ASI exclusive untuk Azkia


2 minggu sudah aku menjadi ibu bagi azkia, banyak hal baru yang ternyata sangat seru, karena aku belum pengalaman sama sekali. Bagian pertama yang pengen aku share adalah tentang asi exclusive.

Asi exclusive untuk Azkia sudah dimulai sejak dia lahir. Beberapa saat setelah dipotong talipusarnya oleh sang ayah, Azkia langsung di-lap dan diselimuti, trus diadzani, dan ditaruh didadaku untuk belajar mencari puting. Memang tidak seideal yang disampaikan oleh dr. Utami Roesli, karena azkia udah kedinginan, jadi dibantu oleh perawatnya untuk mencari puting. refleks menghisapnya sangat bagus, dia langsung menggerakkan lidah dan mulutnya begitu ditaruh di atas dadaku. Ahh saat itu rasanya… terharu sekali, aku melihat anakku berusaha menggerak2kan mulutnya, yang baru beberapa menit yang lalu menangis kencang saat hadir di dunia.. ahh subhanallah indahnya… setelah itu azkia dibawa ke ruang bayi untuk diukur panjang dan beratnya, sekaligus diperiksa untuk skor apgarnya, dimasukkan incubator sebentar untuk menghangatkan tubuhnya.

Sementara itu aku di ruang bersalin juga dibersihkan dan diganti baju. Beberapa menit kemudian, Azkia sudah dikembalikan lagi ke aku, untuk belajar menyusu lagi. Asi ku memang belum keluar, tapi dengan makin seringnya di hisap oleh si kecil, kata dokter asiku akan makin cepat keluar.

RSI Bintaro tahun ini sudah mulai ketat menerapkan ASI EXCLUSIVE untuk semua bayi yang terlahir sehat, tanpa masalah. Semua bayi yang sehat harus room-in sama ibunya untuk mendapat asi exclusive, dan untuk orangtua yang menginginkan Sufor, harus menandatangani pernyataan tertentu. RS tidak akan memberi Sufor tanpa seijin orangtua si bayi.

Malam pertama bersama azkia,

Malam itu aku memang sangat lelah, mas dan bulekku juga tampak kelelahan.. sementara azkia yang tidur sekamar dengan ku, beberapa jam sekali menangis, dan begitu dia menangis aku harus belajar menyusuinya lagi. Malam pertama bersama azkia, aku nggak bisa tidur, nggak tega rasanya melihatnya menangis kencang, aku bangun, menyusui dan menggendongnya.. padahal saat itu mau ke kamar mandi aja takuut banget, kebayang acara jait menjahit yang tadi dilakukan dokter.. tapi untuk anakku aku bisa bangun..

Hari pertama (Senin, 24 maret 2008)
Siang harinya mulai banyak tamu berdatangan.. dalam hati sempat agak mengeluh, duuh kapan istirahatnya nih.. begitu tamu pulang, azkia tidur, aku tidur, ehhh baru terlelap sebentar azkia nangis lagi, udah digendong sama bulekku, nggak diem2 juga, akhirnya susternya dipanggil dan datang ke kamarku, dan ternyata jawabnya cuman satu “dikasih ke ibunya aja biar disusuin, begitu nangis disusuin aja, biar asinya cepet keluar”… saat itu doaku cuman begini “Ya Allah ijinkan aku tidur sebentaaaar saja”😀

Malam kedua bersama azkia,
di RS aku hanya ditemani oleh si mas, bulekku pulang untuk menemani rombongan mertuaku yang baru datang dari Cirebon.
Rasanya aku sudah sangat lelah sekali, kantukku benar2 nggak bisa ditahan, ASIku hari pertama belum keluar sama sekali. Azkia harus puasa (tapi kata dokter dia masih punya cadangan makanan dari sewaktu masih di kandungan sampai 2×24 jam). Azkia mulai rewel, belajar menyusunya udah nggak tenang lagi, nangisnya bikin aku panik malam itu.. ahhh.. “ya Allah gimana ini?” si mas nggak bisa berbuat banyak..

Antara rasa panik, lelah, kesal, bingung bercampur aduk jadi satu.. “mas… malam ini adek dititipkan ke ruang bayi boleh ga ya? aku capek pengen istirahat satu malam iniii aja..” tapi dalam hati aku marah ke diriku sendiri ibu macam apa aku ini, bukannya berjuang yang terbaik untuk anaknya malah minta istirahat sendiri. Si mas ikutan bingung menanggai permintaanku. Setelah beberapa saat kupandangi lagi wajah si kecil yang saat itu sedang tidur nyenyak di sampingku, kudengarkan suara nafasnya.. ah aku nggak tega juga, ini kewajibanku. “Mas, nggak jadi deh, biar azkia bersamaku, kasian anakku”..

beberapa waktu kemudian, azkia mulai menangis lagi, aku menyusuinya, tapi dia mulai berontak2, “sabar ya nak, udah lapar ya sayang, iya iya bunda tau adek lapar… ayo sayang belajar lagi, biar asi bunda cepet kluar, hanya ini yang terbaik buat kamu nak”
udah diganti popoknya, udah digendong, azkia nggak mau diam.. disusuin juga dia berontak2..
dalam hati aku hanya berusaha menata kata “tenang.. tenang.. jangan panik.. kamu bisa jadi ibu.. kamu pasti bisa.. kamu ibunya.. dia tau kamu ibunya.. dia kenal suara detak jantungmu”
Akhirnya azkia mulai tertidur setelah kugendong.. ahh rasanya legaa sekali.. si mas berusaha menghiburku “terimakasih bunda, aku jadi bisa tidur deh”

malam itu akhirnya berlalu juga, tiba2 sudah jam 5 pagi, suster kamar bayi mulai menjemput azkia untuk dimandikan… ahh.. akhirnya aku bisa tidur.. lumayan 2 jam..

Hari kedua (Selasa, 25 maret 2008)
Suster datang untuk membantuku memakai gurita, karena aku belum bisa menalinya dengan kuat, ditanya apakah asiku sudah keluar atau belum, aku jawab belum, trus dia coba memencet putingku.. “tuh udah keluar kok bu” alhamdulillah akhirnya asiku kluar.. cairan bening kolostrum itu sudah mulai kluar setetes demi setetes.. pantesan azkia pagi ini sudah nggak rewel lagi.. alhamdulillah, akhirnya kamu mendapatkan hakmu nak.. dan tanpa sadar, ketika mau ganti baju, ternyata bajuku sudah basah terkena rembesan asi bening yang keluar.. alhamdulillah nak, kamu dapat kolostrum bunda, yang katanya bisa melindungi usus bayi seumur hidupnya..

selama 2 hari asiku masih bening kekuningan..

hari ketiga

saat azkia dan aku pulang ke rumah asiku sudah mulai banyak dan tumpah2..

seminggu pertama

menyusui rasanya masih sakit, mungkin posisinya yang nggak bener, ditambah puting lecet, payudara sudah di massage masih bengkak, plus adaptasi yang tak mudah membuat aku agak sedikit frustasi, setiap kali azkia nangis minta nenen, kebayang duluan sakitnya yang hmmm… dalam hati berusaha menguatkan niatku “yang terbaik untuk anakku, yang terbaik untuk anakku”

dari hari pertama, aku yang belum pintar menyusui anakku membuat putingku jadi lecet, dan akhirnya berdarah !! aku baru sadar saat aku lihat dalam “gumoh” azkia ada darah.. ups.. apa ini?? wah ternyata putingku berdarah.. setelah ke dokter anak dikasih salep kamillosan, alhamdulillah ada hasilnya..

minggu kedua,

aku mulai demam tinggi sampai 3 hari karena produksi asi sudah mulai banyak. Jadi memang harus mulai dibantu pompa untuk mengeluarkannya dan aku mulai menyimpan stock asi di freezer untuk azkia, karena azkia kadang tidurnya terlalu pulas sampai malas menyusu. jadi harus kusuapi ASI perahan dengan sendok sambil dia tidur, eh tapi dia mau nelen tuh sambil merem2, kalo dikasih nenen kadang dia diem aja kalo lagi pulas2nya.. ihh lucunya anakku.

alhamdulillah.. hari ini keadaanku membaik, demam sudah turun, azkia pun sudah semakin pandai menyusu, dan luka jahitan sudah nggak krasa sama sekali..aku mulai menikmati peran baruku…

azkia, bunda sayang sama kamu, bunda berusaha ngasih yang terbaik untuk kamu, maafin bunda ya nak, kalau belum maksimal, kita sama2 belajar ya sayang, saat memandangi wajahmu, saat kamu mulai membuka mata, saat melihat ekspresimu..

ya Allah… beri hambaMu kekuatan untuk menjaga amanah ini, aku ingin sekali bisa memberi yang terbaik untuknya, aku ingin bisa mengantarnya ke jalan surga Mu ya Allah..

19 thoughts on “ASI exclusive untuk Azkia

  1. sip sip, memang harus di simpan kalau produksinya banyak. bisa sampai 3 bulan kok. jangan lupa menerapkan FIFO, first in first out buat stock asi nya.

    mbak meuthia chaerani malah pernah nekad mencoba bikin keju dari asi. sayangnya gagal. linknya ada di blog ku. 🙂

  2. Berkesan. Terasa berdiri berhadapan dengan kaca. Mama dengan asi dan kasihnya. Salam istirahat untuk MAMAku yang tidak pernah merasakan balasan kasihnya.

  3. jadi teringat saking stok asi berlimpah sampe freezer gak cukup, alhamdulillah ada rejeki jadi beli kulkas yg lebih gede
    tetap semangat dengan asi exclusif

  4. Hwa,salut..yg lg enjoy n bjuang jadi ibu. Bikin mupeng g sabar pgn nyusul (eh,tp jgn kburu2 deh,Nak. Kamu lahirnya sesuai due date aja ya,biar Bun sabar dulu).

    Setuju dg papabonbon. Sbaiknya ASI yg disimpan di freezer dikasih label tanggalnya,saran mamahku

  5. sip lah.. senengnya bisa ngasih ASI dari hari pertama..hiks, nggak kayak aku kecolongan 7 hari karena kurang dukungan dan ngga pd asi keluar di awal lahiran.

    Salut buat Nung.. iya bener, kalau berlebihan di pompa aja terus masukin lemari es, kalau mau ditahan sampe lebih dari 3 hari, baru masuk freezer. Lumayan lho, kalau ibunya perlu bobo, babynya bisa dikasih ASIP nya🙂

  6. senang ya sudah menjadi ibu, selamat untuk kelahiran anak pertamanya. semoga sehat selalu.
    ada rencana mau dibuatin blog juga anaknya? hehe

    salam

  7. Rajin makan daun katuk biar ASI nya banyak, dan sayuran yang segar lainnya.
    Anak pertamaku masih dapat ASI selama 2 tahun, adiknya cuma 7 bulan karena saya sudah harus tugas luar…dan pulangnya si bungsu nggak mau lagi minum Asi.

  8. seneng plus bangga klo denger ada ibu yg ngasih ASI exclusif…ttp berjuang ya bun😀
    aku juga bangga msh bisa memberikan asi ampe skrg Alesya-ku umur 20bln, meskipun banyak komentar miring dr temen2 ketika sampai skrg aku masih ttp mompa asi dikantor buat persediaan Alesya esok hari…
    tetep semangat!!!

  9. Pingback: ASI EXCLUSIVE (part 2) « little notes about my life

  10. Pingback: ASI untuk Azkia (persiapan ngantor) « little notes about my life

  11. Pingback: ASI exclusive untuk Azkia (part 4) : sebulan back to office « little notes about my life

  12. Pingback: ASI exclusive untuk Azkia (part 5) : Ditinggal 5 hari ke Tokyo « little notes about my life

  13. Pingback: ASI exclusive untuk Azkia (part 6) : upacara kelulusan ASIX « little notes about my life

  14. aku sedih aku hanya bertahan 3 minggu ASI exclusive karna kurang dukungan dari orang tuaku sendiri, tapi suami dukung banget aku bangga banget tapi tiap anakku menangis sehabis disusui ortu terutama bpkku JAHAT deh bilang ASI ku nga banyak itu buat aku down. sekarang anakku udah 3 bulan

  15. @nimas :

    Mbak nimas, meskipun sekarang udah nggak ASIX, tapi masih ngasih ASI kan ke baby nya? masih ada harapan untuk kembali full ASI, jangan patah semangat. Memang kadang lingkungan di sekitar kita tidak mendukung ASI exclusive karena kurangnya pengetahuan. Mbak Nimas kan ibunya si baby, harusnya kita bisa mengambil keputusan untuk masa depan baby kita, mintalah dukungan suami Mbak Nimas, agar bisa memberikan pengertian kepada lingkungan sekitar bahwa Anda berdua ingin memberi ASIX kepada si kecil. Sambil kumpulkan artikel2 ilmiah tentang ASIX.

    Kalo saya dulu suka ngeprint artikel dari milis ASIforBaby.. trus sengaja saya geletakkan di atas meja, kadang juga saya suruh orang2 baca. Saya ajak ikutan acara2 AIMI juga.

    Intinya mintalah dukungan suami Anda, dan Anda sendiri jangan patah semangat ya.. Dengan latihan memerah sesering mungkin, dan susui bayi sesering mungkin, kuantitas ASI akan membanyak dengan sendirinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s