asisten RumahTangga pertama kami

Sejak aku mulai hamil, praktis kerjaan rumah tangga yang berat2 seperti ngepel, cuci baju, jemur, setrika, belanja, semua dihandle oleh si mas sendiri, saya hanya bantu sesuka2 perut, kalo lagi enak ya bantuin dikit, kalo lagi rewel ya udah, bobo ajah seharian… daripada daripada

Akhirnya si mas mulai mengeluh setelah bude pulang dan dia harus mengerjakan semuanya sendirian, meski aku pun sudah berusaha membantu semampu ku, cuman yaaa namanya juga ibu hamil muda, berdiri agak lama dikit udah kliyengan, istirahat, mo dipaksain eh kakinya yang kram..

aku juga dah bilang sama si mas “kalo capek taruh aja, ga usah dipaksain, gpp rumahnya berantakan sementara, cuman berdua ini, nanti diberesin lagi dikit2”

si mas nya ga mau “ga enak nda kalo rumahnya berantakan, ga nyaman rasanya” dan terus bersih2 sambil ngomel2 sendiri… yo wis lah mas, sak karep e sampeyan tah..

Kisah berburu asisten RT sudah kami mulai sejak sebulan kami tinggal di rumah ini, tapi memang susah nya minta ampun..

Entah bagaimana, hal ini juga dialami beberapa teman, yang mengaku sangat kesulitan mencari asisten RT yang cocok dan dapat dipercaya… mengingat banyak teman dan tetangga juga yang sudah jadi korban yayasan penyalur pembantu RT… duuh ngeri2 deh critanya…

Sampe saat ini aku masih bertanya2 kenapa sekarang sulit sekali mencari asisten rumahtangga ya ??

Mengingat kesibukan si mas yang kerjaannya muter2 terus keliling indonesia, aku pun ga berhenti berusaha mencari asisten RT, sekaligus untuk backup ketika si mas sedang dinas keluar kota…

Nah karena kebutuhannya sudah sangat mendesak seperti ini akhirnya ibuku di malang pun ikut kalang kabut nyariin asisten RT buat kami. Sampe dateng ke desa mendatangi rumah mantan2 asisten RT di keluarga untuk minta bantuan.

Dan setelah pencarian berbulan2.. alhamdulillah akhirnya dapat juga…di-impor langsung dari malang, umurnya masih 30 tahunan.. kami seneng banget.. moga2 aja deh cocok..

‘n sekarang aku dah dipanggil “ibu”.. wakakakaka… geli deh awalnya, abisnya gimana gitu ya, dia umurnya lebih tua dari aku😛
“bu ini mau dimasak apa?”
awalnya ga ngeh, dia manggil siapa ya… hehehe 1 kali 2 kali dicuekin, eh ternyata yang dimaksud aku toh, hwehehehhe.. lucu rasanya… sama gelinya seperti menyebut kata “suamiku” untuk si mas… hihihihi😀

Sesama kelas pekerja, kami pun berusaha semaksimal mungkin memperlakukan si mbak ini seperti layaknya kami diperlakukan di perusahaan tempat kami bekerja..

Baru krasa deh, bener2 ternyata di dalem rumah tu lebih banyak urusan si ibu daripada si bapak… Dan aku bener2 ngrasa butuh asisten kali ini… tugas2 yang berat sekali, makanya mulai dari memilih rumah itu sebenernya urusan wanita..

Dari hari pertama aku mentraining si mbak untuk pekerjaan rumah yang sebenarnya tidak terlalu berat, tapi cukup menyita waktu… gimana kebiasaan2 di dalam rumah yang ideal, dll… gimana menata rumah, merapikan taman, menata dapur, memasak, belanja,  bebersih… fiuh banyak sekali yang harus diatur… dan dalam hal ini PIC utama ya si ibu RT, suami paling2 tinggal ngasih penilaian ajah… fiuh.. ini belum ada anak ya… moga2 bisa jadi ibu yang baek deh…

Alhamdulillah sejak ada si mbak Jum ini, hidup rasanya jadi lebih teratur, moga2 waktu kami pun bisa jadi lebih efisien.. untuk belajar, untuk istirahat, untuk olahraga, atau untuk bersosialisasi…

Makasih ya mbak Jum…

15 thoughts on “asisten RumahTangga pertama kami

  1. mau nanya aja.. kenapa sekarang orang2 manggil PRT dg ART ya? biar keren aja ato lebih halus ato apa ya? gaji/fasilitas kan gak otomatis naik kalo panggilan lebih keren kan… cuma bertanya2 aja…

  2. @ indra: fenomena eufemisme itu kan budaya lama negara kita sejak jaman order baru. jaman dulu orang bilang babu (lihat film2 lama) lalu pramuwisma, prt, skrang art. ternyata eufemisme itu ada regenerasinya yaa…

  3. Pingback: juminten, inah atau lei?? « lei hermawan

  4. @ isal :
    makanya ibu saya bela2in kalangkabut dateng ke desa, karena ga percaya dengan yayasan.. dan tetangga saya sendiri sudah banyak yang jadi korban…

    @ ayahshiva :
    Kalo saat hamil mama shiva juga fulltime 8 to 5 worker mother, saya salut sekali…

  5. haluu mbak🙂 tak sangka akan dikunjungi balik hihihi..tetap smangat yah mbak menjalani kehamilannya! smg asistennya bikin smua urusan jadi lebih mudah dan mbak jadi bs lebi konsen jaga kesehatan.🙂 smangaaat!

  6. ih bener tuh mba…susah banget cari pembantu, saya aja kemaren ampe 6 bulan cari pembantu dan cuman sebulan aja dia stay karena udah idul fitri tak kembali lagi… T_T tp skr udah dapet lagi koq hehe tp bener tuh jangan dr agen penyaluran suka ga bener, banyak boongnya!!
    btw salam kenal mba

  7. Pingback: Ayo belajar jadi orang tua asuh « Anjar Priandoyo

  8. Saya baru dapat Bibi, dalam 2 hari QQ langsung jatuh cinta….eeee…setelah 8 hari kerja minta izin pulang dan belum kembali hingga sekarang…sedih buanget….padahal QQ udah kadung kepincut…KESALLLLLLLLLL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s