Kalo kesulitan, Tembak bosnya !!!!

Sebagai calon nasabah KPR Bank Permata, saya beberapa kali mengalami kesulitan saat menghubungi marketing KPR yang menghandle permohonan saya. Termasuk adanya IMB tambahan yang harus saya serahkan sebagai syarat2 administrasi KPR.

Awalnya marketingnya mengatakan “Bu, kredit anda bisa turun, tapi mungkin ditahan sekitar 10-20 % sampai IMB yang baru diserahkan”

Dari kata2 marketing nya itu bisa dong saya simpulkan bahwa dana yang 80-90% bisa segera cair.

Trus saya nanya lagi “Trus, detail teknis nya gimana yaa? ”
Sambil dilempar2 untuk menghubungi notaris juga, akhirnya marketingnya minta bukti pengurusan IMBnya untuk dikirim.
beberapa hari saya hubungi jawabannya selalu sama : “Maaf bu, masih saya tanyakan ke bagian legalnya, nanti saya kabari”

Kemudian, setelah saya jengkel karena menunggu terlalu lama saya kejar lagi si marketingnya. saya tanyakan keputusannya “Jadi gimana pak, jawabannya ?”
Dengan sangat menyedihkan dia menjawab “Maaf bu, ternyata ibu harus menyerahkan IMB yang baru dulu baru bisa akad jual beli”

Haahhh???

Saya kehilangan kesabaran sama si marketing itu “Loh, kok bisa gitu sih pak? Bukannya dulu katanya bisa?”
Marketing : ” Iya, maaf bu, tapi dari legalnya bilang begitu”

Hwadduuh… bisa gawat kalo nunggu IMB yang ga pasti itu😦

Untung suamiku punya teman di KPR Permata, bisa tanya siapa bosnya si marketing itu. Okeh, singkat cerita akhirnya saya bisa dapet nomer directnya Ibu manajer KPR.
Sungguh tak disangka, pelayanan beliau memuaskan sekali. Cepat, tanggap dan solutif.

Saya (S) : “Maaf bu, saya mau menanyakan kalau saya harus menyerahkan IMB tambahan, katanya dana nya ditahan sekitar 10-20 %, apa benar begitu bu?”
Manajer KPR (M) : “Ya, betul begitu”
S : “Berarti bisa dong, akad dulu baru IMBnya menyusul?”
M : “Oh iya iya bu, bisa”
S : “Soalnya kata marketingnya kemaren dari bagian legal tidak bisa bu”
M : “Oh, bisa bisa bu. Nanti saya usahain deh bu, saya bantuin.”
S : “Kalau terlalu lama, nanti penjualnya bisa membatalkan transaksi bu”
M : “Iya bu, saya faham. Nanti saya bantu bu. Ibu bisa saya hubungi di nomer brapa ya?”

Sip lancar…
Beberapa menit kemudian beliau nelpon lagi

M : “Oke bu, saya sudah menghubungi notarisnya, semuanya OK, ibu tinggal bayar pajaknya, trus kita set akad jual belinya mau kapan bu?”
S : “wah, trimakasih bu, kalau bisa secepatnya deh, dalam minggu ini ya?”
M : “Oke deh, kalau gitu saya set Jumat pagi yaa, di kantor sudirman? Untuk retentionnya, maksimal saya usahakan nggak lebih dari 10 juta deh bu”
S: “Oke, setuju !”

Selesai deh proses bargainingnya….

Terbukti bisa lebih cepat dan mudah kalau lewat atasan.🙂

Mungkin cara ini juga bisa dicoba untuk menyelesaikan kasus pengurusan IMB yang lama seperti ditulis Suamiku dalam blognya, tapi apa swasta ama pemerintah emang beda style ya ?

8 thoughts on “Kalo kesulitan, Tembak bosnya !!!!

  1. Dalam hal aturan kredit Bank, ada yang namanya prasyarat (harus diserahkan sebelum akad kredit), ada juga yang bisa sambil berjalan baru dipernuhi.Sedangkan sang bos, untuk bisa jadi bos, dia pasti udah pandai dalam hal analisis, dan tahu hukum (di Bank semua jajaran pimpinan harus menguasai hukum, karena berhadapan dengan risiko sehari-hari), sehingga dia berani ambil alih masalah karena udah bisa dihitung risikonya. Bagian marketing, kalau masih baru, yang benar-benar harus diketahui adalah kompetensi mempengaruhi orang lain, agar yang sebelumnya tak berniat beli menjadi membeli. Notaris? Notaris bisa diminta untuk mengurus masalah IMB, keabsahan sertifikat dll, tapi dia harus memberikan cover note (semacam surat jaminan)isinya apa saja yang harus dilakukan, dan bertanggung jawab untuk menyerahkan kembali ke pemilik. Kita harus pandai memilih notaris, walaupun udah jadi notaris langganan Bank, konsumen tetap harus membaca peraturan dan perjanjian kreditnya.

  2. Sip bu Enny, nasabah memang harus tetep jeli dan teliti. Tapi emang bener banget, nembak bossnya udah jadi jurus ampuh banget buat memperlancar urusan, kali bossnya udah sering dapet komplain yak😛
    Kalo ngurus2 surat sama pemerintah bisa pake jurus ini juga ga ya?😉

  3. Tetap bisa dan memang layak dilakukan. Jika ingin tahu aturan IMB, datang ke Kota Madya/Kantor walikota…disitu cari dulu, ada nggak temen kita atau senior kita. Disini perlunya jejaring, bisa temen satu SMA, tetangga, mantan bos, satu alumni di PT dll. Baru deh minta dikenalin ke jajaran yang dibawahnya, disini akan lebih mudah, yang penting sesuai prosedur.

    Mau detail? Japri atau sms aja ya

  4. nah tu dia yang saya alami waktu ngurus IMB di PEMDA PU Kota Tiga Raksa😦 pengennya langsung nembak kepala dinasnya, susah juga kalo ga tau japri-nya.

  5. berlaku juga buat kknku kemarin. aku ndak pernah dateng pembekalan dengan alasan sakit. kroco2 di lppm itu dengan seenaknya memutuskan aku ndak bisa ikut kkn apapun alasannya. dan akhirnya aku ngadep kepala lppmnya. cepet. cuma dikasih surat pengantar, dan akhirnya aku bisa kkn

  6. @ joesatch:
    woooo.. gitu toh rahasianya joe? kalo tau gitu, mending ga usah ikut pembekalan kkn cem-macem panjang-lebar yak😉 Dulu kita2 pada bete tuh ngikutin pembekalannya, pake diancem segala bakal ga dapet nilai KKN kalo ga ikut pembekalan, yaa terpaksa deh😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s