seminggu bersama KRL

Kereta Api Listrik (KRL) sudirman express yang dulu jadi andalanku ketika suami sedang kluar kota, tapi kemudian aku kapok gara2 abis tu keguguran, abis suka pada berebut sih, hehehehe…
tapi sekarang aku mulai beranikan diri lagi untuk mencobanya. Ini karena nasehat dari salah seorang teman yang kenal juga lewat blog🙂 thanx ya mbak dani..

Hari pertama, ketemu sama kakak angkatan kuliah (temennya suamiku) yang rumahnya di bintaro, ternyata dia pelanggan setia KRL Sudirman Express, wah untung banget deh ada mas ini, jadinya aku agak tenang, meskipun masuknya harus dorong2an tapi selalu dapet duduk, duh teganya kalian, ibu hamil didorong2😦
di dalem kreta rasanya beda ma dulu aku pernah naek, sekarang kok AC nya jadi ga terlalu dingin ya? kayaknya dulu aku meski dah pake jaket tetep kedinginan loh kena AC nya… trus sekarang penumpangnya kayaknya makin banyak aja, dulu ga sepadet ini deh, buat yang berdiri tuh, ampe susah cari pegangan.. pusing juga sih liyat orang sepadet itu, jadi ga bisa tidur deh, hehe😀 ck ck ck… kok PT. KAI ga nambah gerbong aja sih?

hari pertama itu juga hujannya sampe pagi ga brenti2, sampe nyari taksi setelah turun di stasiun tuh susaaah banget, musti jalan dulu ampe ujung baru dapet… ya alhamdulillah sih ga telat nyampe kantornya..

trus pulangnya sore aku juga naek KRL, pengalaman yang lalu sih ngaretnya ga kira2 sampe setengah jam-an, aku pikir kali ini pastinya lebih baek dunk, eee alaaaah, ternyata podo wae sodara sodara… tettteeeuup ngareeet😦 heran deh.. mana tempat nunggunya ga da yang nyaman tempat duduknya, wuah pegel banget duduk di sebatang besi gitu… lama lagi nunggunya, padahal aku dah berusaha tenggo se-tenggo tenggonya (opo kuwi?😀 ) dari kantor, e alah malah di stasiunnya bengong lama… mana bau rokok lagi.. hwaaahh.. begah banget..

kreta datang jam 18.05 telat dari jadwal yang seharusnya 17.25😦

nah masuk kreta gitu lagi, dorong2an lagi, duuh daripada aku pingsan, mending ngalah deh, setelah mereka berjubel2 masuk, aku dengan santainya masuk pintu sambil celingak celinguk cari tempat duduk, yang pasti sudah penuh semua😦 hmf.. sambil agak2 hopeless gitu, seorang ibu sambil tersenyum ke arahku melambai2kan tangannya “sini sini mbak duduk di sini aja..”.. waaah ibu baek sekaliii.. makasih ya bu.. “duduk di sini aja mbak, saya bentar lagi mo turun kok di tanah abang”.. alhamdulillah..

perjalanan pulang rasanya penat sekali, capek, tapi tetep ga bisa tidur, duuuh crowdednya kreta ini bikin aku pusing 7 keliling, hebat eh ibu2 hamil yang pada suka naek kreta, 2 thumbs up deh bu… saya udah kliyengan nih…

aku masih suka bingung sih, gimana caranya sih ibu hamil bisa selalu dapet tempat duduk di kreta? mosok iya aku mau ngusir mas2 yang dah pada duduk? secara ibu hamil geraknya lamban gini, pasti lah ga bisa ikut kompetisi memperebutkan tempat duduk…😦

Ternyata pengalamanku naek KRL kali ini belum bisa bikin aku jatuh cinta sama alat transportasi yang ini, mungkin kalo lagi ga hamil OK lah ya.. cuman kalo hamil gini rasa2nya masih lebih nyaman pake feeder deh, yang jelas ga perlu berebut kursi, pasti dapet t4 duduk, n kaki bisa selonjoran, palagi duduk di belakang pak sopir atau di tengah deket pintu, legaan deh… trus di atas feeder dah tinggal tidur, nyampe deh, ga perlu pusing liyat banyak orang berjubel2 gituh…
cuman mungkin resikonya kena macet dimana2 iya sih, ah bodo amat, tu kan urusan pak sopir, yang penting aku bisa tiduur, sambil selonjoran kaki.. hehehe😀

di KRL boro2 selonjoran, orang padet kayak gitu, dapet duduk aja alhamdulillah deh..

tapi ada ga enaknya lagi kalo naek feeder tuh aku musti naek kopaja dulu trus naek jembatan penyebrangan bolak balik, capek juga sih… kalo KRL kan tinggal naek taksi aja, hehehe curang ya, pake feeder juga bisa sih naek taksi😛

Ada yang punya pandangan laen??…

10 thoughts on “seminggu bersama KRL

  1. Salam kenal ya, mbak…

    wah, pengalaman sama tuh kayak waktu aku hamil dulu n harus bolak-balik solo-jogja untuk beresin skripsi. Kan naik prameks tuh. Kalo kereta lagi penuh n kita ga dapet tempat duduk, biasanya aku…deketin bapak-bapak yang dapet tempat duduk sambil elus-elus perut. Biasanya siy mereka akan memberikan tempat duduknya. Hehehe…

    yang harus diperhatikan:
    – harus pinter milih tampang bapak-bapak yang baik hati dan yang egois. Masalahnya, karakter wong jowo kan beda banget ya sama wong jakarta
    – taktik ini tidak berlaku untuk pemuda. Mo elus-elus perut sampai kapan pun, mereka ga bakalan kasih. it’s true…CMIIW

    Ada tips lain?

  2. orang kalo pertama kali melakukan sesuatu ya gak langsung mahir tho Mbak… alah bisa karena biasa.. gitu kata pepatah.. sama juga dengan teknik naek KRL.. ada beberapa cara yang bisa dipake…

    Teknik Naek KRL di Sudimara :
    1. Naek kereta ke arah Serpong dulu (dengan demikian masih dapet tempat duduk🙂 )
    2. Naek di gerbong ujung (jangan yang di depan pintu loket, jelas pilihan yang keliru)
    3. Nitip cariin bangku ama temen (ini yang ideal buat cewek, kalo dah akrab ama tukang koran/aqua/dll terkadang mereka yang duduk duluan buat kita)
    4. Naik KRL Express yang kedua (jarak waktu KRL Expres 1 dan ke-2 amat pendek, jika orang-orang udah habis di KRL pertama tentu KRL kedua jadi lebih longgar. Sampai di Palmerah jam 7 tentu masih longgar kalo musti nunggu cari taksi ke Sudirman, secara jam masuk kantor jam 8 tho…eh turun Palmerah ato Sudirman? )

    Teknik Naek KRL di Sudirman :
    1. Naek ke arah Manggarai dulu (alasan sama dengan atas)
    2. Naek di gerbong ujung (alasan sama dengan atas)
    3. Nitip cariin bangku ama temen (alasan sama dengan atas)
    4. Naik KRL Express yang ke-4 18.20 (jarak waktu keberangkatan KRL Expres 1 16.30 (?), ke-2 17.25 dan ke-3 18.05 agak lama sehingga penumpang cenderung menumpuk, ini menyebabkan terlalu banyak penumpang yang bikin berebut ketika kereta dateng)
    5. Naek kereta dari Tanah Abang (pilihan kereta AC lebih banyak selain KRL Sudirman Express ada juga KRL Ciujung dan KRL Express dari Kota)
    6.Naek dari Palmerah (Ciujung jam 17.15 dan 19.17)

    Secara Teori, Orang hamil PASTI dapet tempat duduk (kalo enggak buka aja gorden di jendela, di tiap ujung gerbong, biasanya ada stiker yang menyatakan tempat duduk tersebut buat orang hamil, lansia, orang cacat, dan anak kecil). Pas kita buka masak sih dia gak kesindir juga ..hehehe..

    Itu cara yang legal ya.. selaen kita bisa juga naek di Loko dan beberapa teknik non official laennya .. piss ach

  3. duh, ternyata yang beginian ada taktiknya yah? hehehe, dulu saya ‘korban’ taktik ini.

    di bus feeder ada ibu hamil, ngeliatin saya sampe akhirnya nggak tega dan duduk di lantai lah saya sampe tujuan, pegel abis bok.

    sejak itu saya selalu milih duduk di sisi paling dalam kursi, jadi ada alasan untuk susah keluar kalo diliatin lagi, hihihi🙂

  4. wah tips2 nya dah oke punya tuh.. mungkin bisa ditambah 1 lagi. pake kursi kecil yg bisa dilipat. tp ini juga dengan asumsi penumpang ga terlalu berjubel. biasanya di gerbong palin g ujung atau paling belakang relatif lebih longgar.

  5. wah thanx banget buat tipsnya…

    tips yang no.1 itu sering saya lakukan dulu waktu masih langganan prameks (jogja-solo), karena kretanya cuman satu itu tapi bolak balik terus. Lah kalo sudirman express saya agak bingung juga, kayaknya kretanya ga tetep satu itu, suka tiba2 ke depok, ato ke mana dulu gitu. makanya agak bingung nebaknya.

    tips yang no.2 sudah dicoba, tapi tetep aja masuk pintunya dorong2an juga, meski emang agak legaan sih😦

    tips yang no.3 ini lucunya, kalo berangkat suamiku biasanya nyariin tempat duduk duluan, e alah dikira bapak2 disampingku, itu joki yang dibayar… hahaha kasiaan deh suamiku😀

    tips “Orang hamil PASTI dapet tempat duduk” di ujung2 gerbong juga sudah dicoba, cuman ternyata yang ga mau ngalah bukan bapak2 tapi malah ibu2 tua yang gemuk2, wadooww😦

  6. hehehe…:)
    a. Sudirman Express yang jam 18.05 itu sebelumnya kereta dari Serpong ke Manggarai. Cuma emang suka gak pasti jadwalnya, ya minimal 17.45 lah.. tanya aja sewaktu beli tiket. Kalo berani ya naik kereta ke Bekasi, bayar 5000 minta turun ke Manggarai (temenku pernah) tapi dengan resiko gak mau brenti dan kebawa ke Jawa Barat sana …:(
    b. Sudirman Express jam 18.20 lebih kosong dari pada 18.05, terutama jika tepat waktu. Kalo mau nge-cek telpon ke 021-98524832 (stasiun Sudirman)
    c. Temenku yang juga tetangga kamu di Permata 2 selalu dapet tempat duduk dari Sudimara, dia gerbong terakhir. Nanti aku minta tolong dia untuk kasih tip dan trik di sini.
    d. Biasanya orang selalu naik di gerbong yang sama dalam suatu kereta dan cenderung saling kenal. Jadi jika mbak Nungqee sekali waktu dikasih tempat duduk sewaktu naik kereta maka hari-hari berikutnya pasti disiapin tempat duduk buat mbak.
    e. Berdasarkan petunjuk buku The Secret, maka sebelum berangkat mbak harus membuat bayangan positif bahwa nanti mbak akan mendapatkan tempat duduk. Pelihara harapan itu .. jangan disangsikan… dan … PASTI terjadi.🙂

  7. Saya pernah seminar di London, dan kemana-mana naik tube (kereta bawah tanah). Ternyata sama aja kok, berjubel juga pada jam-jam sibuk, AC nya tak terasa saking penuhnya orang. Di Paris malah lebih parah, stasiunnya lebih jorok, saya bayangkan kalau malam dan agak sepi pasti serem.

    Dan jalanan di stasiun naik turun, maklum kan keretanya di bawah tanah, tanpa eskalator lagi…jadi pas baru datang bawa koper gede-gede…naiknya perlu waktu setengah jam, karena tiap tangga berhenti dulu ambil nafas.

  8. ehm.. ini masalah budaya. sebab di indonesia gak ada yang namanya budaya antri. semua orang mau menang sendiri. masak kalah sih sama orang malaysia yang sudah punya lrt dan memang berjubel banget ngantri sampai ratusan orang di klcc kalau lagi rush hour. tetapi semua orang relatif tertib mengantri, membuat barisan sendiri-sendiri untuk masing-masing pintu masuk ke gerbong lrt. meski pun ada juga yang bandel, tetapi ada petugas yang mengontrol terutama kalau lagi rame banget.

  9. wah mantap, tulisan ini memberikan inspirasi. saya takut juga nantinya kalo istri didorong2 sama orang ga jelas. ga bisa deh ngebayangin gimna kalo bumil😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s