..detik2 menyambut buah hatiku..

22 Maret 2008 (HPL-1)

Siang jam 10.00

Ditemani oleh si mas dan bu lek, kembali kontrol ke dokter dan belum ada tanda2 sama sekali.

Cek USG semuanya bagus. Kata dokter, harusnya dalam 3 hari ini bisa lahir. Sempat diancam untuk induksi, kalau sampai hari Rabu, 26 Maret 2008 belum ada mules2 atau tanda2 apapun. Aku dah stress duluan, takut banget kalau harus induksi yang katanya sakitnya jadi berlebih2. Aku bilang sama dokternya “harusnya kalau normal bisa lahir besok ya dok?”.. jawab pak dokter “ya, harusnya besok, tapi kalo liyat ibunya masih ketawa ketiwi seger kayak gini nggak mungkin lahir besok nih, kalo lahir besok biasanya ibunya dah cengar cengir kesakitan sekarang”.. wupss.. makin down jadinya… L

Setelah cek USG, Langsung disuruh untuk naek ke lantai 3, rekam CTG dan cek pembukaan dalam oleh bidan.

Hasil CTG, jantung adek baik, jedag jedug cepet banget kayak suara kaki kuda, kontraksi sudah ada tapi kemudian hilang. Waktu mau dicek dalam, aku sempet nolak. Lha wong blum krasa apa2 kok, kalo dicek dalam pasti belum ada pembukaan juga, apalagi dokternya tadi juga dah bilang aku masih ketawa ketiwi. Aku pikir periksa pembukaan dalam itu bakal menyakitkan, jadi kalo belum waktunya rugi dong sakit duluan😛

Tapi ibu bidan nya menjelaskan, bahwa pemeriksaan dalam itu bukan cuman buat ngecek pembukaan aja, tapi juga buat observasi kemungkinan jalan lahir adek, bisa normal engga, panggul ibunya cukup luas atau engga, posisi kepala adek udah turun belum, begitu… aku masih ngeyel “tapi sakit engga sus waktu diperiksa?”… kebayang kata temen2 senam hamil & baca2 di internet yang pengalaman diperiksa dalam, yang bilang kalo pemeriksaan itu menyakitkan… tappii.. betul juga kata ibu bidan, ini buat adek, apakah dia bisa lahir normal atau engga.. akhirnya aku mau..

Eh ternyata enggak sakit toh, huehehehe… selesai dipriksa malah nanya “loh, udahan ya priksanya? Bener nih? Cuman gitu doang?”… ibu bidan dan perawatnya ketawa “gimana? Sakit ngga?”… “engga !!😛 ”.. “tuu makanya jangan percaya katanya-katanya”… hehehe😀

Hasil observasi ibu bidan, posisi kepala adek udah bagus, udah masuk banget, ronggal panggulku juga cukup luas, leher rahimku juga udah melunak, emang blum ada pembukaan sama sekali, tapi dia bilang “ibu, ini saya coba bantu untuk pembukaannya ya, nanti jangan kaget kalo pulang ada flek darah, leher rahim ibu sudah lunak nih”.. hmm.. dooh diapain lagi nih, ya wis lah demi anakku..

 

Beneran, begitu pulang ada flek darah menggumpal2, dikit sih… & udah mulai kenceng2 kayak mau mens.. telpon ibu di malang dan mbakku di jogja, crita hasil periksa dan mohon doanya agar dimudahkan, nggak sampe diinduksi…

Sore hari

Karena saking takutnya akan diinduksi, aku ngajak si mas jalan ke gramedia, jalan2 sekalian beli buku Hypnobirthing, aku pengen belajar menghilangkan pikiran2 negatif ini..

Malam hari

Muter2 di BSD Junction, kejar target jalan kaki minimal 1 jam sehari.. dan alhamdulillah berhasil..

Tengah malam

Aku terbangun, tidurku nggak nyenyak, kepikiran kata2 pak dokter dan ibu bidan tadi siang, aku sholat hajat khusus memohon kemudahan dan keselamatan dalam proses persalinan ku.. aku yakin dan hanya yakin kepada pertolongan Allah.. Allah yang Maha Menciptakan, Allah juga yang Maha Kuasa… aku yakin..

Abis sholat nggak bisa tidur juga, aku mulai ngaji beberapa ayat untuk menenangkan hati sendiri yang udah mulai gelisah, aku lihat suamiku masih terlelap… masih belum bisa tidur juga, aku mulai baca buku hypnobirthing itu, pengen coba praktekin agar aku bisa rileks menghadapi persalinan ini.. baru dapat separuh, udah adzan subuh, sholat, trus baru deh bisa tidur..

 

23 maret 2008

Pagi2.. jam 07.00

Jalan2 kejar target lagi, minimal 1 jam sehari sekali jalan, ga boleh brenti2.. udah mulai kenceng2 lagi, ahh.. mungkin masih kontraksi palsu, aku masih bisa jalan sampai ke taman senayan bintaro, total ada 50 menitan.. tapi bentar2 aku ngrasa kenceng2 tu kok nggak ilang waktu dibawa jalan, sampe aku harus memperlambat jalan ku, untuk menahan rasa nggak nyaman itu…

Abis itu kecapekan, trus tidur deh… bangun tidur kenceng2nya mulai berirama, aku mulai catat, o’ow.. kok udah mulai 5 menitan nih, tapi rasanya enggak sakit, cuman kenceng2 doang.. aku udah mulai ada feeling jangan2 ini tanda2nya..

Aku langsung buru2 mandi, ganti baju, minum madu dan segelas air zam-zam dan sholat lagi, sholat hajat khusus memohon kemudahan untuk persalinanku, setelah sholat aku bilang sama si mas, “mas, kayaknya aku dah mulai mules2 nih..” .. kata si mas “wah yang bener nda? Alhamdulillah…”

Hmf… makin lama kenceng2nya mulai bertambah kualitasnya… aku bawa tiduran, aku bilang sama si mas, “mas kayaknya bener deh, ini tanda2nya… udah 5 menit-an nih, tapi aku masih bisa tahan.. datang dan ilang sakitnya”.. kata si mas “ok, kita ke rumah sakit ya, abis dhuhur aja gimana?”.. aku masih ragu2..“tapi nanti kalo diusir suruh pulang lagi gimana? Apa nunggu aja sampe ntar malem ya?”.. kita berdua masih bimbang, perlu ke rumahsakit atau engga..

Mumpung inget, masukin tas dan snack ke dalem mobil, in case emergency udah siap..

Eh, mumpung masih ada jeda rasa kenceng2nya, aku minta dibukain 1 bungkus TARO dan wafer coklat sama si mas, dalam hati “ayoo aku harus rileks…” akhirnya habislah 1 bungkus TARO dan wafer coklat itu, huehehehe…😛 si mas ketawa “hahaha, kok malah minta TARO”

Siang

Adzan dhuhur berkumandang, aku cepet2 ngambil wudhu, hmf.. udah mulai cengar cengir kalo kontraksinya datang, firasatku makin kuat, ini saatnya, ini pasti saatnya…

Masih sholat jamaah sama si mas, aku punya feeling ga kuat buat sholat ashar nanti, aku jama’ sholat asharku dengan dhuhur..

Setelah sholat, si mas nanya lagi “gimana? Jadi berangkat ke RS sekarang?”… tetep aku masih ragu “nanti kalau diusir gimana?”.. kata si mas, “ya udha kalo disuruh pulang ya kita pulang lagi, yang udah latihan kan..”.. aku sepakat sama si mas “ok deh, kita berangkat sekarang”

Sekitar jam 14.30 an baru nyampe di RS, aku langsung naek ke lantai 3, masih bisa naek lift sendiri, sambil sebentar2 berhenti cengar-cengir dulu kalo kontraksi datang.. tapi masih bisa ngobrol dan jalan sendiri…

Nunggu bidannya lamaaaa banget, aku mulai bete di ruang bersalinnya… manyun2..

Begitu dipriksa dalam, eh baru pembukaan 1 longgar, waduh… tu kan bener apa kubilang pasti disuruh pulang deh L bidan yang mriksa sama ama yang kemaren ituh, dia bilang “loh, ini yang kemaren mau diinduksi hari Rabu ya?”.. iyaaaa….

“blum nih, masih pembukaan 1 longgar, lumayan lah daripada kemaren, jalan2 dulu aja, ke plaza bintaro boleh, atau pulang dulu kalau rumahnya deket”

Si mas nanya “kira2 bisa lahir hari ini nggak sus?”

“wah belum tentu pak, karena ini masih bukaan 1, kecuali kalo masuk sini udah bukaan 4”

Ughh… udah sakit2 gini masih disuruh pulang, blum ada harapan juga…

Penonton kecewaaaa…. Akhirnya pulanglah kita ke rumah sambil ngomel2…

Kata bu lek ku “kok, disini aneh ya? Kalo di Malang biasa kaya gini udah ga boleh pulang loh”

Kata si mas “Ok sodara2, latihan selesai ! ya ga papa itung2 latihan nanti kalo laeran beneran”

Kata ku “sebel banget, udah kayak gini suruh jalan mana kuat aku ! saembarangan aja kalo ngomong !”

Hehehe…. Ungkapan kekecewaan para penonton😛

Aku tiduran dan intensitas mules2 mulai bertambah, mas ngingetin aku untuk makan, tapi aku dah eneg, ga mau makan, cuman karena kepikiran aku harus punya energi, aku mau diambilin roti DoubleImpact-nya BreadTalk yang kemaren aku beli di plaza bintaro. Blum sampe abis, mules2 itu dateng lagi, bikin aku ga enak makan sama sekali. Walah dengan teganya si mas bilang “nda sisa rotinya boleh buat aku? Kayaknya enak..” gubraks… ni orang ga tau istrinya kesakitan apa ya??

Tik tak tik tuk… aku mulai menahan rasa sakit yang makin hebat, sambil ngeliyatin jam terus… ya Allah berapa lama lagi? Berapa lama lagi? Aku berdoa terus semoga dimudahkan. Oiya sampe detik itu aku masih bisa telpon ibuku di malang, mohon doa restunya karena sepertinya udah mulai ada tanda2.

Pesan ibuku “minta maaf sama suamimu ya nak, minta agar dia ndoain kamu, yang ikhlas, yang sabar, rasanya memang seperti itu”…. Sejuuk rasanya hati ini…

Si mas mulai sibuk dengan laptopnya, “ughhh.. maaaaaaaaaaaaaaasss… aku jangan ditinggal sendiriaaan !!! sakiiit bangeet !! ….” Aku mulai meronta minta ditemenin.. ya iyalah, istri mau melahirkan dia malah sibuk sendiri dengan laptopnya… 😦

Ups.. tiba2 aku pengen BAK, begitu ke kamarmandi, betapa kagetnya aku tiba2 kluar lendir yang kental sekali seperti lem.. ups.. apa ini??

Setelah itu mulesnya makin ga karu2an, berasa banget di punggung bagian bawah, berasa banget pengen ngejen2 yang ga bisa ditahan dan aku udah gak bisa ngeliyat jam lagi, udah brapa menit sekali kayaknya udah ga pake jeda deh, aku mulai minta si mas untuk ngelus2 punggungku..

Aku makin kaget lagi ketika aku lihat lendir yang kluar semakin banyak dan darahnya udah kayak darah mens, banyaak bangeet… (maap kalo terlalu vulgar, kejadiannya emang seperti itu😉 )

comment si mas cuman satu kalimat ”aahh pusing, banyak darah…!! ”

Malam

Adzan maghrib berkumandang. Aku putuskan harus segera ke RS, sebelum aku ga kuat jalan lagi… bener deh rasanya udah pengen di tempat tidur aja sampe ngelairin, tapi mau ga mau harus dipaksa jalan, kan berabe kalo lahir di rumah, aku udah ga mikir kalo ternyata sampe RS diusir lagi, ahh kalo sampe diusir lagi aku ga mau pulang pokoknya, dah ga kuat jalan boow..!!

Si mas masih mandi, duuh lama banget mandinya, trus sholat maghrib, setelah sholat si mas minta ijin maem dulu “nda, aku boleh maem dulu?”… “ya udah gapapa makan dulu aja..” aku dah bener2 ga nafsu makan, ga pengen apa2 kecuali segera melahirkan dan selesai semuanya !!

Perjalanan ke RS yang kedua..

Aku mulai ga bisa nahan sakitnya, bu lek ku ngingetin terus untuk beristighfar dan berdoa, aku mulai bersuara ketika sakitnya datang, sambil menarik nafas aku mulai bersuara lirih “Astaghfirullahal ‘adziim… laa haula walaa quwwata illa billah”…

Dan nyatanya sakitnya sedikit terasa berkurang…

 

Sekitar jam 20.00 an, Sampailah di depan pintu UGD RSI Bintaro, pak satpam UGD langsung menyapa kami yang masih di dalam mobil “malam pak, ada yang bisa dibantu?”.. “istri saya mau melahirkan pak”..

Pak satpam langsung lari ke dalam dan mengambilkan kursi roda untukku, langsung di dorong ke lantai 3 menuju ruang bersalin.

Alhamdulillah, rasanya legaa sekali bisa nyampe di ruang bersalin saat itu, bidan yang menyambut kedatanganku, adalah bidan yang biasa ngajar senam hamil, jadi aku sudah familiar dengan beliau, orangnya menurutku sangat care, lembut dan aku ngrasa nyaman aja ketemu beliau.. teori2 yang diajarkan di senam hamil diulang2 lagi di sana… “ayo bu, tarik nafaaas.. buang nafaas.. iyaaa… pinteer..” begitu terus diulang2..

 

Setelah diperiksa dalam ibu bidan langsung bilang sama si mas “ooh ini sih bapaknya langsung daftar aja ya.. sudah pembukaan 4… bentar lagi nih”… wuaaah.. rasanya nano nano deh, seneng bangeeett…

 

Suasana ruang bersalin yang makin malam makin sepi membuatku cukup nyaman dan konsentrasi untuk persalinan…

 

Langsung dipasang CTG lagi buat rekam jantung adek dan kontraksi ku… Jantung adek bagus, dan kontraksiku sudah tidak ada jedanya lagi… kuat banget…

 

Beberapa waktu kemudian, “tahan yaa.. jangan ngejen2 dulu…”

… ntah tiba2 rasa pengen ngejen itu bener2 ga bisa ditahan, susaaah banget, tarik nafas buang nafas udah ga efektif buat nahan rasa pengen ngejen itu, sampe akhirnya ketika bidan datang lagi untuk cek pembukaan, doorr… ibu bidan sampe kaget setengah mati ada yang pecah dibawah sana, ooo… ternyata air ketubannya pecah bersamaan aku ngejen tadi.. hehehe.. lucu juga liyat ekspresi kaget beliau😛

Ibu bidan melihat ada pembengkakan di jalan lahir adek, gara2 aku ngejen2 sebelum waktunya… duuh emang bagian ini yang paling susah… bayangin orang mau pup gede banget suruh tahan… dooh…

 

Setelah itu rasa sakit dan pengen ngejen makin luarrr biasaa… ibu bidan menyuruhku tidur miring, dan menyuruh mas mengelus2 punggungku..

 

“ibu… ibu tahan yaa.. sakitnya memang dobel2, karena ketubannya udah pecah, jadi sama kayak diinduksi sakitnya, ini udah saya beri obat pengurang rasa sakit, jadi tahan dulu ya.. kasian adek nya”

 

Pembengkakan makin parah… bidan menelpon pak dokter, dan beliau menawarkan ILA kepadaku.. aku masih idealis dan menolak tawaran itu, ga mau pake obat2an yang aneh2, aku masih yakin proses persalinanku bisa berjalan sealami mungkin..

 

Sekitar jam 21.30an, akhirnya bidan datang lagi dan sudah pembukaan 8, pembengkakan jalan lahir mulai meresahkan, jujur aku ga bisa nahan ngejen, ibu bidan suruh aku ga boleh ngejen duluan, eh aku curi2 kesempatan buat ngejen2 saking ga tahannya…

 

Aku mulai mengeluh “suster, bengkaknya parah yaa?? Kalo bengkak nanti gimana?”

“ya kalo bengkaknya makin parah, lebih lama lagi keluarnya..”

 

Ya Allah… aku harus memutuskan sekarang..

 

Laa haulaa walaa quwwata illa billah… rasanya adek udah ndorong2 terus ngajakin aku buat ngejen sekenceng2nya.. ini bener2 sulit…

 

Sekali lagi bidannya menawarkan “ibu masih mau ILA ngga? Ini mumpung di sebelah juga lagi pake ILA, lagi ada dokter anastesinya, jadi nanti biar sekalian ke sini”…

 

“masih bisa yaa.. pake ILA, nggak telat?”

“nggak papa masih bisa, biar bengkaknya nggak makin parah..”

“ya udah suster, aku mau”

Agghhh.. rasanya aku udah pasrah.. yang terbaik untuk anakku.. apapun deh.. aku hanya memikirkan kalo bengkaknya makin parah dan proses kluar nya adek lebih lama akan beresiko sekali buat dia….

 

Udah pembukaan 8 baru pake ILA, aku mulai nyesel kenapa tadi aku egois banget menolak ILA, ga mikir yang di dalem sana..

 

Dokter anastesi datang dan aku disuruh duduk memeluk bantal sambil menyandarkan kepalaku menghadap ke perut si mas, dan mas memegang pundakku.. ga krasa tuh disuntiknya di punggung.. tiba2 katanya udahan…trus aku disuruh rebahan..

 

Langsung rasanya kesemutan dari pinggang ke bawah… tapi sakitnya engga ilang sodara2.. hanya berkurang… tapi mendingan banget, yang penting nggak ada lagi rasa pengen ngejen2 lagi, kalo sakitnya teteeepp..

 

Aku mulai bisa menarik nafas panjang, dan berfikir lebih jernih, aku harus makan untuk energi mengejan nanti, si mas menyuapi aku, tapi aku ga nafsu sama sekali sama lauknya, ya udah akhirnya makan sama nasi aja, pake sayur dikit, ketika mulas2 datang, aku pegang (lebih tepatnya meremas😛 ) tangan si mas, ketika mulasnya pergi aku makan lagi… begitu seterusnya sampe sekitar jam 22.15 an suster datang lagi untuk mengeluarkan pipis dan cek pembukaan.. wah udah ga krasa tuuh😀

 

“suster, kok masih krasa sakitnya yaa??”

“tapi udah mendingan kan? Gak kayak tadi?”

“iya tapi masih sakiit”

“itu karena dorongan kepala adek udah di bawah banget, dan syarafnya nggak bisa di-blok, nggak papa, nanti berguna buat ngejen..”

 

Sekitar jam 22.30an tim persalinan mulai masuk ke dalam (ada 3 bidan), “ayoo bu, sekarang kita latihan ngejen yaa, sambil nunggu dokternya datang”

“wah sudah boleh ngejen yaa??”

Alhamdulillaaah.. rasanya udah berbunga2 sekali, udah ilang sakitnya deh…

 

Tarik nafas.. tahaaan.. mengejan..1..2…3…4…- 10.. buang.. huff.. huh huh huh..

 

“Ok sudah pintar.. kepala adeknya udah kedorong tuh“

“Pelan2 aja yuuk ngejen lagi”

Begitu pak dokter datang… langsung beliau mengacungnya jempol ke aku, memberi isyarat bahwa aku sudah pintar (hhihihi.. geer😛 ) dan beliau mulai menyuruh kami bersama2 berdoa minta kemudahan dari Yang Maha Kuasa… “Gusti nyuwun welas e”

Beberapa kali mengejan, ternyata pembengkakan jalan lahir membuat kepala adek susah kluar, sehingga harus sedikit dibantu untuk muter kepalanya dengan alat vakum.. (eh tu alat bentuknya persis kayak penyedot WC mampet😛 ) Beliau bilang “saya hanya bantu muter kepalanya aja ya.. nggak saya tarik, tapi kamu yang ndorong dari dalam.. OK!!”

Suasana persalinan malam itu sangat menyenangkan, hehehe.. santai banget deh.. ini saat yang paling menyenangkan dari seluruh proses persalinan😉

Sambil di dorong dari atas perutku oleh bidan, dan si mas membantu menundukkan kepalaku, aku mengejan sekuat tenaga.. dann… tepat pukul 22.40…oeeekkk.. aku melihatnya lahir… aku melihatnya diangkat dari rahimku.. yaa. Aku lihat dia nangis sekenceng2nya.. “Subhanallah.. walhamdulillah.. wallahuakbar!!”

Rasanya antara mimpi dan sadar, “anakku.. anakku..” Selamat datang anakku sayang.. akhirnya kita bertemu… anakku gede sekali.. seakan nggak percaya dia yang hidup dalam rahimku, aku bawa setiap hari selama tepat 40 minggu..

Ahh,, subhanallah… sungguh sempurna keajaiban dari-Mu ya Allah…

Pak dokter bilang “waktu tadi kamu menolak ILA, aku udah tahu pasti kamu maunya ngejen2 terus, bengkak kan jadinya.. makanya kalo ga mau pake ILA harus bisa tahan ngejen, tuh kan untung kamu nurut, enak kan kalo nurut, jadinya kamu bisa normal sekarang.. kalo kamu tinggal di daerah, kayak gini ini anakmu akan susah keluar dan harus dioperasi”

Prosesi dilanjutkan dengan potong tali pusar oleh ayahnya si bayi, trus diadzani, dan dokter mulai jahit menjahit.. aku liyat loh, duhh kayak njait kain aja, jarumnya gede bener😀

Selama dijait, aku langsung telpon ibu di Malang, mengabarkan kalo cucunya sudah lahir dan selamat… pak dokter nyuruh aku bilang “bu, ini lagi dijait looh” hehehe biar keren gitu, sambil dijait bisa ketawa ketiwi, bisa sambil nelpon😀

Setelah diadzani, adek langsung dideketkan ke mukaku untuk kucium dan kemudian ditengkurepkan di dadaku, dan mulutnya kangsung refleks bergerak mencari puting… subhanallah anakku…

Setelah itu adek dibawa ke ruang bayi untuk dihangatkan, diukur berat dan panjangnya..

Ngaak lama, si adek langsung dikembalikan lagi ke aku untuk mulai belajar nyusu.. subhanallah… anakku pinter banget..

azkia umur 9 jamSuasana malam itu sungguh tenang.. aku dipindahkan ke kamar perawatan sekitar jam 01.30 dini hari…

Sejak itu juga si adek langsung ditidurkan bersamaku… tak pernah dipisahkan kecuali hanya untuk mandi pagi aja..

disamping ini foto azkia waktu berumur 9 jam🙂 gemuk yah..

Ketika memandangnya… Aku takut waktu akan segera berlalu, dan aku harus meninggalkan cintaku untuk mencari sesuap nasi.. ahh… anakku.. tumbuh jadi anak yang sholeh ya nak… aamiin

———-

moral of the story :

… jangan takut dengan kata2 orang, percayalah sama Tuhan, karena saat itu hanya ada Tuhan dan kita…

16 thoughts on “..detik2 menyambut buah hatiku..

  1. Selamat ya Mbak, semoga menjadi anak yang sholeh. Amin
    Btw aku juga lagi menanti kelahiran anak pertamaku, istriku diperkirakan melahirkan tanggal 16 Mei.🙂

  2. Akhirnya cerita yg ditunggu2 dr sang ibu🙂

    Bnr2 kuat,smbil berjuang msh bs cengir2. Dijahit smbil telp2an. Tdnya mw terharu bacanya,tp mlh jd geli sendiri bayanginnya. Ada2 aja ibu 1 ini. Hihi.
    Skali lg selamat yah! Doakan jg kami yg akan menyusul. Moga dimudahkanNya

  3. wah selamat ya, ceritanya komplit dan seru😀 udah kutunggu2 ini, tiap hari bukain blog anjar buat ngecek kapan dinda-nya sempat ngeblog.. eh ternyata sudah ada.. kirain sibuk ganti popok Azkia.. hehehe..

  4. @denny & fiza :
    thanx ya..buat denny moga persalinannya juga lancar..
    @dilla:
    eh emang sakitnya ga seberapa kok mbak, percaya deh, lebih sakit dismenorhea waktu mens, soalnya aku normal ga pake induksi, cuman rasa pengen ngejennya itu loh..
    @justina:
    wah iya baru sempet nulis2, kemaren2 masih teler, soalnya kalo siang2 azkia lagi bobo, bundanya ikut curi2 kesempatan buat bobo, tapi sekarang udah fit, jadi azkia bobo, bundanya ngeblog😀

  5. ikut deg2an nung aq mbacanya.. terharu juga… selamat yaaa, makasih juga udah share pengalamannya, mo kubookmark aja page ini, pasti berguna buatku…
    azkia cepet gede ya biar pinter kayak ibu bapaknya, btw dipanggil apa nih? ayah bunda? papa mama?

  6. @ papabonbon:
    yupp..insyaAllah asi ekslusif.. thanx ya

    @ vilda:
    saya ditolong dr okky

    @ pimbem:
    amiin..thanx ya.. panggilnya ayah bunda..

    @ rheena:
    Ada di sini ya..

  7. selamat ya Nung..
    Aduh, senengnya yang bisa melahirkan normal dan natural (walau dibantu ILA ya).. Alhamdulillah semuanya lancar, sakitmu gak berlebihan banget kayak aku..

    ASI terus ya, sedih deh kalau kecolongan sufor.. aku sendiri kecolongan seminggu lantaran gak pede asiku cukup.. sebenernya harus yakin asi kita cukup, nanti pasti jadinya cukup.

    Salam buat ade bayi dari kakak Shaina (halah masih seprintil udah dipanggil kakak🙂 )

  8. Selamat ya Mba Nungki…

    Saya selama ini suka bgt baca blognya mba nungki dan mas anjar.
    Sekali lagi selamat atas kelahiran adek Azkia, semoga diberi kemudahan dalam mendidik si kecil agar menjadi anak yang sholehah..

    Saya setuju dgn pendapat mBak, … jangan takut dengan kata2 orang, percayalah sama Tuhan, karena saat itu hanya ada Tuhan dan kita…

    Pengalaman saya, jangan terlalu percaya juga kata orang, soalnya, ternyata berdasarkan pengalaman pribadi melahirkan normal tanpa induksi itu lebih sakit daripada induksi. kebalik ya..?? tp itu yg terjadi sama saya..

    Alhamdulillah proses melahirkannya tergolong lancar ya..?? klo baca dari cerita mbak di atas cuma sekitar 8 jam dari mulai bukaan 1 sampai lahiran..
    sekali lagi, selamat.. jangan lupa asi eksklusif minimal 6 bulan.. dan jangan stop asi sampe 2 tahun seperti sunnah nabi..

  9. Sekali lagi selamat ya….memang setiap persalinan berbeda-beda, ini kata dokter kandunganku.
    Dan yang terbaik tetap persalinan yang normal.
    Sekarang udah lega ya…

  10. Saya baca kok sampe nangis ya, terharu, sambil nahan sakit(dismenorhea), jadi serasa kyak saya yg melahirkan, hihihi… seru…
    Nice story ^_^

  11. Mbaa…
    Aku nangis loh baca ceritamu…
    Persis sama dengan proses melahirkanku
    sayangnya aku pake induksi karena udah lewat due date

    aku jadi teringat lagi kejadian 11 bulan yg lalu
    sakitttt,,tapi harus kuat melaluinya
    si dedek juga nyangkut karena aku udah terlalu lemes untuk ngeden dan akhirnya cara mengedannya salah…

    tapi ketika si dedek lahir…
    ya Allah…terbalaskan sudah semua rasa sakit itu…

    semoga anak-anak kita selalu jadi penyejuk hati ya mba
    Amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s