Kebanggaan seorang istri

Kemaren, kamis 22 Februari 2007, pagi2 suamiku mengirim imel :

Nda, mau ikutan engga? ntar malem makan2
boleh bawa istri sih, (tapi mungkin ga banyak juga)

total kira-kira ada 40-an orang (kalau tsrs semuanya 60-an tapi ga mungkin kumpul semua)


-Anjar-

Hmf…. acara apa nih? ternyata ada pesta ulangtahun bossnya. Acara pulang kerja, malem2, boleh ngajak istri? mana ada yang bisa ngajak istri? tentunya kebanyakan orang tentu sangat repot bila harus menjemput istrinya dulu di tempat yang berbeda baru berangkat ke acara tersebut.

Antara iya dan tidak untuk dateng, ini penting gak sih, ah… kayaknya bukan undangan formil untuk keluarga, lebih tepatnya mungkin ini acara khusus karyawan.

Tapi berhubung gedung kami sama (tentu tak merepotkan sama sekali) dan aku tak ada acara selepas kerja, ya sudahlah aku putuskan untuk mengiyakan ajakan suami.

Begitu teng, jam pulang kerja berbunyi, aku segera turun ke bawah, eh ternyata suamiku mengajak ku berangkat bareng temen2nya… oke, aku ikutin juga. Padahal aku masih ngerasa males banget untuk hadir di acara itu.
Saat suamiku melihatku ragu2 untuk ikut dia bilang

nda, ikut ya.. ini personal invitation dari Pak Isn loh, nggak enak kalo dinda ga dateng. Tadi pagi tiba2 beliau menyapaku dan bilang ‘eh, njar, nanti malam istrinya diajak ya’.

Oh ya? ah paling2 pak boss juga cuman basa basi doank. Yo wis lah, demi membina hubungan baek.

Begitu kami nyampe di lokasi acara… tuingg…. pak boss yang sudah duduk santai menikmati makanan pembuka langsung berdiri dan berkata “wah kalo yang ini harus berdiri salamannya, soalnya tamunya sama istri”… “trimakasih pak” … “silakan2, apa kabar?”…..”baek pak, trimakasih”🙂

tuing tuing…. ups… aku baru sadar peranku sudah benar2 berubah, kini aku menjadi istri yang mendampingi suami mendatangi undangan formal.

Beberapa saat kemudian pak boss menghampiri kami dan duduk berbasa basi di dekat meja kami. “maaf loh yaa, waktu nikahnya saya nggak bisa hadir. Tadinya mau saya ajak makan siang bareng tapi ternyata ada halangan, ya sudah, saya undang di acara malam ini aja” … “wah trimakasih banyak pak atas undangannya, saya jadi seneng bisa hadir di sini”…

yupp.. kata2 basa basi langsung meluncur dari bibirku… hehehe.. perlu latihan lebih sering lagi kayaknya, masih kaku nih, hadduuhh, deg2an juga, takut salah2 ngomong😛

Ternyata oh ternyata, disana nggak ada yang membawa pasangannya sama sekali. Cuman aku dan suamiku. Ups… gak salah nih, hwaduuuh, jadi salting deh. Serasa masuk ke dunia lain, hiks hiks…

Suamiku mulai mengenalkan satu persatu temen2 kerjanya yang cukup berpengaruh, ini si A, si B, si C,…. hmf.. jadi sekarang kalo suamiku cerita tentang teman2 kerjanya aku udah bisa ngebayangin yang mana orangnya, biar bisa lebih menjiwai gitu😛

Disana pun, kami berdua mulai mengkhayal seperti biasanya😛

Hm… suatu saat nanti kita juga akan jadi boss nda, kita ngundang anak buah kita, masing-masing suruh bawa pasangannya. Trus aku maen gitar, dinda yang nyanyi. (halah, narsisnya tetteep😛 )
Aku akan bilang pada semua yang hadir “wanita ini yang dulu hingga 1 hari menjelang pernikahan kami masih kutinggal-tinggal ke medan, surabaya, makasar, bahkan yang tak sempat berbulan madu karena kesibukan pekerjaanku”…
terus abis gitu semuanya jadi nangis, dan sadar bahwa keluarga lebih penting daripada karir.

hahahaha…. bangun2 woi… nglamun ajah😛

Setelah berbasa basi sampe acara usai, sekitar jam 21.30 an, kami balik dulu ke kantor, karena musti ngambil motor. Sewaktu perjalanan pulang ke kos, suamiku tak henti2nya mengatakan

Nda makasih ya… dinda pasti capek banget ya. Dinda makasih banyak ya dah mau nemenin masnya ampe malem gini. Seneng banget bisa ngajak dinda tadi.

Aku hanya tersenyum dan mengatakan padanya “sudah semestinya mas”🙂
Dan akupun mulai sadar peranku sebagai istri, insyaAllah mas, kita berjuang sama-sama ya… mudah2an Allah meridhoi.. amin

10 thoughts on “Kebanggaan seorang istri

  1. Pingback: Ketika si bos ulang tahun « Anjar Priandoyo, IT Auditor

  2. Bukan begitu….
    kalian kan baru nikah..

    pasangan baru wajib memperkenalkan diri di lingkungan pasangannya…

    nTar kalau ada kondangan semacam itu lagi, paling Anjar sudah tidak diwajibkan.. :p

  3. kalo di kantor anak anak ngadain acara makan malem apa selametan apa gitu, istrku malah semangat minta diajak. malah rela rela datang setengah jalan ke meeting point tertentu, ntar aku pick up di sana.

    istri bos, malah minta dijemput ke rumahnya di depok. jadi kalo mau ada acara, si bos dari sore udah pulang duluan [ijin ke boss yg lebihbesar lagi], buat njemput istri.

    asik asik aja kok, malah bisa lebih akrab. yang lebih seru kan waktu outing dan bawa keluarga masing masing.

  4. Nunung,

    Syukurlah udah mulai mengenal kolega suami. Acara kenal dengan teman suami/isteri menarik kok, kita jadi tambah kenalan. Saat memimpin Divisi, setahun sekali saya selalu buat acar piknik dengan keluarga, disitu kita saling mengenal suami/isteri anak buah serta anak2nya. Acara dibuat santai, ada permainan anak-anak, tennis untuk ibu bapak, malamnya ada acara gembira dari anak-anak s/d poco-poco.

    Acara ini membuat isteri tahu situasi kerja suami, dan saya sebagai atasan berterima kasih pada suami/isteri yang mendukung karir pasangannya, yang kadang terpaksa tidur dikantor mengejar dead line kerjaan, atau harus turne keluar kota melebihi batas waktu karena kondisi lapangan yang berat.

    Jika perlu buat acara outbound untuk pasangan, menarik kok. Mau coba dihotelku (bukan milikku, saya cuma salah satu pengurus) di daerah Puncak?

  5. Heeee..jadi inget dulu waktu pertama kali ikut acara suami di kampus. Kikuk karena kebanyakan sbnrnya dah aku kenal, sebagai Dosen dan birokrat kampus (yg bhkn dulu pernah jd “musuh” saat ku masih mahasiswa).Kekeke…

  6. @ kunderemp :
    hehehe… apa bener gitu ya? lha temen2 lainnya yang baru nikah ga disuruh ngajak pasangannya tuh, hehehe (jadi GR ni)😛
    @ papabonbon :
    sebenernya sih seneng2 aja kalo diajakin undangan formil, cuman rodo kikuk aja takut salah2 tingkah gt, maklum lom biasa, takut kebiasaan mahasiswa masih kebawa, kekekekkk musti belajar nih😛
    @ edratna :
    btull sekali bu, saya jadi memahami suami setelah tau teman2 dan suasana kerja di kantornya termasuk dateng ke meja kerjanya, dikasi tau tempet duduk bos2nya juga. Ternyata hal2 seperti itu penting ya..tapi tetep aja BT kalo suaminya lembur, hehehehe😛
    @ Dilla :
    wakakakkkk… lucu dunkz, semua jadi tunduk ama bu dilla, hihihi, besok ikutan demo di gedung pusat lagi aja mbak🙂

  7. waaaaa,pengen rasanya cepat nikah …. punya suami yang soleh,pekerja keras,tp gag lupa sama keluarga,romantis pula….. indahnya hidup ….🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s