Proses pengurusan sambungan baru telepon

Kalo bukan karena saking perlunya aku untuk bisa ngeremote kerjaan dari rumah, aku ga bakalan mau pasang telpon rumah susah2.. duuuh ada2 aja nih. Iya, daripada aku musti masuk kantor pas hari libur, duh akhirnya kubela2in aja deh pasang sambungan telepon baru.

Hampir satu bulan yang lalu aku pesan sambungan telepon baru untuk rumah di bintaro, ternyata sampai sekarang rupanya belum ada kabar sama sekali. Cuman dapet Id pelanggan sementara sama nomor pendaftaran. Abis tu ketika dikonfirmasi ke telkom jawabannya lagi diproses.. sampe kapan euy😦
Waktu itu dibilang harga pemasangan baru paling mahal cuman 300 rb.

Beberapa waktu yang lalu memang mereka sempat bilang bahwa nomornya untuk daerah bintaro sudah habis dan gak mungkin pasang baru lagi. fiewwhh…hadduh trus gimana dong?

Karena sudah keburu waktu dan menunggu sesuatu yang ga pasti, akhirnya suamiku tak sabar juga. Dia mendatangi kantor telkom untuk kawasan Bintaro. Nanya2 satpam eh langsung deh dikasih nomor HP nya si teknisi telkom yang pegang daerah permata bintaro yang merangkap sebagai calo jualan nomor bekas.

Langsung deh si mas ngehubungin teknisi itu sambil langsung to the point.
Eh si calo itu langsung nyodorin harga 1,5 juta…
masyaAllah mahal amat???
katanya dia emang yang paling ngerti daerah permata bintaro dan nomor baru memang sudah habissss..😦

setelah nego2 akhirnya dia mau dibayar 800 rb, 2 minggu langsung kring…

hoalaaaahh.. dari jaman bapakku mau masang telpon kok ya tetep aja critanya toh???? mosok jaman dulu juga bapakku mau masang telpon dibilang sudah habis juga nomornya ????

Jadi maxutnya apa nih?

31 thoughts on “Proses pengurusan sambungan baru telepon

  1. aku dulu juga ditawarin sejuta buat fix line. akhirnya memutuskan ambil di pleki, sama sama satu juta tapi bisa dipindah pindah …😛

    masalahe pindahnya ke sby nih huahahahah

  2. yah beginilah kalo di monopoli oleh salah satu perusahaan, kata UUD juga
    “hajat hidup orang (untuk bertelekomunikasi) banyak di kuasai Negara (Telkom)”

    PS : lupa itu pasal berapa yah

  3. @ Amir Karimuddin :
    Sudah pernah dicoba, dan tidak bisa, karena modem di kantor hanya bisa mengenali jalur PSTN. Kecuali punya alat converter dari CDMA ke PSTN😦 Kalo bisa mah udah dari dulu juga aku beli…hiks

  4. Kok saya kemarin gampang banget ya…malah sempat deg-deg an, karena saat di Cipete memang agak susah, maklum saat itu tahun 90 an belum ada HP, jadi Telkom bener2 monopoli…

    Saat mau pindah ke Cilandak, langsung dicek, ada nomornya…bayar sekitar Rp.425.000,-….besoknya langsung kriiing.

    Tiap wilayah beda-beda kali

  5. @ edratna :
    waduh.. bu enny kayaknya punya rahasia yang mujarab buat masalah2 kayak gini, seperti dulu saya juga kesulitan bikin ktp dan kk eh bu enny juga gampang banget😀 mungkin ada jompa jampi yang perlu dibaca bu biar lancar urusan2 beginian? hehehe😛

  6. Mbak.. mahal juga yach pasang telpon sampai Rp. 800.000 (hari gini gitu…) Saya hanya Rp. 260.000,- (Januari 2006).

    Tapi puanjang banget ceritanya, buat sharing aja nich… Juni 2004 saya baru nempatin rumah juga susah banget mau pasang telkom (padahal khan qt bayar yach..) terus pas daftar ke telkom dikasih No. ID sama Nomor Pelanggan dan setiap minggunya kudu mesti ngecek (nach ini saya baru tahu belakangan). Saya juga dikasih tahu jaringannya penuh.

    1,5 tahun berlalu tanpa kabar, sampai akhirnya data saya sudah ‘gak ada (info dari petugas telkom). Saya daftar lagi deh ke telkom… terus beberapa hari kemudian tanpa diduga ada yang menghubungi saya ke HP, katanya orang telkom, minta saya besok datang ke telkom Bintaro, saya sempat ‘gak percaya tuh. Saya tanya detail identitas dia. Akhirnya saya bela-belain pagi2 datang ke telkom (terpaksa bolos kerja) bawa foto copy KK, KTP suami. E… ‘gak taunya kudu bawa surat-surat tentang tanah/rumah (pusing deh) akhirnya balik lagi sampai nyewa ojek untuk PP.

    Sampailah di sana jam 10.00, ada lagi ujian… komputer lagi offline(subhanallah), saya tunggu sampai jam 11.30 belum juga (‘dah resah tuh), akhirnya saya PDKT dengan salah seorang bapak yang juga nunggu (ternyata… dia biasa ngurusin punya orang), ngobrol deh ngalor ngidul… akhirnya dia ngajak saja di telkom Cileduk (disana tidak ada masalah), saya tanya apa bisa saya khan di Bintaro, dia meyakinkan bisa kok, nanti bareng saya (dia ngaku lagi urus 3 nomor).

    Akhirnya saya dengan berboncengan bapak itu (terpaksa bo’) sampailah ke telkom Cileduk, waktu sudah masuk jam istirahat. Lemas… sudah, saya tetap berdo’a dipermudah urusan saya ini. Naiklah saya ke lantai atas sama bapak itu alhamdulillah.. ada yang masih mau ngurusin (blom istirahat)… sempat ditanya si.. wah ini masuknya khan Bintaro… akhirnya bapak yang tadi bilang di sana lagi offline disuruh ke sini (??? siapa yang nyuruh yach)…

    Lagi-lagi saya di uji… ditanya bukti kwitansi pembelian tanah/rumah (????), khan sudah cukup surat-suratnya tapi mesti ada bukti kwitansinya… saya celinggukan nyari bapak tadi… (pendaftarannya beda meja) ternyata dia denger terus bapak itu jawab ‘.. dah gampang di fax aja besok..”, akhirnya petugas itu menyetujui.. Alhamdulillah…. akhinya AQ dapat nomor telkom… walaupun kudu berjuang.. ‘gak sia-sia bolos kerja bo’. Penat sudah 1/2 harian berjibaku dengan urusan telkom.

    Terus sorenya datang petugas rekanan telkom buat pasang jaringan… di rumah. Saya telpon suami minta langsung beliin pesawat … pas sampai rumah dia heran mana… belum nyambung… kok ‘dah ribut pesawat (Ha…saya cuma nyengir doank). Akhirnya pesawat itu berbunyi beberapa hari kemudian.

    Maaf mbak kalau kepanjangan. Intinya segala sesuatu kalau di tekadtin Insya Allah akan terwujud walau penuh dengan perjuangan. OK.

  7. ati2 aja klo dikasi nomor bekas orang.
    di perumahan sy bbrp rumah bermasalah karena sering ditelp orang2 yg mncari si pemilik nomer lama. ada yg debt-collector creditcard, yg ngaku tmn lama dsb. komplain pun gak ditanggepin sm telkom dibilang line udh penuh.

  8. Mbak, kenapa gak coba pake wireless modem (entah PCMCIA / USB) bisa GSM (3G) atau CDMA (kayak Fren, etc.) buat akses internetnya? Jangankan di rumah, lg di jalan aja apa lg di mall mbak ttp bisa akses kerjaan di kantor kok. Saya krg tau teknis IT sih : ), tp bukannya tinggal minta access VPN sj ama kantor kl emang bener2 butuh akses server kantor? Bukannya umumnya begitu? Btw, problem saya sama persis dengan Mbak. Ketimbang hrs bela2in lembur / masuk Sabtu mendingan sacrifice bs ngeremote kerjaan dr rumah (akses outlook, server, dll) dgn masang sambungan internet sdri.

    • @mas Panjul:

      maaf kebetulan nimbtung, saya bukan yg punya blog hehe…

      ada macem2 cara utk meremote kantor. cuma yg macam begini, saya pernah ngalami.

      Bisa, dibuatin VPN, kalo kantornya menyediakan:). tapi ada cara yg lebih umum yaitu callback. cara kerjanya adalah PC kita di rumah pake modem, nge-diall ke kantor, lalu begitu tersambung…server di kantor akan memutus koneksi dan menelpon balik ke modem kita.

      istilahnya RAS (remote access servcie)/dial in callback.

      nah, skrg sih udah ada macem2 caranya, citrix dan sebagainya. masalahnya, kan belom tentu si kantor sudah support. mungkin sudah cukup dgn investasi infrastruktur callback yg sudah ada. masak ya kita maksa kantor hehehe
      🙂

  9. @ Panjul :
    Server di kantor emang ga dibikin bisa dan emang ga dibukain akses untuk protokol lain. Katanya masalah security juga, jadi satu2nya yang bisa dipake buat ngakses cuman jalur PSTN.
    Kalo sekedar akses internet saya ga perlu pusing2 mas😦

  10. Walau punya Hp, telepon kabel memang tetap perlu….hehehe

    Misal..untuk pesen taksi, pasti ditanya no telepon rumah. Pesen Piza…dan makanan lain..Juga panggilan bengkel Astra (jika mobil rusak, Kabel Vision atau Indosat(kalau internet ngadat). Anehnya sekarang ini orang kalau menghubungi pake HP, jadi telepon rumah hanya berdering jika penting.

  11. Oke, Mbak Nung. Makanya kan saya bilang ‘Saya krg tau teknis IT sih : )’ orang saya jg cm user & cb urun rembug aja siapa tau apa yg dibutuhin sama dengan saya… : )

  12. iya e… pasti jawabannya “nomornya abis”
    cerita lama nung…
    dulu pas jaman di malang juga sama aja…
    akhirnya skarang malah masang flexi
    haha

  13. Pingback: Anjar priandoyo is lifeauditor Berapa biaya pengurusan telepon kabel Telkom? «

  14. Soal telkom? Uaaaah CAPE DEH. Th ’02 sy tinggal di Bintaro-IX, daftar dan dpt ID. 2 th kmudn cek lg ID sdh ilang dan dpt lg ID baru. Th ’04 jwbn Tlkm msh blm ada no kosong. Sampe akhrnya sy pndh ke sektor-XII (Graha Raya th ’05) hal yg sm berulang lg. Meski sdh dftr kolktf (105 KK) alasannya lain lg. Konon Telkom sdh tdk membiayai lg inst. jar. kabel & tiang, jd mesti swadaya warga. Untuk itu biayanya jd 1 jt (500 rb pasang baru+500 rb kabel & tiang). Anehnya meski sdh 33 warga yg bayar (sampai hr ini) katanya tdk bs dipasang kalo kurang dr 100 warga/rumah. Sy jd mikir, trus, biaya logistik intern mrk dikemanain? Ampe hr ni BLM ADA BERITA BARU LG……. CAPE DEH.

  15. Info bisik-2 dr temen yg NEMBAK LANGSUNG ke org Tlkm (instalatur) konon ini disebabkan persaingan intern mrk (antara Bag. Marketing/CS dan Bag. Jaringan) Makin banyak yg NEMBAK makin senang mereka yg di Bag. jaringan, dan Bag Marketing ga kebagian Komisi, soalnya mrk (Marktng) dptnya dr no ID yg keluar. Jadi, intinya, Telkom makin tidak efisien tp MAKIN MAHAL dan siap-2 aja tertinggal di jaman kompetisi skrg. Soalnya sy sdh bs pasng internt Wireless 200 rb/bln unlimtd 24/hr 7 hr/minggu dr warnet teman, euy.. daaah Telkom………..

  16. Pingback: akhirnyaaa… dapet telpon juga « little notes about my life

  17. @ yanto :
    kalo menurut info resmi telkom sih, ada 3 tipe handset, untuk handset yang paling bagus + pemasangan kabel dan jaringan telpon harganya 300 ribu.

  18. Seminggu yang lalu aku di datangin org tak dikenal, katanya sih rekanan telkom. Pucuk dicinta ulam tiba. Aku nggak perlu daftar, orgnya datang sendiri. Dia minta syarat foto copy ajb dan ktp. Terus aku tanda tangan beberapa dokumen kira2 4 kali tdtngn, ada yg di atas meterai.
    Dia bilang 2 minggu kring, biaya Rp 300rb, tapi udah seminggu lebih ndak ada kabar, dia bilang besok ditarik kabel karena jaringan udah ada, aku takut dia bohong, dan aku juga nggak lihat dokumen yang aku tanda tangani, minta pendapat donk, aku telpon 147 katanya cek aja ke plaza telkom terdekat. Pusiing nih jangan2 dokumennya apa yah??? tapi ada logo telkomnya, dan aku nggak punya nomor id atau no. regristrasi, juga nggak punya nomor telpon org tadi tang mengaku rekanan telkom.
    Tolong kasih pendapat apa yang harus aku perbuat????
    Thanks….

  19. Rekans semua.
    Sekarang kalo punya masalah sama telkom, infoin aja di http://www.telkom.co.id, layanan pelanggan, trus di keluhan pelanggan. Itu cepet loh ditanganinya.. serius lagi.. apalagi kalo di jakarta. Kayaknya Telkom memang pengen bebenah tapi emang tikusnya banyak bener.. Gitchu… Temen gw masuk ke situ penyelesaiannya cepet.

  20. sudah seharusnya diadakan kontrol oleh pejabat berwenang di lingkungan BUMN itu sendiri, agar tidak dipermainkan oleh oknum-2 tdk bertgngjwb. Tahukah Anda bhw percaloan bs dikenakan sanksi pidana?

  21. emang dasar orang telkom katro, maklum namanya juga pns. masuk pns harus ada dana, kalo dah masuk ya harus balik modal dong dasar katro. .

  22. knp ci jringan telpn di jepara ga di perbnyak lg pdahal kan msh bnyak yg pngin ngunain dah berbgai mcam upya dah aq cba buat cri jln untuk psang telpn tp ttp ja ga bsa? mang prosedurnya apa to?

  23. pengalaman saya pasang baru telpon di telkom bekasi sangat cepat pelayanannya,jam 10 saya tlp 147 jam 11 petugas lapangan tlp saya untuk survey jaringan,kebetulan jaringan di rumah saya masih tersedia,maka si petugas itu membawa dokumen formulir pendaftaran baru.saya melengkapi dokumen yang di perlukan al:foto copy ktp dan fotocopy pbb ditambah biaya pasang baru + speedy Rp 104.500.selang 2 hari telpon dan speedynya aktip,coba deh ibu telp 147 untuk lebih jelasnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s