…curhat yang lagi ngidam..

Si mas akhir2 ini sibuk banget, hampir tiap hari pulang pagi… pagi loh, dah lewat jam 12 malem baru nyampe di rumah, hiks… ga sempet ngobrol2 dan curhat kalo badanku lagi remuk redam gini…
Badanku lagi ga bisa diajak kompromi, masuk minggu ke 9 ini jadi makin mabok, tidur mual, bangun muntah, pengen ini lah pengen itulah, dan sayangnya, banyak yang ga kesampaian, hiks… hiks… hiks… gimana lagi, si mas nya lagi sibuk terus, ga sempet perhatiin istrinya yang lagi butuh tati tayang… hiks hiks hiks… dan si mas termasuk orang yang sangat modern, yang ga percaya ma acara ngidam mengidam… kalo aku bilang pengen sesuatu, dia pasti cuman bilang “dah tahan aja, bobo aja, ntar lagi juga lupa pengennya” atau cuman sekedar nyengir dan bilang “itu mah bukan ngidam, dindanya aja yang lagi pengen”… huwaaaaaaaaaaaa…. ugh lelaki tau enaknya aja!! bales sms aja ga sempet, duh gimana ga bete, kalo ditelpon jawabnya, “ntar ya, lagi miting”, mosok dari pagi ‘uthuk2’ ampe malem miting mulu ga kelar2, demen amat …

Eh, tapi ada satu permintaan ding yang pernah diturutin sama si mas, minta rujak cingur😀 untungnya akhirnya ketemu tempat penjual rujak cingur di sektor 5, jadi ga jauh2 amat…

Lagi hamil ga bole banyak2 bete juga ya, harus seneng terus, nanti gawat juga kan kalo baby nya ikutan gelisah… lagian aku tau bapaknya juga lagi kerja keras buat calon anaknya juga kok….

And thanx God, bosku di kantor pengertian banget, aku lumayan di-bebas-kan dari tugas2 berat, jadi bisa pulang2 tenggo kecuali hari jumat, karena emang giliran piket. Jadi ampe rumah langsung bisa meng-ambruk-kan diri ke atas sofa2-an (hehehhe, berhubung ga punya sofa, jadi bikin sofa2-an dari selimut ditumpuk2 kasih guling&bantal sebagai sandarannya) sambil nemenin bude nonton soleha dan candy, hehehe…

Tengah malam selalu bangun terkaget-kaget, karena si mas tiba2 pulang, gedubrak gedubruk… duh udah deh, pusing lah aku 7 keliling, mual, ga bisa tidur lagi…. humf… daripada bingung curhat ke mana ya enaknya, kucurhatin disini aja, barangkali ada yang mo nyupport aku…

ibu… kebayang betapa berat perjuanganmu dulu melahirkan aku ke dunia… hiks… jadi kangen ibu…

13 thoughts on “…curhat yang lagi ngidam..

  1. Ayoo jeengg!!! Semangat!!! Heheheheh…
    Kalau ngidam bakso malang, di Plaza semanggi ada tuh, kebetulan temennya temen yg punya, dulu anak ekonomi unibraw.
    Kalau ngidam pecel, katanya di kalibata ada yg enak…

    Mhhh…
    Apalagi yaaa…

    Hhehehehehehe….

  2. ooh aku tau yang di plaza semanggi “bakso kota cak man” itu ya, iya iya, itu kan pusatnya ada di deket rumahku di malang🙂 tapi kemaren dah nyobain asin bener kuahnya, beda ma yang di malang deeh…

    hmf.. kalo pecel, rawon, soto, sambel trasi, untung masih ada bude yang bisa masak ala malang aseli, jadi bisa kesampaian tiap hari😀 tapi pecel yang khas tuh yang pake lontong, wuah sayang di pasar jombang ga jual lontong eh…

    waktu ngidam rujak cingur tuh ampe nge-sms-in papabonbon yang lagi di surabaya loh😛 *clingak-clinguk cari papabonbon si ahli kuliner

  3. nasihat klise: sabar yah ….

    kangmasnya bukannya tidak perhatian sama diajeng. tapi memang sedang sibuk. moga2 sibuknya cepet selesai jadi bisa mencurahkan perhatian kembali.

    yang jelas jangan dibawa bete. meskipun rasanya moody sekali.

    *betul2 jawaban sok tau dari seorang cowok*

  4. Hi Nung, semangat…jangan melow, ntar anaknya ikut melow.
    Dan kalau lagi pengin makan….makan aja…hehehe…ga perlu tunggu Andjar.

    Saya dulu juga begitu kok, kalau nunggu ayahnya Ari, keburu bayinya lahir…jadi ya ke dokter kandungan sendiri sepulang kantor, kadang ketemu suami di dokter, kadang saya udah pulang si mas baru nongol di dokter …hehehe, nikmati aja.

    Bersyukurlah Andjar sibuk, berarti pekerjaan dia bagus…pilih mana suami bisa nemeni terus tetapi pengangguran?

    Mual? Bersyukurlah, ini yang akan menjaga kandungan kuat. Kalau tak terasa apa-apa, ntar Nunung kalau kecapekan tak terasa. Jadi sebaiknya memang ada rasa mual, agar ibu istirahat sejenak.

  5. Wah… sabar ya mba… memank kadang cowo lebih berfikir terlalu sangat menggunakan logika, sehingga yg kaya2 gt dianggap tdk masuk ke logika😦

    sabar ya mba..

    btw, email mba nungq apa? ada beberapa yg pingin aku tanyakan.. bls ke email ku yo mba..

    thx alot

  6. wah mbak punya suami IT auditor emang kerjaannya mirip Lawyer. Banyak miting dan pulang suka malem kalau mau closing. Hehe… tapi bonus tahunannya gedhe lo mbak.. sepadan lah..

  7. ayo, bentar lagi si auditor dan si system admin dapat THR .. :d semangat yah .. :p

    wah, jadi toh rujak cingurnya .. selamat deh. kalau tentang lontong, kalau di sby lontong daun semua. yummy … memang. ndak seperti lontong plastik di jkt ..😦

  8. nikmati aja masa mualnya nungqee…insya Allah terbalas dengan kelucuan si mungil kita (ini yang bilang ibu dari 2 anak –20 dan 5 bulan lho!)
    nanti kalo dah lahir pasti pengen nambah lagi deh =))

  9. Hoi Mbak Nurul…
    aku dadi membayangkan mamiku dulu pasti juga seperti itu. Makanya kita disuruh menghormati ibu sampai 3x lipat.

    dah hamil…kurang perhatian suami…trus masih sabar dan pengertian sama suaminya…ganjarannya besar Mbak!

    Tapi klo ngidam ga keturutan…besok anaknya ngileran… <– aaahhh itu candaan orang tua yang mendidik…

  10. congrats.. yang sabar dan banyak doa ya..🙂

    pengalaman saya sama kayak bu edratna, kalo pengen ya cari sendiri, ke dr juga sering sendiri (apalagi saat itu pisah kota), kalo lagi sama2 pun, pengen makan apa diminta tunggu sampe wiken😀
    alhamdulillah dimudahkanNya..
    *didoakan dari jauh deh*

  11. Sharing ya, nung…

    Sekitar 2,5 tahun yang lalu, pas hamil si cikuwim (ini panggilan khusus dari ayah ibunya, hehe) awal-awal, emang rasanya eneg, males, dan gampang laper. Kan ada perubahan di dalam tubuh to. Alhamdulillah pas hamil itu kerjaannya cuma beresin skripsi di psikologi – sak almamater sama kamu n Anjar – jadi kalo badan lagi ga enak bisa manjain diri dulu. Pas lagi ngetik, biasanya setel murotal, lagu klasik, sama ceramahnya Aa Gym. Intinya, dengerin yang kamu suka aja dan bisa bikin tenang, adem. Kalo emang suka gamelan or degung sunda, ya ga musti maksa denger Mozart. Oya, jalan-jalan pagi setelah subuhan ra ketang 30 menit sambil olah nafas juga bikin rileks lho. Sendiri aja kalo suami emang sibuk. Aku dulu juga sendiri terus kok.

    Masalah ngidam dan pengen ini itu, kalo dari kuliahku dulu, emang itu karena si calon ibu pengen lebih diperhatiin aja sih – secara bawah sadar. Uniknya, fenomena ngidam ga ditemuin di negara-negara macam Amrik, Aussie, dll. Paling banyak wilayah Asia. Kata dosenku, tingkat kemandirian/ketergantungan sangat mempengaruhi kasus ngidam ini. Setelah ngerti, aku jadi komit untuk ga bakal pengen yang aneh-aneh kalo hamil kelak, macam pengen mangga punya Pak RT di tengah malam dan suami harus manjat sendiri. Setelah dipetik-in akhirnya ga dimakan. Kan kasian suaminya to. Aku juga ga percaya kata orang kalo keinginan ibu pas hamil ga terpenuhi, si anak jadi ngiler. Ngiler kan masalah fisiologis pada anak. Anakku tetep aja ngiler meski keinginanku *yang wajar2 saja* pas hamil terpenuhi semua, mulai makanan sampe perhatian suami, hehehe…

    Aku dulu juga pengen brambang asem, lotis, dan nasi liwet solo. Tapi setelah kupikir-pikir, itu sih bukan ngidam, tapi karena emang dasarnya doyan makan n lagi kangen sama makanan khas rumah. Lha kok pas iseng telpon ibu di Solo, beliau langsung beliin dan dianter ke Jogja! Huehehe aku sih seneng-seneng aja. Padahal, kalo toh ga terpenuhi juga gpp. Seperti pengen-pengen yang lain-lah, bisa ditunda dulu.

    Dulu aku juga prepare biar ga tegang pas melahirkan dengan sering nonton video orang melahirkan (kata para ahli, ketika kehamilan memasuki minggu ke-28 aja). Pertamanya sih serem ya, kan berdarah-darah gitu. Tapi sebenarnya, itu proses bawah sadar merekam kejadian sehingga kita jadi lebih tenang pra-melahirkan. Ingat, bawah sadar tidak bisa membedakan kenyataan (yang kita alami sendiri) dan imajinasi (yang hanya kita bayangkan berdasarkan stimulus indera). Emang pas bukaan suakittt buangeettt, pesona suami yang top of mind aja meredup. Yang ada cuma pasrah, dzikir. Hanya kita dan Allah karena setelahnya seperti apa, ga tau juga. Bener-bener di ambang hidup dan mati deh. Pengalaman yang ruarrr biasa.

    Yang perlu diwaspadai dan dipersiapkan juga adalah Baby Blues or Depresi Paska Melahirkan, terutama untuk anak pertama. Meski aku sendiri orang psikologi, bukan berarti aku bebas virus ini, nung. Aku juga ngalamin karena yang dibayangin pas punya baby ting-ting cuma yang asyik-asyik aja. Kayak, ekspresinya yang lucu, gerak badannya yang ngulet2, jari-jarinya yang mini lutu, hehehe. Ternyata melalui 40 hari setelah melahirkan juga cukup berat, ini di luar perhitunganku. Bayi ceprot kan punya jam biologis yang beda sama kita, semau-mau aja tidur, bangun, nangis, pipis, pup, minum asi, gitu terus 24 jam. Belum lagi waktu itu jahitanku infeksi karena aku pecicilan, badan panas dingin, kaki bengkak kayak ibu hamil kurang gerak. Apalagi hormon masih belum stabil. Peran suami yang sabar dan siap sedia sangat dibutuhkan untuk melalui saat-saat seperti itu.

    Sekarang, si cikuwim udah 21 bulan. Alhamdulillah diberi kesempatan Allah untuk mengikuti perkembangannya dari detik ke detik. Aku yang tahu kata-kata pertamanya, langkah pertamanya, kalimat pertamanya, lagu dan doa pertama yang ia kuasai. Bahagia banget bisa bimbing dia hingga hafal semua huruf hijaiyyah, bisa mendampingi kapan pun dia butuh ibunya, tempat dia berbagi tertawa ketika dia bahagia, memeluknya ketika dia merasa sedih atau ketakutan. Hanya sesekali aja ditinggal. Tapi hampir 24/7/30 bareng cikuwim. Uniknya, kalo cikuwim udah ngantuk or lagi sedih/marah, dia lebih cepet tenang kalo di-ngaji-in. Kadang dia sendiri yang minta. Moga terbawa sampe dewasa yak. Salah satu karakter yang pengen kubentuk juga adalah anak yang ramah dan mudah akrab dengan orang. Memang sih kadang takut mengundang penculik karena saking ramahnya, hehehe. Tapi itu kan cermin bahwa anak merasa dicintai, aman, dan nyaman dengan dirinya. Modal dasar bagi kepribadian yang sehat dan seimbang.

    Weekkks, lha kok banyak banget sharingnya, hehehe. Segitu dulu deh. Thx ya, nung…

  12. Ngomongin soal ngidam, percaya nggak percaya.
    Aku pengen banget naik bis patas ac…kebetulan aku tinggal di depok, jadi pas hamil pengen naik depok-grogol, depok – kalideres, depok – kota.
    Suamiku bilang ada” aja dan nggak mau mengabulkan ngidamku itu.
    Sekarang Omar dach 1.4bulan…ngeces mulu…ha…ha… ngidam nggak kesampaian ?..atau karena mau tumbuh gigi ?….sariawan?….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s