu adalah pernyataan yang jujur atau tidak ? Qur’an dan hadits sudah banyak yang menceritakan bahwa zaman kita sekarang ini adalah zsman dimana kebohongan merajalela. Jadi saya tidak langsung pecaya akan hal itu. Kalau memang jujur (dalam prasangka baik saya, bukan seperti sikap mas Anjar yang selalu berprasangka buruk tehadap orang lain dan yang mereka punya atau yang mereka bisa dalam thread-2 lain) berarti mas Anjar memang tidak perlu kasih sayang yang banyak dari orang tua. Artinya, mas Anjar tidak terlalu peduli dengan kehadiran seorang ibu. Ibu yang bekerja kemungkinan tatap muka dengan anaknya cuma 24 jam-waktu bekerja 9 jam-perjalanan 3 jam-tidur 6 jam-relaksasi 3 jam = 3 jam. 3 atau 4 jam atau bahkan 5 jam sekalipun, tidak sebanding dengan tatap muka ibu yang tidak bekerja, 24 jam – tidur 6 jam = 18 jam. Jika anda katakan sama, maka anda telah membuat menangis berjuta-juta ibu yang mencurahkan perhatian dan menjaga amanat suami (ingat, anak-2 itu walau lahir dari istri, tapi mereka adalah milik suami. karena mereka membawa nama bapaknya. dan adalah berdosa orang-2 yang memutus nama anak dari nama bapaknya. silakan buka lagi dech kitab hadits atau Qur’an) terhadap anak-2 nya. Dan juga mas Anjar ini sedang meruntuhkan sendi-sendi agama Islam ini seikit demi sedikit. Jika mas Anjar tidk mengakui hal ini, maka saya minta jawaban : Apakah ibunda Rasulullah adalah seorang pekerja pencari nafkah ? Apakah ibunda dari para shahabat RAsulullah seperti Umar, Abu Bakar, Utsman dan Ali adalah pekerja pencari nafkah ? Jika mas Anjar berdalih dengan kondisi yang dimiliki oleh anak-2 nya Ya’kub alaihissalam, yang bekerja membantu bapaknya dan kemudian dinikahi oleh Musa alaihissalam, apakah ada statement bahwa anak-2 perempuan Ya’kub itu bekerja kemudian mencari nafkah ?
    Saya berharap mulut atau pikiran mas Anjar tidak terkunci dengan bukti-2 otentik tersebut (mas Anjar silakan baca lagi kitab-2 hadits shahih yang banyak beredar di muka bumi ini. itu juga kalo mau buka bukunya.)
    Kecuali memang mas Anjar sedang mencoba meruntuhkan agama Islam ini. Sedangkan mas Anjar sendiri adalah muslim khan ? Apakah tidak takut terseret ikut termasuk golongan orang-2 fasikh ?
    Jika memang mas Anjar tetap kukuh dengan contoh yang diberikan mas Anjar dengan kondisi ibunda dan ibunda mertua nya, maka saya katakan, Islam tidak oleh anda. Tapi Islam ini berasal dari langit, yang dibawa ke dunia bersama dengan “penterjemah” nya yaitu seorang Nabi dan Rasul penyempurna, Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Bukan berarti mas Anjar yang paling benar khan ? Tapi Qur’an dan Hadits shahih lah rujukannya. Ada khan hadits yang mengatakan jika ada dua orang muslim berselisih, maka kembalikan semuanya kepada Qur’an dan Hadits ?
    Atau mas Anjar sedang ber-dalil dengan contoh tersebut ? Ingat mas, sudah banyak orang yang digrebek karena mengaku Nabi/Rasul (kayak judul film aja…). Apakah mas Anjar sedang berusaha menjadi salah satu nya ?

  6. Akhirnya…… saya tau kenapa istri mas Anjar bekerja, kasihan saya membaca curhatnya, seharusnya dia tidak sampe pulang pagi karena memikirkan uang. Ternyata……………..

  7. Ga perlu didengarkan komentar negatif dari orang, saya juga wanita pekerja…si sulung minum ASI sampai 2 tahun, berhenti karena saya mulai hamil anak kedua. Yang kedua juga minum ASI tapi tak selama si sulung.

    Walau ditinggal ke kantor anak-anak tetap dekat dengan mamanya, tetap bisa mengaji (ikut madrasah setiap sore sampai lulus), masih bisa kursus piano dan bahasa Inggris…dan juga diterima di Perguruan Tinggi Negeri (UI dan ITB).

    Nung, kita bekerja juga demi anak, kalau tak percaya tanyakan pada anak-anakku…orang luar kadang memang suka usil, dan mereka suka memanasi anak-anak…bahkan guru PMK nya, dan si sulung baru cerita masalah ini sebulan yang lalu. Semua hal yang dikomentari orang negatif tsb, membuat anak-anakku makin mandiri dan ingin menunjukkan bisa berprestasi…..dulu ayah ibuku juga keduanya bekerja lho.

    Tetap semangat ya…

  8. O, iya Nung teman-temanku di kompleks, biar bapak ibunya bekerja, anaknya diterima di UI, ITB, FK UGM….yang penting adalah kualitas….banyak juga temanku laki-laki isterinya tak bekerja, malah anaknya nakal (walau ada beberapa yang anaknya baik). Padahal temanku tadi rata-rata jabatannya General Manager, ada beberapa yang jadi Direktur di perusahaan besar…anaknya aman-aman kok, malah sholeh, dia juga punya blog lho (masih umur 9 tahun). Yang penting suami mendukung…dan suamiku malah bangga, bahkan setelah pensiun saya masih mengajar….apalagi anak-anak udah lulus S1 semua dan udah dapat pekerjaan (yang kecil S2 sambil jadi koordinator asisten).

    Nunung melihat sendiri kan, bagaimana lingkunganku, dan si kecilpun S2 nya dapat beasiswa dari ITB, karena prestasinya. Si sulungpun begitu lulus langsung dapat kerjaan

  9. Negatif ? Dari sisi mana ? Seorang kriminal pun akan mengatakan bahwa polisi adalah penjahat. bingung khan ???
    ITB, UI, dan PTN ternama adalah pencapaian ??? Siapa yang menjamin kehidupan selanjutnya sesudah mati? Sholeh ? Dari sisi siapa ?
    Berapa banyak yang anaknya jadi nakal karena ibunya di rumah dan berapa yang berhasil mencapai PTN ternama dengan ibunya adalah pekerja 6.30 am – 6.30 pm ?
    Apakah dunia sudah di tangan anda ?
    Semoga kita semua disadarkan dari kebanggan semu ini.

  10. “kotoran ayam di seberang pulau selalu keliatan tapi kotoran sendiri dipelupuk mata gak keliatan”
    sadar dong… ya elu itu salah satu habieb tak berotak…
    ngomongin orang lain melulu…
    koreksi diri sendiri…
    gayanya sudah kaya nabi lu…
    kelakuan masih kaya Jahiliyah…
    Jangan2 ibadah juga masih banyak bid’ah-nya…
    ——————————————
    Sudah sana atur n jaga diri lu dulu dari neraka, trus keluarga lu… baru recokin orang lain… (lu kan suka hadits, ini juga hadits kan)
    ——————————————
    GITU AJA KOK REPOT….!!!

  11. to Rossy :
    GITU AJA KOK REPOT….!!!

    Wa iyyakum. Semoga semua perkataan anda dikembalikan Allah subhanahu wata’ala kepada diri anda sendiri.

  12. to Laura :
    Naudzubillahi mindzalik…
    Jazzakumullah Khoiran Katsiro…
    —————————–
    ” Di sana pertolongan itu hanya dari Allah Yang Hak. Dia adalah sebaik-baik
    Pemberi pahala dan sebaik-baik Pemberi balasan.”(QS. Al-Kahfi : 44)
    —————————–

  13. Insya Allah anak akan mengerti
    Lagian juga ga sepenuhnya ditinggalkan
    Cuma pada jam kerja, Mba bekerja juga demi pendidikan dia kelak
    Memang awalnya berat tapi memang cuma cara ini jalan terbaik
    Yang penting ketika tidak bekerja anak bersama kita.
    jangan sedih ya mba, soalnya saya juga awalnya berfikir kawatir saya egois meninggalkan begitu tapi demi dia juga
    Yang berkata seperti itu mungkin keuangannya lebih baik dari mba, kalo memang ada jalan lain bisa minta pendapatnya🙂
    Nenek pun senang menimang cucu, karena mengetahui kesulitan ibunya

  14. Pada dasarnya tidak ada masalah mau pria atau wanita mencari kehidupan dunia dan akhirat asal semua kegiatan itu diniatkan karena Allah SWT.

    Hanya orang yang picik dan sempit akal sehatnya sajalah yang mempermasalahkan hal ini.

    Israil bin Yunus rahimahullah mengatakan,
    ”Barangsiapa menuntut ilmu karena Allah Ta’ala, maka ia mulia dan bahagia di dunia.Dan barangsiapa menuntut ilmu bukan karena Allah, maka ia merugi di dunia dan akhirat.”

    Tholabul ilmi faridhotun ala kulli muslimin
    Artinya : mencari ilmu wajib hukumnya atas setiap muslim (HR: Ibnu Majah J:1,h:81).
    Jadi mencari ilmu juga adalah ibadah.

    SO… seorang wanita bekerja…???
    NO PROBLEM LAH…????

  15. waduh … mba laura ibu rumah tangga yach .. biasnaya sih itu irinya orang ibu rumah tangga yach .. kalau ibu bukan wanita pekerja yang rejekinya Alhamdulillah bagus sih .. yah bagus lah .. hari gini masih sok komentarin ibu pekerja .. duh gak model deh mba … btw anak mba pada deket gak sama mba .. aku kok feelingnya mba galak yeee .. kasihan anak”nya punya emak galak yang ikut campur urusan orang … sok nasehatin orang yang gak tahu kondisi orang pula .. nyadar diri yah mba :-p

  16. Hai rul…nathalie nih..
    Nurul jgn dengerin yah org2 yg punya pikiran sempit itu..Mungkin mereka iri aja sama elo yg bisa punya anak dan bisa bekerja juga.. Biasa org sirik tanda tak mampu.. Lagian untuk org yg marah2 ga jelas..mikir dulu donk sblm ngomong..
    Ga mgkn seorg ibu meninggalkan anaknya begitu aja.. Mungkin kalian org yg berduit banyak kali yah jadi bisa mikiir kaya gitu..tp kita2 ibu yg bekerja ini berasalah dari golongan menengah yang harus mambantu suami cari uang untuk kebutuhan keluarga. Lagian hidup org koq situ yg atur2 yah?? situ yg marah2?? emang situ siapa?? Emang situ Tuhan?? Cuma Tuhan yang boleh menghakimi manusia. Ga usa bawa2 agama kalo mengenai ginian doank.. Mau terlihat seperti org yg berakhlak tapi kelakuan 180 derajat bedanya.. Kasian deh luu…

  17. Woiiiiiii come on….

    ini negara demokrasi……
    gini hari masih ada yg sok ngurusin org…..
    urus diri sdr…..
    Lakinya aja ga komplen, kok situ yg sewot sih…
    Bekerja kalo hasilnya halal knp ga..?
    toh bekerja jg termasuk pelayanan….

    jangan2 situ adalah tipe org PEMALAS krna ga kerja, akhirnya hakimin org buat cari pembenaran……

    Pis..pis….
    Kerja lagi aaakhhhh……

  18. Melihat tulisan mba laura… saya jadi penasaran… apa sih latar belakang nya mba laura ini?
    apakah anda ini seorang ibu rumah tangga? mantan wanita karir yang dipaksa menjadi ibu rumah tangga? atau malahan… anda ini seorang ibu pun bukan???
    dalam pandangan saya mbak laura ini seperti orang yang kecewa dengan kondisinya sendiri, lalu melampiaskannya ke orang lain. yah mudah-mudahan aja saya salah…
    maaf ya, tapi rasanya seorang ibu rumah tangga (yang berpikiran sehat dan berwawasan luas) pun nggak akan berbicara seperti itu. ibu saya seorang ibu rumah tanga, mendukung penuh keputusan saya untuk bekerja. saya (dan banyak ibu-ibu bekerja lainnya) ingin yang terbaik untuk anak. kami juga punya alasan tersendiri dalam memutuskan untuk tetap bekerja. kalau kami nggak peduli sama anak kami, nggak mungkin kami repot2 melakukan seperti yang dikerjakan nurul.

    Jadi nurul… go for it! jangan patah semangat ya, hanya gara2 komentar2 miring seperti itu….

  19. To; Nurul

    Bismillah aja rul…Kita lakukan aja yg terbaik yg kita mampu untuk anak kita. Jangan perdulikan komentar orang lain, Kalo ada yg komentar menyakiti hatimu, banyak Istighfar aja..Serahkan kepada Allah SWT yg menilai. Allah yang Maha Bijak, Maha Tau, Allah yang Maha Penyayang dan Pengampun.
    Tiada seorang pun yang tahu seberapa tinggi akidah maupun ahklaknya sendiri. Hanya Allah Sang Penilai, yang menentukan pahala dsbnya.

  20. Haduh, baru baca postingan yang ini dan hebohnya komen.

    Sabar aja, Nung.
    Hidup ini pilihan yang kita jalani. Ada alasan2 yang tidak perlu semua orang tau atas pilihan kita.

    Mengenai ibu bekerja dan momong anak, yang penting Kualitas dalam kebersamaan, bukan Kuantitas.

  21. Marah ? Bukannya seseorang yang bernama rossi yang marah-2 lebih dahulu? Dan yang mendukungnya juga khan? lagipula apa yang dibawakan rossi itu tepat. Dan semoga kembali ke kita-2 semua, terutama kepada rossi. Rossi berkata tentang thullabul ‘ilm (penuntut ‘ilmu). Karena thullabul ‘ilmi itu untuk ‘ilmu-2 yang karena Allah bukan ? Apakah seorang wanita bekerja (baca : mencari nafkah) memang karena Allah ? Semua yang karena Allah pasti ada ‘ilmu nya bukan (seperti shalat, zakat, puasa, haji, menikah, berbakti kepada orang tua, dll, dsb.) ? Apakah anda-2 semua yang buat aturan nya sendiri ?
    Apakah istri yang bekerja itu dalam rangka mencari ‘ilmu ? ‘Ilmu apa ? ‘Ilmu senggol-2 dengan laki-2 yang bukan suami nya ? Apa ga cemburu para suami nya ? Atau mungkin para suami sudah mulai ga cemburu kali ya… karena di kantor nya juga banyak perempuan yang disenggol-2 oleh mereka…. wal iyya ‘udzu billah…
    Kalo persoalan darurat, di mana saja bisa menjadi halal, mbak dan mas-2 (yang istrinya bekerja). Ga ada masalah kalo memang penghasilan suami tetap cuma (syukur-2) bisa makan 2 kali sehari (apalagi untuk masalah nyekolahin anak.)
    Masalah rizqi, saya banyak koq contoh istri yang tak bekerja, walau penghasilan suami pas-2an. Tapi mereka menjalani hidupnya dengan sebaik-2 nya. Karena mereka sudah mempelajari agama nya (Islam) dengan sebaik-baiknya. Alhamdulillah, rizqi saya pas-2 saja (untuk masalah makan bisa lah 3 kali sehari dengan mengatur secerdas nya dan rumah pun masih ngontrak. yang penting ada tempat tinggal khan?), mungkin ga seperti mbak-2/ibu-2 yang sudah mapan dan masih bisa berpikir tentang sekolah yang terbaik (baca : mahal dan bergengsi) untuk anak-2 nya. Jadi sebagai ibu rumah tangga bukan lah pemalas khan ? Lha wong hampir 20 jam aktif terus dengan kehidupan sebagai manajer di rumah, untuk mengatur dan menjaga segala amanat dari suami.
    Kalo mbak-2 membandingkan dengan ukuran standar bahwa suami istri itu harus segera punya rumah sendiri, kendaraan sendiri (mobil pribadi) trus ditambah sekolah anak harus yang plus-2, wajar sajalah anda-2 bekerja di kantor 6 am-6 pm.
    Saya bukan mo curhat, seperti kata mamanya joanka, tapi seperti kata b4by yang katanya ini negara demokrasi (hah ??? sudah tau belum arti demokrasi ? ntar dimarahin rossy lho, karena kita wajib ber-‘ilmu dulu.) Saya cuma berkata-2 saja. Sama seperti mbak-2/mama-2 yang berkata di sini yang bersebrangan dengan saya.
    Sebenarnya pemikiran seperti mbak-2 / mama-2 yang bicara di sini sudah ada dalam Islam, sebagai tanda-2 kecil kiamat. Yaitu, pada akhir zaman (yaitu zaman kita hidup sekarang), para istri akan bersama-2 suami mencari nafkah. Berarti memang kiamat sudah dekat. (silakan cek dengan rossy yang sudah merasa sebagai thullabul ‘ilmy.)
    Maka dari itu saya cuma mengingatkan, dan mendoakan, semoga semua perkataan kita kembali kepada kita semua. Dan kita bisa segera bertobat jika kita merasa ada kesalahan. Karena kualitas seorang perempuan, ibu dan istri bukan berasal dari seketika, tapi semua nya berasal dari langit, dari Allah subhanahu wata’ala, yang disampaikan kepada rasul Nya, Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Begitu juga sebagi suami, ayah dan laki-2. Mudah-2an kita tidak sombong sebagai manusia yang sudah merasa bisa ini dan itu dan mencari pembenaran sendiri-2 (walau dengan contoh dan bukti sekalipun.) Ingat pula, tipu daya Allah lebih dahsyat dari tipu daya siapapun.

  22. kenapa ya mbak laura ini sebegitu “sengit”nya sama ibu bekerja?
    sampai-sampai menuduh ibu2 bekerja “mencari ilmu senggol2 dengan laki2 yang bukan suaminya?”
    padahal komen2 kami (ibu2 bekerja) nggak ada lho yang merendahkan ibu rumah tangga. saya yakin ibu2 yang bekerja di sini juga nggak ada yang punya maksud merendahkan ibu bekerja. apalagi saya. lha wong ibu saya sendiri juga ibu rumah tangga….

  23. mba .. duh aku jadi malu deh baca replyan mba .. malu karena mba bawa” ayat segala ..

    jangan disangkut pautin sama agamba mba .. ini sama aja kaya soal pemboman bali .. agama dijadikan acuan .. mba coba browsing deh cari di google .. tentang ibu pekerja .. cari di eramuslim .. dan tolong mba pahami yah soal ibu pekerja apalagi kalau soal urusan mencukupi kebutuh hidup keluarga.

    Setiap orang beda penghasilan dan beda juga kebutuhan taraf hidup.
    Kalau mba merasa cukup dengan uang pas pasan yah silahkan aja mba .. tapi beda sama orang yang ingin memberikan terbaik untuk suami dan anak.

    Selain berdoa kan usaha juga perlu mba .. udah tahu kan istilah itu ? kalau disuruh berdoa semua orang juga berdoa .. semua orang juga tahu mana yang terbaik untuk keluarga.tapi berusaha untuk membina keluarga yang lebih baik dari segi materiil dan moril juga bagus mba.

    Gak usah sok berkhotbah mba .. teman saya punya suami ustad … punya anak 3 … tapi tetap tuh istrinya bekerja.

    And dengan cara mba yang suuzan terus (duh kasihan yah mba hidup dengan suuzan) yang entah berpikiran soal kantor suami mba .. ditowel” segala .. waduh mba jangan berpikiran buruk sama orang dan menyamaratakan ibu pekerja yach mba . karena hukumnya DOSA .. dengan cara ini mba yakin mba paling sempurna diantara kami ibu pekerja.

    Introspeksi diri mba .. jangan bawa soal islam mba .. karena yang baca bukan orang islam aja mba .. jangan bikin malu islam dan jangan sok berkhotbah bak ustadza.

  24. tambahan lagi….
    nggak ada yang bilang ibu rumah tangga itu PEMALAS
    kalo yang mbak maksud itu adalah komennya B4by, coba baca lagi baik-baik siapa yang dimaksud B$by sebagai “PEMALAS”
    bukan ibu rumah tangga kan?😉

  25. Setiap org memeiliki prinsip yg berbeda mba laura..jgn lupa. Ada yg ingin menyelaraskan hidup di dunia dan akhirat, ada yang semata2 demi akhirat ada jg yang lain lain(tdk ada yg tau kec org itu sendiri) tp apapun prinsip yg dijalani,semua itu mereka sendirilah yg akan memikul tanggung jwbnya dihadapan Tuhannya masing2.
    Boleh saja mau mengingatkan, untuk memberi sebatas pandangan, tp tdk usahlah dengan kata yg akan membuat orang lain bukannya mau mendengarkan tp malah tdk mau mendengarkan, krn seolah kami manusia yg paling jelek dan berbuat salah sedangkan anda adalah org terbaik krn bkn ibu pekerja.
    Biarlah yg kuasa menilai hanya Sang Maha Kuasa, Allah SWT.

  26. duh ..duh..mba laura..kok komen ke ibu bekerja sedemikian dahsyat sih mba?…kami ibu bekerja tidak seperti yang mba Laura tuduh…sabar mba..jangan emosi…gak baik loh njelek2in profesi…dalam lubuk hati sedih loh dituduh seperti itu ..aku punya temen Ibu yang tidak bekerja komentarnya gak seperti mba laura…sangat menghargai percaya deh mba..walopun kami bekerja bukan berarti kami mengabaikan anak2 dan suami …jadi peace deh..gak baik njelek2in profesi…

    nung..jadi kaya milis aja nih…klo dimilisku pendapat yng bisa memperuncing suasana langsung di end of topic…

    acchhh nung sudahlah sing penting kita enjoy menjalani hidup ini…apalagi setiap bulan juni ya nung Alhamdulillah bgttttt kan?.. ( sori ya bu ibu yang tau cuma aku dan nunung krn kami satu kantor)..

    tuk semuanya pissssss ya…selamat menjalani profesi masing-masing…seperti kata mama gavin biarlah yang Maha Kuasa yang menilai…

  27. Apapun Keputusannya Semua kembali ke diri Masing-Masing, Karena dirinya sendirilah yang kan menanggung Akibat (bisa +, Bisa – ) Yang Penting Jagalah Persaudaraan Ok🙂

    –Gitu aja Kok Repott..(kata Gus Sur )

  28. Baru liat lg blognya nunung tnyt yg rame komennya. Intinya aq bangga jd ibu pekerja krn aq ngerasain sendiri gmn kl misalnya ibuku ga kerja, krn aq pingin jd anak yg berbakti buat ortuku dan ibu yg baik buat anak2ku kelak, semuanya demi keluarga dan Allah SWT pasti mengetahui niatku ini.
    Tetap semangat ya Nung, btw kok blognya udah lama ga diupadate? salam sayang buat Azkia..

  29. Pingback: ASI exclusive untuk Azkia (part 4) : sebulan back to office « little notes about my life

  30. Pingback: ASI exclusive untuk Azkia (part 6) : upacara kelulusan ASIX « little notes about my life

  31. Hai Nungki, senang yah bisa ngurus baby dan tetep commit sama pekerjaan, omongan si Laura dicuekin aja… kelihatan banget pandangannya sempit, bawa bawa toel toel segala lagi, ck ck ck…

    Ibuku juga Ibu Rumah Tangga tapi dia mendukung 100% karirku kok, dan sepertinya Laura itu stress sudah pas2an terus berkutat dengan urusan rumah tangga 24 jam jadinya yah syirik itu…

    Go Go working mommies ^^

  32. Pingback: Satu lagi pelajaran untuk ibu muda « Sanggita

  33. Pingback: Mengapa akhirnya mantap.. « little notes about my life

  34. Dear Mba Nung..

    Mau tanya saja, berdasarkan pengalaman kemarin menyimpan Asi dengan botol UC 1000, apakah tutup botolnya memakai tutup botol bawaannya botol atau beli sendiri. Kalo beli sendiri, tutup botolnya beli dimana yah? mohon infonya yah. Many Thanks

    • Kalo aku sih tetep pakai tutup botol bawaan botol UC, ga aku ganti, pastinya udah dicuci bersih. Tapi kalo mau lebih mantep ya beli aja botol kaca khusus ASIP, kalo ga salah 2000/botol lebih murah sih.. itu yang aku pernah tau tutupnya dari bahan plastik

      • Mba Nung…

        Makasih yah atas replaynya.🙂
        Berarti gue ga perlu pake acara beli tutup botolnya lagi ah. Thanks ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s