komunikasi efektif atau??

Bukan bukan.. ini bukan tentang teori bagaimana menjalin komunikasi yang efektif, tapi ini hanya sekedar kritikan untuk diri kami sendiri…

Jadi ceritanya, entah bagaimana, pada suatu hari aku sangat dikejutkan dengan kedatangan seorang tamu ke kantorku.
Pak satpam menelpon saya “mbak, ada tamunya dari jogja”… wacks.. tamu??? dari jogja??? perasaan aku ga punya janji sama temen dari jogja?
Aku gitu loh, cuman database admin, kalopun kedatangan tamu paling2 juga vendor ato sales yang mo ngasih brosur2… itupun biasanya dari jakarta aja, ga jauh2 dari jogja… hmf… siapa yaaa??

Eng ing eng…. wuaaaaaaaaaa… betapa terkejutnya aku menjumpai tamu itu, yang tak lain adalah seniorku di kampus dulu, meski dulu ga sempet kuliah bareng, tapi paling nggak si mas ini emang paling aktif kalo diundang acara2 kampus..

“mas yoyok ???? Kok?? kok bisa ada di sini?? Loh kok??”
masih dengan wajah terbengong2 aku menyambut sang senior.. hu hu huuu pasti wajahku aneh banget yaa saat itu… maap mas yoyok masih surprise banget soale, gak nyangka bakal kedatengan sahabat dari jogja😀 …

“eh nunung, iya aku disini, wah kok gendut perutnya?”

hahahaha… untung si mas yang satu ini bisa mencairkan suasana.. huff… aku masih ga tau nih, kok tiba2 beliau cari aku ya??? hmmmm aku mulai curiga sepertinya ada misscommunication nih…

“emangnya anjar engga cerita kalo aku mo ke sini ?”

“haaah?? udah bilang ke mas anjar toh?? dia kok nggak bilang apa2 ya ke aku”

padahal suamiku sendiri sedang ke kantor klien hari itu, jadi ga bisa nemenin juga..

“loh masak sih anjar ga cerita?”

“engga tuh, sama sekali” waduh kaco juga nih suamiku, emang dasarnya dia pelupa, makin parah aja setelah merit nih..

untungnya mas yoyok ini datangnya pas istirahat makan siang, hehehe  sekalian aja kuajak makan siang di ruang makan kantorku… sambil ngobrol2 cerita2😛 maap mas yoyok ga sempet menjamu lebih istimewa abis dadakan sih.. lain kali deh ya…

sampai di suatu babak dialog, beliau pun masih terheran2 “emang anjar ga crita apa2 ya tentang rencanaku ini? kalian suka crita2 ga sih masalah kerjaan gitu ? ” si senior yang sedang dalam rangka roadshow project barunya ini juga terbengong2, kok yaa ada suami-istri yang kayaknya ga pernah ngobrol sih, wekekekek😛 ..

“hmf.. ya gimana ya, jakarta kayak gini sih, sampe rumah udah capek, tinggal tidur doang, di jalan macet, aku tidur, bangun juga pagi2 banget, kejar2an dengan kemacetan jalan, kapan crita2nya? dia juga kalo kerja jarang Onlen, jadi yaa ga bisa ngobrol deh, mungkin sabtu minggu itu kalopun pengen ada yang diobrolin juga udah lupa, hehehe😀 “

duuuh.. segitunya ternyata aku baru nyadar😦 iya ya? kapan ngobrolnya ya?

padahal pulang kerja tuh, si mas lebih seneng nongkrongin TV sampe ketiduran di depan TV daripada ngobrol2 santai sama istrinya… sedangkan aku, lebih suka pulang kerja langsung gedabruk tidur tanpa ba bi bu lagi, karena hari serasa penat sekali, kalo pagi2 bangun tidur si mas juga langsung keluar menghirup udara pagi untuk berolahraga ringan2, sedangkan aku sibuk menyiapkan sarapan dan bekal makan untuk suami…

Kadang ada temen juga yang bertanya, kok kamu pede sih bikin blog gitu, crita2 tentang perasaanmu, yaaa gimana ya, ajang curhat sih sebenernya, banyak hal yang ga sempet aku omongin sama suamiku sendiri, jadinya moga2 lewat blog seperti ini komunikasi tetep lancar terjalin, apa yang ada di otakku saat ini bisa dibaca oleh suamiku… gitu.. apalagi kalo lagi ditinggal2 keluar kota…

Duhh ga kebayang, gimana suami-istri yang hidup pisah kota ya?? gimana tuh menyiasati komunikasinya?? Aku aja kalo si mas udah dinas keluar kota ya wis, satu2nya komunikasi cuman sms aja, ato telpon itu juga cuman pengen denger suaranya aja, ga sempet crita macem2… hehehehe dan itupun kalo ada sinyal hape😛

yaaa moga2 itu gak terjadi pada anak ku nanti.. aku pasti nyesel banget kalo sampe ga sempet komunikasi dengan anakku sendiri… mudah2an ada jalan terbaik…

*kami yang masih harus memperbaiki management waktu dan komunikasi dan aku yang masih terus belajar memperbaiki diri…

24 thoughts on “komunikasi efektif atau??

  1. halo nung, salam kenal ya

    hihi aq suka bc blog ini tp br kali ini kasi komen.. uhmm gmn ya, aq memang blm nikah jd cuma bs mbayangin aja.. semoga dedek bayi tetep sehat ya, di ktrku hampir semuanya pasang wallaper bayi mrk, gemes deh.
    soal komunikasi, mestinya penting ya, mungkin pas wiken wkt bercengkrama sm suami jd lebih banyak.

  2. @pimbem:
    salam kenal juga mbak… amin amin amin… makasih doanya… moga2 bisa jadi ilmu sebelum njalanin nikahnya🙂
    susah sekali nih, padahal hampir setaon meritnya lom pinter2 juga management waktu dan komunikasinya😦

  3. Kalau aku, komunikasi paling enak itu menjelang tidur.
    Suamiku juga sama kayak suamimu yang sukanya nongkrongin TV (ya bola lah, film supernatural lah yang syereemm itu, kadang nonton film), sementara akunya ga terlalu suka, kecuali filmnya bagus.
    hihihi… aku sering maksa dia untuk cepet naik ke tempat tidur. biasanya pake alesan yang dibuat2, misalnya supaya dia ga telat bangunnya.
    Nah pas mau tidur itu, aku biasanya memulai obrolan sampe kita tertidur.
    Mungkin bisa dicoba…

  4. Kalau saya alhamdulillah walaupun berjauhan dengan istri, beda pulau bahkan (kalo nelpon masuk Zona 3 tarifnya), masih sering menjalin komunikasi.
    Perlu komunikasi yang efektif?
    Dengan istri saya tidak mengukur tingkat keefektifan, saya sering menelepon kapan saja kalau, entah di kantor, pagi, siang atau malam. Kalo tiba2 ingat istri+anak, langsung aja telepon tidak perlu ngitung2 efektivitas. Kadang2 makin ke sini orang2 sering itung2an untuk melakukan sesuatu, padahal pembicaraan yang sepele bisa bernilai banyak bagi lawan bicara.
    Untungnya tarif telekomunikasi (red. telepon) saat ini banyak alternatif murah, thanks to XL and Indosat. Jika diitung2 sehari bisa menghabiskan waktu lebih dari 2 jam untuk menelepon. Walaupun pada kenyataannya saya tidak terlalu banyak bicara lebih sering mendengarkan.

  5. salam kenal ya, nung. Wah parah juga ya komunikasi kalian, hehehe. Padahal satu kota lho, meskipun kadang ga ketemu kalo anjar lagi tugas keliling indo ya.

    Tapi kan mas-mu selalu sempat update blog, nung. Mosok ga sempet update feeling istrinya?
    Katanya prioritas dia yang pertama dinda, baru kerjaan dan nulis? Hmmmm…

    Kalo dilihat jangka panjang bisa ga sehat ya. Pola komunikasinya pasti njeglek kalo dibandingin pas pacaran dulu, hehehe.

  6. Ups,ada problem dg koneksinya nih. Well, I can feel what u feel, nung. FYI aku kerja di jakarta, suamiku di jogja, anakku di sukabumi. Pufff ga mudah jalaninnya…

  7. aku sih dilarang nonton film serius kalau di rumah, nonton divd pun hanya boleh kalau mamabunbun dan elsi sudah tidur.

    walhasil, 6 bulan di sby tanpa tv sudah terbiasa….😀

    pakai fren dan esia buat nelpon, soalnya kan kita cerita cerita bisa setengah jam smpai sejam sendiri sekali nelpon.

    😀

  8. wah..kalo boleh sumbang saran, jgn sampe jd kebiasaan ga komunikasi.. Kalau memang bener2 akur dan semua merasa puas2 aja ya gpp.. Tapi kalau ada ketidakpuasan (maksudnya pengennya ada ngobrol2 sebelom bobo, dll), mending cepet diomongin sebelom jd masalah. takutnya kayak bom waktu gituh loh..kekesalan menumpuk2..

    biasanya aku di kantor menyempatkan telponan (tinggal jalan keluar ke lobby 10-15menit, biar ga diganggu kerjaan)..tujuannya biar saling dapet update terbaru..soale kalo ditunda, pas akhir minggu lupa dhe..

    *dari yg abis diajak temen kantor ngebahas persiapan kepribadian untuk merit*

  9. menurut saya…
    ada beberapa sebab mengapa masmu tidak menyampaikan , pertama ,mungkin karena lupa ( benar 2 lupa,karena sibuk dengan kerjaannya yg dah bikin mumet. ato memang sengaja gak diceritakan karena alasan tertentu? trus yg di bahas mo yg mana dulu…
    tergantung permintaan…🙂

    basu 95
    riyadh, kingdom of saudi arabia

  10. hihihi..ga jauh beda, aku juga suka susah cari waktu enak buat ngobrol!! huhu ternyata tak sendiri!

    paling efektif sih ngobrol itu kl lagi makan malam di luar/ngopi2 (mngkn krn fokus gada distraction terutama kerjaan dan tv). payah..ngobrol aja hrs ngemodal huahaha…maaf mbak, ternyata itu bukan solusi yang bagus😀

  11. hehehe…hampir sama nih kegiatannya, akunya lgs tidur ampe dirumah (apalagi pas hamil) suami lgs sibuk ama tv ato komputernya
    dulu wkt masih sama2 di jkt aku ama suami ngobrolnya pas di jln sambil suami jd supir bermacet2 ria plus ngobrol di jln….
    skrg suamiku kerjanya di malang (nasib PNS yg bersedia ditempatkan dimana saja), kesempatan ngobrol cuma di telp or sms aja…rutinitas barunya yaitu nelp suami setiap nyampe rumah, biar ayah, bunda & anak bisa ttp komunikasi (pdhl anakku baru 15bln, komunikasinya jg blm optimal)
    Jadi selama masih bisa komunikasi ya komunikasilah..dimanapun & kapanpun…
    semoga dede’nya sehat ya….

  12. bagaimana klo saya yang akan jadi tamu ke kantormu , sy lebih senior dari yoyok 96 lhooo….( tentunya jamuannya lebih lux donk he he)
    coba di bicarakan lagi dengan mas anjar .. he he he..
    btw kalian lulus tahun berapa ? belum pernah ketemuan ya…
    smg lancar ya , mendapat anak yg sholeh dan sholehah….

  13. ya ampun… waw, ceritanya detil sekali… yang baca kisah ini pasti ngga cuma suaminya kan… hahaha.

    Buat si Mas, kurangin nonton tv tuh, ganti nongkrongin blog aja… huehuehue… :p

    nanti kl sdh dapat bestpractice komunikasi efektifnya sharing lagi disini yaa…🙂

  14. Aduuh..mbak..wong suaminya serumah kok gak seomongan. lha aku ini suami ku di luar kota. pulang seminggu sekali, tetapi komunikasi tetap jalan. sharing…., yg penting khan qualitas nya. tapi emang gak gampang seehh….

    ‘lam kenal yah mbak Dinda….

  15. Saya beruntung karena Tuhan mengijinkan untuk menemani istri di ruang persalinan. Istri saya bilang, dia memang ingin saya ada disisinya ketika menjalani semua itu. Saya tidak tahu, apakah setiap istri menginginkan hal itu atau tidak. Tapi sebagai suami, saya kira pantas juga untuk menyaksikan peristiwa itu….

  16. Setelah saya membaca kolom ini, saya pun mau ikutan tertawa akh, walaupun jujur saya belum mempunyai seorang pendamping hidup.
    komunikasi emang penting dalam setiap kondisi, dimanapun, kapapun, dalam setiap kondisi pasti kita memerlukan komunikasi, supaya semua berjalan dengan yang diinginkan bisa dicapai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s