Skip to content

Menyiapkan MPASI homemade untuk Ibu Bekerja

12 November 2008

“nurul, waktu MPASI pertama Azkia pupnya gimana? susah nggak?”
“iya agak susah setelah kena apel fuji sama beras merah”
“pupnya brapa kali sehari, semalem anakku pupnya sampe 3 kali, mbaknya baru, katanya dikasih makan jeruk, ya ampun.. ” dengan nada panik..
“perhatikan tekstur dan warnanya, cair, keras atau pasta, kalo masih pasta sih gapapa, jeruk juga aman asal manis sekali nggak asem”

Keluhan yang sama seperti saya waktu awal2 Azkia MPASI, saya bingung bagaimana caranya mengontrol makanan yang masuk ke perut Azkia ketika saya pergi ngantor. Waktu itu masih ada bude yang menjaga Azkia, meskipun bude sudah berpengalaman merawat anak, tapi masing2 anak kan pencernaannya beda2, ada yang sensitif ada yang tahan banting. Saya sendiri belum banyak pengalaman.

Waktu Azkia pertama kali susah pup, saya sempat menyalahkan diri saya bertubi2, “ini salahku ini salahku, kenapa aku gak bisa ngasih makanan yang bener sama Azkia, kasian Azkia sampe kesakitan nggak bisa pup gitu.”

Saya tau aturannya mengenalkan makanan itu bertahap, sekali dulu sehari, baru bertahap, 2 kali, sampe 3 kali sehari seperti jadwal makan kita. Tapi yang terjadi? Bude memberi makan Azkia langsung 3 kali, pagi beras merah, siang beras merah, sore apel. aaaaggghhhh…. saya sama sekali nggak menyalahkan bude, tapi diri saya sendiri, kenapa nggak pinter disiplin bikin jadwal makan untuk Azkia ?  Saya tau aturan itu dari teman2 milis, dari browsing2 internet, dari baca2 buku, tapi saya lupa dan mengira bude lebih tahu daripada saya sendiri.

Setelah kejadian itu, hingga sekarang, saya selalu membuat jadwal makan untuk azkia, saya catat, reaksinya.

Kegiatan pagi2 saya menjadi lebih hectic dari sebelumnya :

Bangun pagi2, saya langsung mandi, lalu, menyiapkan makan untuk Azkia, iya saya yang menyiapkannya, caranya begini :

Tentang komposisi makanan, saya selalu berusaha memberi menu seimbang, 4 sehat :

  • ada sumber karbohidrat (beras, kentang, ubi)
  • ada sumber protein (kacang merah, ayam, daging, ikan mas)
  • ada sumber vitamin & mineral (bayam, wortel, buncis, brokoli)
  • ada buah (sumber vitamin & mineral juga : pear, jeruk, pepaya, melon, alpukat, dll)

Semua bahan tersebut porsinya dikira2 untuk 2 kali makan, disiapkan di mangkuk stainless untuk bahan makanan yang perlu dikukus, dibagi 2 untuk makan pagi dan sore, sebaiknya untuk makan sore memasaknya nanti sore saja, tapi sudah disiapkan di mangkuk stainless nya biar gak ribet.

Untuk kaldu ayam / daging, saya bikin di tempat terpisah pada hari sebelumnya di masukkan di wadah pembuat es balok,  kemudian disimpan di freezer, kalau mau memasak bubur/nasi timnya tinggal diambil dari freezer.

Buah2an juga sudah siap saya gerus manual pake tangan (pengen beli blender tangan belum kesampaian juga), di simpan di botol bersendok.

Untuk makan pagi, lauk pauk yang perlu dikukus, saya kukus dulu, lalu saya haluskan, sambil nyiapin buburnya, dicampur air mateng (disiapkan doang, tapi masak buburnya nanti aja, pas mau makan)

Begitu Azkia mau makan, si mbak Jum tinggal memasak buburnya dikasih kaldu dingin yang ada di freezer, lalu dicampur sama lauk pauk yang sudah saya haluskan tadi.

setelah makan Azkia siap, saya sarapan, lalu memandikan Azkia, dan menyusuinya…. Azkia tertidur, ayah bundanya berangkat deh…

Setiap hari si mbak Jum selalu saya suruh pantau pupnya, setiap pulang kerja saya tanyakan apakah hari ini Azkia pup atau engga, berapa kali, teksturnya bagaimana, begitu ada yang aneh saya catat, kira2 penyebab pupnya keras/nggak pup seharian makanan yang mana, besoknya saya coba hindari dulu sampai pupnya kembali normal, lalu mencobakan lagi.

Dengan begini saya bisa terus memantau makanan yang masuk ke tubuh Azkia, meskipun saya tidak sempat menyuapi sendiri dengan tangan saya.. hiks.. :(

Mungkin ada temen2 yang punya pengalaman lebih praktis? silakan sharing disini…

Saya sebagai Full Working Mother 8-5, yang berangkat pagi jam 7 pulang paling cepet jam 18.30 (hampir 12 jam)

About these ads
13 Comments leave one →
  1. 13 November 2008 12:13 am

    buahnya digerus pake apa nung? kalo aku diserut pake parutan keju ^__^ hehe

  2. 13 November 2008 8:09 am

    pake itu foodmakernya pigeon, kan ada parutannya juga

  3. 13 November 2008 12:35 pm

    Thanks Nung .. infonya bermanfaat banget

  4. 13 November 2008 1:45 pm

    Thanks jeng Nurul, postingannya mencerahkan. Maaf belum bisa share pengalaman krn Dita sebulan lagi MPASI nya. Sebagai FWM, emang kita harus pinter2 memantau anak ya? Aku sendiri rencana membuat jadwal makan Dita nanti secara detil beserta cara membuatnya. Perlu dicontoh juga tuh, jeng Nurul sampai menyiapkan bahan2 nya secara detil. Karena menurutku, tetap kita sbg ibunya yang harus mikir. Yang momong anak kita tinggal melaksanakan, jangan disuruh mikir juga nanti malah gak fokus. Betul gak jeng? :-)

  5. 14 November 2008 1:48 pm

    wah…smsku ya??? makasih yah buat pencerahannya

  6. 14 November 2008 5:05 pm

    :P hihihihi iya :P sama2 :D

  7. sunghee's mom permalink
    15 November 2008 6:01 pm

    nurul.. senang bgt liat azkia montok dan sukses MPASI nya.
    jd ngiri nih coz sunghee msh blm bnyk perkembangan, krn bbrp kali sembelit terpaksa stop MPASI sampe pup, trs sunghee juga ga semua buah mau. hiks..hiks..

    tanya dong.. kalo kacang merah sama ikan mas ngolahnya gimana? daging dan ayam cuma ambil kaldunya aja kan?

    sayuran dikukus trs blender dan saring ya?
    campur ke bubur kalo buburnya udah mateng kan?

    ajarin ya bu guru.. hihi..:)

  8. 17 November 2008 8:54 am

    @ sunghee’s mom :

    Tips kalau baby sembelit, kasih makan pepaya aja buahnya, aman buat yang bakat alergi. Kalau Azkia tak kasih makan tomat, top cer deh, langsung pup besoknya. Tapi note buat yang baby nya alergi jangan dikenalin tomat dulu, karena mengandung zat apa gitu aku lupa.

    Kacang merah direbus biasa, kalo aku, direbus sendiri, kalau sudah matang dan empuk baru dicampur sama buburnya. Kalau ikan mas, dikukus. Untuk ayam kadang suka aku kasih dagingnya, yang dada mentok ya, pokoknya yang tanpa lemak, diblender sampai lembut, jangan terlalu banyak juga kadang bisa bikin sembelit. Untuk daging sapi juga gitu, aku pakai yang tanpa lemak, dicampurin dikit ke buburnya.

    Untuk sayuran bener, dikukus trus diblender/disaring pake saringan kawat, trus dicapur sama bubur kalo buburnya udah mateng.

  9. 17 November 2008 11:46 am

    Nung nanya donk
    kalo azkia di kasih tomat , tomatnya yang kayak gimana ya ? trus diapain tomatnya ?

  10. 18 November 2008 8:15 am

    @ Yuli bunda Faras :

    Tomatnya yang biasanya aja bun, Tomat buah yang warna merah itu, yang biasa kita makan. Kalo aku suka bikinnya gini, tomat dicemplungin ke air yang mendidih, sebentar aja sampe ngelupas sendiri kulitnya trus disaring deh pake saringan kawat.

  11. 21 November 2008 10:57 am

    waah thanks ya nung, nambah ilmu lagi nih .. terus posting yang bermanfaat ya .. secara aku nih pembaca setia mu ..

  12. erika permalink
    3 May 2011 11:34 pm

    bagus banget mom sharingnya….haduw langsung semangat lagi nih

  13. puspa permalink
    4 October 2012 9:24 am

    salam kenal… mba nung untuk persiapan untuk shari mknn yg sudah disiapkan sampai sore dimasukkan dikulkas bawah dulu ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 32 other followers

%d bloggers like this: