Skip to content

Mengatasi Kebosanan Dalam Rumah Tangga

3 September 2010

Usia pernikahan kami masih tergolong sangat muda, dan kami pun sama2 menikah di usia yang cukup muda.. waktu itu persis ulangtaun saya yang ke 23

Saat ini sudah berjalan hampir 4 tahun pernikahan kami, ya tak lama lagi, 2 bulan lagi tepat 4 tahun usianya..

Saya sangat mencintai keluarga ini, kami berdua punya komitmen besar terhadap prioritas dan kebahagiaan keluarga.. terutama untuk anak..

Rutinitas dan kesibukan kadang lupa membuat kita bersyukur betapa nikmat Tuhan begitu besar..

Beberapa hari terakhir saat kesibukan rutin kuliah saya mulai kosong, saya kembali menjadi ibu rumah tangga tulen yang bekerja sehari 24 jam untuk memasak, mencuci dan menyetrika baju, menyuapi si kecil, memandikan, beberes rumah, nyapu, ngepel, dan segabruk pekerjaan rutin rumahtangga lainnya.. sementara bisnis online saya sudah saya serahkan ke sepupu saya sebagai asisten untuk mengelola sepenuhnya, jadi saya bisa fokus ke rutinitas yang lain..

Hingga beberapa waktu yang lalu nonton film “Date Night” yang mengingatkan saya bahwa saya dan suami mungkin telah terjebak dalam kebosanan rutinitas rumahtangga yang kadang bikin jenuh..

Suami memang tipe laki2 romantis yang komitmen terhadap keluarga, kadang mengajak nonton berduaan, kabur tengah malam berdua setelah anak kami tertidur pulas, haha… atau sekedar jalan-jalan sore bersama keluarga.. tapi rasa bosan tetap mengganggu..

Apalagi dengan kesibukan barunya, pulang kerja dalam keadaan capek, weekend seringnya sakit, jadi rasa2nya.. waktu bertemu dengannya yang hanya malam hari dan weekend itu hilang begitu saja ditelan waktu.. tapi untungnya udah ga sering kluar kota lagi..

cuman kadang saya selalu berharap bisa berjumpa dengan suami dalam keadaan se-fresh dia berangkat ke kantor pagi hari.. saya pun selalu berpakaian rapi dan mandi sesaat suami pulang kantor (resep dari ibu tercinta “jangan pernah pakai daster yang kucel saat suami di rumah” ibu saya juga gitu, di rumah selalu rapi, anak2 jadi seneng juga ngeliyatnya, hehe).. tapi lagi-lagi suami pulang dalam keadaan lelah dan kucel.. hahaha.. ya sudahlah.. toh saya juga pernah ngantor dan itu juga yang dulu saya alami, di rumah itu adalah waktu yang paling tepat untuuuk TIDUUUR.. hehe..

Kalo sudah begitu, memasak menjadi salah satu pelarian saya, selain browsing n chatting tentunya.. haha.. saya bukan tipe orang yang suka nge-mall kalo pusing, karena saya justru makin pusing kalo ke mall, liyat banyak orang kalap belanja, saya pusing, dan ujung2nya akan merasa bersalah telah menghabiskan uang ga jelas kemana.. diajak ke-mall sama suami juga ga bakal ilang pusingnya.. akhirnya berdua dengan adek sepupu saya, seringkali suka experimen mencoba2 resep baru, tapi berhubung suami juga kadang2 ngga makan malam di rumah, ya jadilah kami berdua juga yang menikmati… ahahaha… gendut dong?? tak apalah masa pertumbuhan ini.. eemm…. hihii..

Atau nggak, ngubah2 layout interior rumah, iseng2 merubah suasana, biar hidup terasa baru.. Atau diisi dengan acara menjahit, dll..

Tapi kadang masih bosen juga…

pesan seorang sahabat yang punya 2 balita yang masih kecil “yang namanya bosan bisa melanda siapa saja, waktu gadis juga bisa dilanda rasa bosan juga kan?”

Hari ini buka2 facebook, banyak teman2 lama yang baru saja menikah, melihat mereka jadi mengingatkan kembali tentang apa yang menjadi impian saya waktu muda…

Ya inilah yang selalu saya impikan, sebuah kluarga yang insyaAllah sakinah mawaddah warohmah, mencintai suami dengan segala kelebihan dan kekurangannya, saya masih ingat bagaimana pertama kami bertemu, apa-apa yang saya suka darinya, apa-apa yang membuatnya berbeda di mata saya waktu itu.. meski kadang saya cemburu dengan pekerjaan dan laptopnya..
dan kini saya menjadi ibu dari seorang gadis mungil yang kini sedang lucu2nya, sedang masa pinter2nya.. tak mau melewatkan sedikitpun momen perkembangannya… saya masih ingat bagaimana dia pertama kali lepas dari popoknya, bagaimana dia pertama kali disapih, bagaimana dia pertama kali bisa berbicara, bagaimana dia pertama kali bisa menyebut dengan tepat warna2 dan sekarang sudah bisa menyebut bentuk angka2.. setiap malam memandangi wajah mungilnya yang terlelap di samping saya..
menghuni rumah mungil dengan segala isinya yang membuat saya merasa nyaman.. Baiti jannati..subhanallah… maka nikmat Tuhan yang mana lagi yang kamu dustakan..

menghilangkan kebosanan tidak cukup dengan hanya refreshing keluar rumah dan kabur dari rutinitas belaka, tapi harus dimulai dari dalam hati terdalam, merefresh kembali niat dan tujuan..

Di depan masih banyak peer yang harus dikerjakan dengan sungguh-sungguh, berhenti menuntut, singkirkan rasa bosan, dan mulai berjalan dengan semangat pengantin baru :) semoga sakinah mawaddah wa rohmah.. amiin..

love you hun.. love you my little princess.. the best gift from Allah..

Mudah2an berguna buat teman2 yg juga sedang dilanda kebosanan dlm rumahtangganya ;)

About these ads
22 Comments leave one →
  1. 3 September 2010 11:30 pm

    Akhirnyaaaa….keluar juga postingan baru :D . Dilanda kebosanan adalah manusiawi. Bener kata temenmu dik, mau lajang, sudah berkeluarga, namanya hidup pasti akan ketemu titik bosan. Bagaimana cara menyikapinya saja. Gak terasa ya…bentar lagi ultah pernikahan ke-4. Mana foto Azkia???? Kangen..kangen..kangen. Makin pinter ya…. Sun sayang dari Dita buat Azkia… :-)

    • 6 September 2010 12:02 pm

      yaah begitulah bun, kesibukan emak2 padat tanpa sempat menuangkan ide lagi di blog… hahaha… azkia ya tambah puinter bun, pinter ngeles juga sekarang kalo dikasitau.. hihi.. fotonya nyusul deh.. thanx for comment ;) salam sayang juga buat dik Dita ya bun..

  2. 7 September 2010 1:53 pm

    bagus bgt postingannya mba..ehem..jangan pake daster kucel kalo suami dirmh..bagus bener…berasa bener ke dakuw, daster favorit cuman 2, dipake terus sampe kucel.. dilink ya blognya ..tx

    • 8 September 2010 3:08 pm

      hahaha.. betull itu mbak, saya kalo suami lagi ga di rumah puas2in deh berdaster ria kalo udah ada dia di rumah, musti rapi jali.. hehe… kesian kan suami seharian disuguhi pamer paha wanita2 cantik di tempat kerjanya, eh sampe rumah jumpa istri yang lecek, ga mau kalah saingan nih sama cewek2 aduhai itu.. hehehe..

  3. rina permalink
    7 September 2010 5:25 pm

    wah mbak Nungqee udah balik dr hibernasi hihihihi
    thanks sharingnya mbak
    saya juga (baru) 2 setengah tahun berumahtangga :D
    masih terus banyak belajar…

    marriage is not a word, it is a sentence
    marriage is not destination, it is a journey…

    halah :mrgreen:

    • 8 September 2010 3:09 pm

      hibernasinya gara2 stuck nih.. hihihi.. ok semangat ya.. ;)

  4. 8 September 2010 9:47 am

    nice posting..
    salam kenal..
    saya pertama kasih comment di blog ini namun saya selalu melirik blog ini dan merasa kehilangan postingan dari bunda azkia ketika juni sampai sekarang ( waktu yg lama menurut blogger) tidak ada update posting.

    kebetulan usia pernikahan dan si kecil beda beda tipis…
    asal sekolah sarjana juga sama…

    kami jga pernah merasa seperti itu, ketika semua aktifitas dan rutinitas berjalan seperti biasa dan membiasakan yg tidak biasa…
    kebiasaan rumah tangga memang berbeda..tapi mungkin rohnya sebagian besar sama

    saat itu kami ingat Alloh dan titipan amanah yg luar biasa
    sehingga kami kembali memaknai rumah tannga dan mengusir bosan itu..
    saling mengerti mungkin itu usaha pertama yg bisa dilakukan…
    dan teladan orangtua adalah yg terbaik…

    atau biar seru azkia dibuatkan temen he he
    salam sun buat azkia ya..
    semoga lain waktu bisa ketemu…
    met mudik..
    oya..kl ada waktu boleh mampir ke http://anaksalwa.com/
    masih belajar….

    • 8 September 2010 3:12 pm

      terimakasih mbak myrta, hehe… ya begitulah rumahtangga anak muda yang baru seumur jagung ini.. sejak ayahanda sakit itu emosional saya jadi ga stabil, selain sibuk mondar mandir jakarta malang juga tentunya jadi yaaa.. begitulah.. empty idea.. hehe.. makasih yaa dah nungguin postingan2 disini, hehe..

  5. 8 September 2010 12:03 pm

    aduh suka bgt baca postingan ini.. :’)
    aku jg perlu me refresh batiniah nih

  6. 14 September 2010 8:46 am

    Hehehe…bosan itu biasa Nung…cuma jangan dibiarkan
    Karena tak pernah berhenti kerja (bahkan sampai sekarang), saya dulu malah memimpikan kapan bisa libur nyaman bersama keluarga.
    Justru merasa ringan setelah pensiun, setelah kerjanya paruh waktu, walau kadang dikejar deadline juga.
    Tapi banyak waktu yang bermanfaat, jika dulu kerjaaa teruus..bahkan kalau turne baru masuk hotel tengah malam, dan pagi2 sudah on the spot, sekarang bisa ngeblog, menikmati budaya masyarakat sekitar… wisata kuliner
    Terus berpikir, kenapa nggak dari dulu ambil kerja paruh waktu ya?
    Padahal, kalau dipikir, saya bisa seperti sekarang karena juga pengalaman kerja lebih dari 25 tahun…hehehe….

    Ayoo main ke rumah, anak-anak nggak pulang…jadi Lebaran tinggal berdua.

  7. 14 September 2010 1:42 pm

    nung, keluar juga dari persembunyian.. sampe2 diriku lama tak berkunjung kesini, tiap balik.. ga ada yg baru :( hehehe..

    weks, bener juga.. klo gitu aku mesti berburu baju rumah baru ah, yang sudah pada busuk2 itu hahahahhh..

    bener ya, kadang juga aku bosen nung. Suami cuma pulang sabtu minggu, itu pun dihabiskan dengan deretan daftar belanjaan buat si poko. mulai dari ke pasar, hypermarket, toko buah. pusing deh ane.. kaya ga ada nikmat2nya aja hahahhh..

    nice posting nung ;)

  8. 28 October 2010 7:57 pm

    Udah 1 thn ini saya jd ftm. Dan rasa bosan sering melanda..Seneng baca postingnya.Ternyata saya nggak sendirian.

  9. 17 November 2010 9:34 am

    Ya, paling tidak, setelah membaca tulisan ini, saya jadi semakin tersadarkan bahwa menikah itu butuh `modal` yang tidak main-main. Ia butuh perjuangan untuk dipertahankan. Jadi sedih saya belum punya `modal` apa-apa saat ini.

  10. oci permalink
    30 December 2010 3:58 pm

    terharu baca postingannya..karena saya juga mengalaminya..spirit baru untuk selalu mencintai keluarga kecil kita…

  11. Nabila's mom permalink
    12 February 2012 12:55 pm

    like this bgt.menjadi seorang ibu adalah masa yg g akan pernah usai.kadang jenuh melanda…puter2 otak cari solusi.gak nemu2 juga..heeee.tp melihat mata bening simungil…mampu bangkitkan semangat lagi.alhamdulilah…

  12. vanya permalink
    29 June 2012 8:05 pm

    salam kenal bunda…sebelum gogling n nemu blog bunda ak pikir ak sendirian dengan sejuta bosan yang ada di hati dan kepalku akhirnya ak tau…semua itu alami dan dialami oleh sebagian besar rumah tangga akhirnya niat, tujuan , komitmen, dan sekali lg rasa cinta…untuk anak, suami..jg diri kita sendiri…meski benar yang mbak nungqee bilang diluar sana banyak wanita cantik yang memamerkan paha mereka tak jarang istri orang lain yg sok-sok menawarkan keindahan untuk suami kita jd berdandan cantik…saat suami pulang kerja…emang modal lumayan untuk jadi sakinah mawadah warohmah…meski kadang dengan kata sakinah ak agak gimana gitu…soalnya wanita yang suka goda suamiku namanya…yuni sakinah….ah….masa lalu…semoga tidak terulang wkkkkkwkkk

  13. ratry permalink
    28 July 2012 11:29 pm

    salam kenal mb.nung.
    Umur pernikahanq baru 2 bln, tp aq jg pnh ngerasa bosan. Bukan bosan am suami lho. hehe..tp bosan dg rutinitas yg monoton. Plg kerja, mkn mlm, nonton tv, tdr jm 9,bngun jm 6, aq+suami bgkt kerja jm 7.30. Ya slalu aj spt itu. Saat weekend jrg skali keluar jln2, tp rutin krmh mertua yg dsna pun tdk ada ank kecil. Sumpah..bosen puolll, mengingat saat lajang aq orgx pny byk aktifitas n byk tmn tentunya. Srg menghabiskn weekend hang out bareng tmn2 se genk. SuamiQ type workaholic n ga sk nge mall/ jln2. Aq sangat mencintai suamiQ, tp knp jstru aq merasa bosan stlh pernikahan, karna jarang sekali aq kontak dg tmn2. Bagaimana ya..cr mengatasi kebosanan ini? share donk..saranx

  14. nasha permalink
    29 November 2012 9:54 pm

    Pas banget saya baca malam ini,,tiba2 jenuh capek bersatu padu skrg agak berkurang

  15. Ika permalink
    29 May 2013 8:55 pm

    Salam kenal…
    Saya juga ibu rumah tangga baru…dulu ngantor sekarang full housewife dan tinggal jauh di luar negeri…Saya terhibur dan termotivasi dengan postingan mb.. Saya merasakan bagaimana enjoy jadi ibu rumah tangga sekarang…Yang mb posting sama seperti saya lho..saya juga hobby masak dan g hobby ke mall..hobby masak, gardening, dan beres2 rumah alias rubah2 posisi biar kalo suami surprise ada suasana yang baru…
    Kalau suami pulang iya dong kita harus dandan yang cantik untuk menyambut suami yang cape pulang kerja… Kalau weekend kami biasa jalan-jalan berdua karena kami sama2 menyukai alam jadi jalan2nya ke tempat2 yang pemandangannya bagus. Hari2 setiap suami ngantor saya juga chat, browsing dll dan kalau bosan saya mulai membuat kerajinan tangan, memperbaiki jahitan pakaian..atau coba resep2 baru..tapi sayangnya suami g suka ngemil jadi aku biasanya coba resep untuk sekalian dinner…itu pengalaman saya mb… sekali lagi makasih untuk share di sini…salam sukses ya..

  16. lisss permalink
    24 November 2013 1:40 pm

    Salam knal ba’Nung,,posting nya ok banget

  17. Zafrullah Khan permalink
    29 December 2013 5:49 pm

    Cara berpikir yang mengagumkan… pendamping hidup yang luar biasa bagi sang suami… tak banyak wanita zaman sekarang yang punya daya pikir dan daya rasa semacam ini… Subhanallah masih ada wanita hebat semacam ini yang mampu berpikir untuk keluarga, suami dan anak… Salut mbak dengan Anda…..semoga semua itu menjadi ibadah yang pahalanya mengalir tiada henti. Amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 31 other followers

%d bloggers like this: